HomeInternasionalAmerikaChina Siap Lakukan Upaya Reunifikasi dengan Taiwan

China Siap Lakukan Upaya Reunifikasi dengan Taiwan

Beijing, Purna Warta – China bersedia melakukan upaya maksimal untuk mengupayakan reunifikasi atau “penyatuan kembali” secara damai dengan Taiwan, kata seorang juru bicara pemerintah China, setelah Beijing berminggu-minggu melakukan manuver militer dan latihan perang di dekat pulau itu.

Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan China, mengatakan pada konferensi pers di Beijing pada hari Rabu (21/9) menjelang kongres Partai Komunis -yang digelar sekali dalam lima tahun- bulan depan bahwa China bersedia melakukan upaya terbesar untuk mencapai “penyatuan kembali” secara damai.

Baca Juga : Ketegangan Belum Usai, Panel Senat AS Setujui Bantuan Militer $4,5 Miliar ke Taiwan

“Tanah air harus dipersatukan kembali dan pasti akan dipersatukan kembali,” kata Ma. Tekad China untuk melindungi wilayahnya tidak tergoyahkan, tambahnya.

China mengklaim Taiwan, yang diperintah secara demokratis, sebagai wilayahnya sendiri. Pemerintah Taiwan menolak klaim kedaulatan China dan mengatakan hanya penduduk pulau itu yang dapat memutuskan masa depan mereka.

China telah melakukan latihan di dekat Taiwan sejak awal bulan lalu, setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taipei, termasuk menembakkan rudal ke perairan dekat pulau itu.

Satu Negara, Dua Sistem

China telah mengusulkan model “satu negara, dua sistem” untuk Taiwan, mirip dengan konsep di mana bekas jajahan Inggris di Hong Kong kembali ke pemerintahan China pada 1997.

Baca Juga : Taiwan Yakin Dapat Menandatangani Kesepakatan Perdagangan “High Standard” dengan AS

Ma mengatakan Taiwan dapat memiliki sistem sosial yang berbeda dari China dimana cara hidup mereka pasti dihormati, termasuk kebebasan beragama, tetapi hal itu berada di kedaulatan nasional, keamanan, dan kepentingan pembangunan negara.

Semua partai politik utama Taiwan telah menolak proposal itu dan proposal itu hampir tidak memiliki dukungan publik, menurut jajak pendapat, terutama setelah Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong pada tahun 2020 setelah kota itu diguncang oleh anti-pemerintah dan anti-China yang terkadang disertai protes dan kekerasan.

China juga tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya. Dan pada tahun 2005, China mengesahkan undang-undang yang memberikan dasar hukum bagi China untuk melancarkan tindakan militer terhadap Taiwan jika Taiwan memisahkan diri atau terlihat akan melakukannya.

Kapal Perang AS dan Kanada Berlayar Melalui Selat Taiwan

Sementara itu, kapal perang Angkatan Laut AS dan fregat Kanada melakukan transit rutin melalui Selat Taiwan pada hari Selasa, kata militer kedua negara, pada saat ketegangan militer meningkat antara Beijing dan Taipei.

Baca Juga : MBS Berubah Menjadi Salah Satu Penguasa Paling Berbahaya di Dunia

Transit itu adalah yang kedua dalam sebulan oleh kapal Angkatan Laut AS, dan yang kedua bersama oleh Amerika Serikat dan Kanada dalam waktu kurang dari setahun, sejak Oktober 2021.

Sementara China mengutuk misi tersebut, dengan mengatakan pasukannya memperingatkan kapal-kapal itu. China dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi saksi berlayarnya kapal perang AS, dan kadang-kadang kapal-kapal dari negara-negara sekutu seperti Inggris dan Kanada, yang secara rutin berlayar melalui selat itu.

Menteri Pertahanan Kanada Anita Anand mengatakan bahwa sebagai negara Pasifik, negaranya sangat berkomitmen untuk menegakkan stabilitas dan kemakmuran global di kawasan Indo-Pasifik.

“Transit rutin Selat Taiwan hari ini menunjukkan komitmen kami untuk Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan inklusif,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kementerian luar negeri Taiwan menyambut baik tindakan tersebut.

Baca Juga : [VIDEO] – Apakah China Akan Menjadi Rusia ke-2?

“Operasi ini, yang dilakukan melalui Selat Taiwan, merupakan demonstrasi konkret dari oposisi tegas dari sekutu Taiwan terhadap upaya ekspansi China,” katanya.

Komando Palagan Timur Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan pasukannya memantau kapal-kapal itu dan memperingatkan mereka.

“Pasukan Palagan selalu siaga tinggi, dengan tegas melawan semua ancaman dan provokasi, dan dengan tegas membela kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” katanya dalam sebuah pernyataan, menggunakan ungkapan yang biasa untuk tanggapan seperti itu.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

five + 18 =