HomeInternasionalAmerikaTaiwan Yakin Dapat Menandatangani Kesepakatan Perdagangan "High Standard" dengan AS

Taiwan Yakin Dapat Menandatangani Kesepakatan Perdagangan “High Standard” dengan AS

Taipei, Purna WartaPresiden Tsai Ing-wen mengatakan kepada sekelompok anggota parlemen AS yang melakukan kunjungan bahwa Taiwan yakin dapat menandatangani kesepakatan perdagangan “High Standard” dengan Amerika Serikat di bawah kerangka kerja baru.

Tsai mengatakan kepada delegasi anggota parlemen AS bipartisan pada pertemuan di kantor kepresidenan pada hari Kamis (8/9) bahwa Taiwan akan bekerja dengan Amerika Serikat untuk menjalin hubungan perdagangan dan ekonomi yang lebih dekat.

Baca Juga : Bahan Baku Diketahui Berasal dari China, AS Tangguhkan Pengiriman Jet Tempur F-35

“Kami telah mengumumkan bahwa negosiasi di bawah Prakarsa AS-Taiwan tentang Perdagangan Abad ke-21 akan segera dimulai. Kami yakin bahwa melalui prakarsa ini, kami dapat menandatangani perjanjian perdagangan berstandar tinggi dan memajukan pengembangan perdagangan bilateral,” katanya.

Washington dan Taipei meluncurkan Inisiatif AS-Taiwan pada Perdagangan Abad ke-21 pada bulan Juni, beberapa hari setelah pemerintahan Biden mengecualikan pulau yang diklaim China dari rencana ekonomi yang berfokus pada Asia yang dirancang untuk melawan pengaruh China yang semakin besar.

Taiwan telah lama mendorong kesepakatan perdagangan bebas yang luas dengan Amerika Serikat, pendukung internasional terpentingnya dan pemasok senjata asing bahkan tanpa adanya hubungan diplomatik formal.

Baca Juga : Senator AS Tolak Penyelidikan Militer Israel Atas Pembunuhan Abu Akleh

Hubungan Ekonomi yang Semakin Mendalam

Stephanie Murphy, seorang Demokrat dari Florida yang duduk di Komite Angkatan Bersenjata DPR, mengatakan kepada Tsai bahwa dia mendukung kesepakatan semacam itu.

“Salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan Kongres saat ini adalah memperdalam hubungan ekonomi dengan Taiwan, dan khususnya, dengan mendorong perjanjian perdagangan bebas High Standard antara AS dan Taiwan,” katanya.

Kelompok itu adalah yang terbaru dari serangkaian kunjungan pejabat senior Amerika Serikat ke Taiwan sejak diinisiasi oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi datang awal bulan lalu.

Kunjungan Nancy Pelosi membuat marah Beijing. Beijing pun menanggapinya dengan meluncurkan latihan perang di dekat pulau itu.

Baca Juga : Iran Menolak Laporan IAEA Terbaru Sebagai Politis

Tsai berterima kasih kepada delegasi karena menyampaikan dukungan kongres yang kuat untuk Taiwan seperti halnya China telah melakukan latihannya, yang telah berkurang tetapi terus berlanjut.

“Taiwan tidak akan mundur,” kata Tsai. “Kami akan secara aktif memperdalam kerja sama kami dengan mitra demokratis untuk bersama-sama menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan ini.”

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

11 + 1 =