HomeInternasionalPalestinaPesawat Tempur Israel Targetkan Sekolah UNRWA lainnya

Pesawat Tempur Israel Targetkan Sekolah UNRWA lainnya

Gaza, Purna Warta – Pasukan Israel telah menargetkan sekolah lain yang dikelola UNRWA, PBB di kamp pengungsi Nuseirat di Jalur Gaza bagian tengah, yang menimbulkan banyak korban, saat perang genosida di Jalur Gaza memasuki bulan kesepuluh.

Baca juga: Pesawat Tempur Israel Targetkan Sekolah UNRWA Lainnya dan Timbulkan Korban Jiwa

Sekolah yang dikelola oleh badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), yang menyediakan perlindungan bagi sejumlah besar pengungsi, diserang pada Selasa pagi.

Sumber medis Palestina mengatakan bahwa 15 warga sipil terluka dalam pemboman Israel terhadap sebuah sekolah dasar di kamp pengungsi Nuseirat pada tengah malam.

Pasukan Israel mengonfirmasi bahwa pesawat tempurnya telah menyerang “kompleks sekolah,” menuduh bahwa sekolah yang dikelola UNRWA tersebut digunakan oleh pejuang Hamas sebagai pusat komando.

Sementara itu, 16 warga Palestina dilaporkan tewas setelah jet tempur Israel menghantam beberapa wilayah di Gaza, kantor berita Wafa melaporkan.

Setidaknya tujuh orang tewas setelah pesawat Israel mengebom rumah keluarga Freih di kamp pengungsi Nuseirat, menurut media Palestina. Banyak lainnya terluka dan beberapa orang masih hilang, dikhawatirkan tertimbun reruntuhan.

Enam lainnya tewas di sebuah rumah di Jalan Jalaa dekat Persimpangan al-Ghafri, di utara Kota Gaza. Seorang bayi diselamatkan hidup-hidup dari bawah reruntuhan di sana.

Tiga orang lainnya tewas di daerah Lababidi di utara Kota Gaza.

Artileri Israel juga menyerang daerah dekat Rumah Sakit al-Shifa di Kota Gaza dan bagian barat Kota Rafah.

Badan PBB untuk pengungsi Palestina mengatakan sedikitnya separuh dari markas besarnya di Jalur Gaza telah hancur di tengah perang genosida yang sedang berlangsung oleh rezim Israel terhadap wilayah pesisir itu.

Serangan hari Selasa terhadap sekolah UNRWA adalah yang terbaru terhadap fasilitas PBB di Gaza, tempat lebih dari 450 gedung yang dioperasikan oleh badan dunia itu diserang sejak Oktober.

Baca juga: Prancis dan Kanada Kecam Israel yang Legalkan 5 Permukiman Baru di Tepi Barat

Dalam sebuah posting di X, UNRWA mengecam setiap serangan terhadap fasilitas PBB sebagai “mengejutkan” dan “pengabaian terang-terangan terhadap hukum humaniter internasional.” Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan dalam sebuah posting di X pada hari Minggu bahwa sejak perang dimulai, lebih dari setengah (atau 190) fasilitas UNRWA telah dibom, beberapa kali, beberapa secara langsung, dan akibatnya, 520 orang tewas dan hampir 1.600 orang terluka saat mencari tempat aman, termasuk terlalu banyak anak-anak dan wanita.

Pada hari Sabtu, serangan Israel terhadap sekolah UNRWA di kamp pengungsi Nuseirat di Gaza tengah mengakibatkan kematian sedikitnya 16 warga Palestina yang mencari perlindungan, meninggalkan banyak lagi yang terluka dan terjebak di bawah reruntuhan.

Gerakan perlawanan Palestina Hamas, dalam sebuah pernyataan, mengutuk “pembantaian yang mengerikan” itu, dan menepis klaim Israel bahwa pejuang perlawanan telah hadir di gedung itu sebagai “kebohongan dan tipuan belaka”.

Pernyataan Hamas menyesalkan bahwa tempat penampungan, sekolah, dan fasilitas UNRWA telah secara sistematis menjadi sasaran dan dihancurkan, yang mengakibatkan tewasnya ratusan orang yang mengungsi, termasuk anak-anak, wanita, dan orang tua.

Pengungsian massal itu terjadi ketika perang telah menggusur 90 persen penduduk Gaza, menghancurkan sebagian besar perumahan dan infrastruktur lainnya, dan menyebabkan hampir 500.000 orang menderita kelaparan “bencana”, kata badan-badan PBB.

Pembantaian terbaru oleh pasukan Israel telah meningkatkan jumlah warga Palestina yang tewas sejauh ini menjadi lebih dari 38.193 dengan hampir 88.000 lainnya terluka.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here