HomeInternasionalYamanSyarat Perpanjangan Gencatan Senjata Yaman

Syarat Perpanjangan Gencatan Senjata Yaman

Sana’a, Purna Warta Kepala tim perunding nasional Pemerintah Keselamatan Nasional Yaman berbicara kepada Perwakilan Khusus PBB untuk urusan negara dan menekankan bahwa memenuhi tuntutan rakyat Yaman adalah syarat untuk perpanjangan gencatan senjata dengan para agresor.

Mohammad Abdul Salam, kepala tim perunding nasional Pemerintah Keselamatan Nasional dan juru bicara Ansarullah Yaman, menulis di halaman Twitter-nya bahwa ia menekankan tuntutan rakyat negara ini selama pertemuannya dengan Hans Grandberg, perwakilan khusus PBB untuk urusan Yaman.

Baca Juga : Tim Teroris Dibongkar di Barat Laut Iran

Dia, yang baru-baru ini bertemu dengan Grandberg di Muscat, ibu kota Oman, menulis: Dalam pertemuan dengan perwakilan PBB, kami menekankan posisi tegas kami untuk membuka kembali bandara Sana’a dan pelabuhan Al-Hudaidah serta membayar gaji karyawan dan pensiunan.

Dia menekankan: Tanpa implementasi kasus-kasus kemanusiaan yang penting ini, yang merupakan tuntutan semua rakyat Yaman, maka pembicaraan tentang perdamaian di Yaman tidak memiliki keseriusan dan kredibilitas.

Sementara seruan perwakilan khusus PBB untuk urusan Yaman terus berlanjut dengan pihak-pihak terkait untuk memperpanjang gencatan senjata di negara ini. Grandberg menekankan pentingnya memperpanjang gencatan senjata untuk waktu yang lebih lama dan mengatakan bahwa telah ada gerakan ke arah ini di beberapa negara.

Pada hari Selasa (27/9), dia mengadakan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Oman Badr Albusaidi dan pejabat tinggi negara ini di Muscat.

Selama pertemuan ini, Grandberg memuji peran vital Kesultanan Oman dalam mendukung upaya PBB.

Baca Juga : Warga Iran Tolak Kerusuhan yang Didukung Asing

Sebelumnya, perwakilan khusus PBB untuk urusan Yaman mengatakan bahwa ia mengusulkan rencana baru untuk perpanjangan jangka panjang dari gencatan senjata ke pihak-pihak Yaman.

Grandberg menyatakan: Kami telah mengajukan usulan ke berbagai pihak untuk memperpanjang gencatan senjata untuk jangka waktu yang paling lama dan kami menunggu tanggapan mereka terhadap usulan kami.

Dia berkata: Penting untuk memiliki pendekatan konstruktif di antara semua orang.

Grandberg melanjutkan: Gencatan senjata adalah pencapaian besar dan kami berharap untuk mencapai solusi akhir serta gencatan senjata abadi yang akan mengakhiri perang di Yaman.

Dia juga menambahkan: Jika tidak ada kemauan politik dari pihak-pihak Yaman, kami tidak akan dapat mencapai hasil dan ini sangat diperlukan untuk menuai keberhasilan.

Sebelumnya, Hisham Sharaf, Menteri Luar Negeri Pemerintah Keselamatan Nasional Yaman, dalam sebuah pesan yang ditujukan kepada para kepala delegasi dan menteri luar negeri negara-negara yang berpartisipasi dalam sesi ke-77 Majelis Umum PBB, menekankan bahwa upaya negara-negara agresor untuk melemahkan gencatan senjata saat ini dan menghindari pelaksanaannya serta membuat Yaman dalam keadaan antara perang dan damai sepenuhnya ditolak dan tidak dapat diterima.

Baca Juga : Produksi Keramik Tahan Api Buatan Iran

Hisham Sharaf menambahkan dalam pesan ini: Posisi Sana’a jelas dan eksplisit serta pada kebutuhan untuk mengakhiri agresi militer terhadap Yaman, mengangkat blokade menyeluruh terhadap negara ini dan mencapai solusi politik damai untuk krisis, serta membangun perdamaian yang stabil dan hubungan baik dengan negara tetangga berdasarkan prinsip non-intervensi yang menekankan urusan dalam negeri masing-masing.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

seven + 10 =