HomeInternasionalYamanFasilitas Penghasil Pendapatan Terbesar Yaman Menjadi Barak Militer UEA

Fasilitas Penghasil Pendapatan Terbesar Yaman Menjadi Barak Militer UEA

Sana’a, Purna Warta Berdasarkan sebuah laporan, fasilitas penghasil pendapatan terbesar negara termiskin di Timur Tengah, Yaman, telah menjadi barak militer bagi pasukan UEA.

Perang di Yaman memasuki tahun kedelapan sementara krisis kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menguasai negara ini dan rakyat Yaman kehilangan sumber daya alam dan kekayaan negara mereka, serta koalisi Saudi – yang didukung oleh Amerika Serikat – menjarah dan mengendalikan sebagian besar kekayaan Yaman, terutama minyak dan gas, dan hal itu terus berlanjut.

Baca Juga : Penulis Kontroversial Salman Rushdie Ditikam di Atas Panggung New York

Situs web Journal Arab telah menerbitkan laporan penelitian: Dalam penelitian ini, kami akan menyebutkan fasilitas gas Belhaf, salah satu fasilitas penghasil pendapatan terpenting di Yaman, yang berada di bawah pengawasan Perusahaan Gas Cair Yaman, dan produksinya dimulai pada tahun 2009, dan kapasitas produksi proyek ini adalah 6,7 juta ton, dengan pendapatan tahunan hampir 4 miliaran dolar.

Pada tanggal 4 April 2015, Perusahaan Gas Yaman mengumumkan penghentian ekspor gas cair dari fasilitas ini sebagai akibat dari situasi yang memburuk, dan setahun kemudian, pemerintah yang mengundurkan diri setuju untuk menggunakan bagian dari fasilitas Belhaf sebagai basis untuk pasukan pro-pemerintah ini, dan sejak saat itu hingga hari ini, UEA masih mengontrol fasilitas tersebut melalui pasukan yang setia kepadanya dan telah melarang Yaman mengekspor gas cair.

Melalui banyak sumber, kami mencoba memahami apa yang dilakukan UEA di pusat ini dan inovasi apa yang telah dibuat di dalamnya.

Sebelum kami mencantumkan informasi yang kami peroleh dari berbagai sumber kami, kami akan meninjau secara singkat perkembangan yang dilakukan oleh UEA di fasilitas ini. Melalui peta udara dan citra satelit, jelas bahwa UEA telah mendirikan dan mengembangkan banyak landasan pacu untuk penerbangan Apache , seperti terlihat pada foto-foto ini.

Gambar (أ) berisi enam helipad, dan di sebelahnya adalah bengkel perawatan. Adapun sespan pada gambar yang sama, itu adalah baterai Patriot, dan kami mencoba memverifikasi ini melalui sumber-sumber yang berbeda.

Juga pada gambar-gambar lain yang menunjukkan pembuatan landasan pacu oleh UEA dengan nomor ini menunjukkan niat Emirat, yang hingga hari ini menolak untuk menarik diri dari fasilitas ini setelah berjanji lebih dari sekali untuk menarik diri dan semua upaya itu gagal, meskipun telah mengumumkan penarikannya berkali-kali sebelumnya. Untuk meredakan tekanan ini, UEA menggunakan trik lain dengan menekan apa yang disebut pemerintah yang sah untuk mengganti pejabat yang menentangnya dengan orang lain yang setia kepadanya.

Baca Juga : Penyebaran Selebaran Peringatan Tentara Israel ke Suriah di atas Wilayah Quneitra

Pertanyaan yang muncul di sini adalah mengapa semua perkembangan militer di fasilitas ini dan apa kebutuhannya? Jawabannya tidak lain adalah untuk memperpanjang kendali Emirat atas fasilitas itu dan menyibukkan masyarakat di Shabwah dengan konflik lainnya.

Dengan membandingkan foto-foto yang dipublikasikan di peta sebelum 2015, jelas bahwa tidak ada perkembangan seperti itu.

Di sisi lain fasilitas, ditunjukkan pada gambar (ه), sebuah pesawat tak berawak muncul, yang digunakan UEA untuk memantau pergerakan para pemimpin oposisi dan kelompok militer, menurut sumber-sumber yang ada.

Pada gambar (ع), dua pesawat tentara Yaman – milik pemerintah yang mengundurkan diri – dapat dilihat dengan jelas, bahwa pesawat-pesawat ini benar-benar tidak berfungsi, dan jika bukan karena kehadiran UEA di fasilitas ini, pesawat-pesawat ini dapat diperbaiki dan dihidupkan kembali.

Gambar peta juga menunjukkan banyak bangunan baru, bersama dengan barikade, dan gambar kendaraan militer, yang berarti bahwa UEA telah mengubah fasilitas ini menjadi barak militer.

Dan sebelumnya, situs web Inggris Middle East Eye menerbitkan laporan yang mengungkap konspirasi UEA di pelabuhan minyak Belhaf di provinsi Shabwah Yaman, setelah mengubahnya menjadi barak militer dan penjara rahasia.

Dalam konteks ini, informasi yang kami peroleh dari berbagai sumber militer menegaskan keberadaan tentara Prancis di fasilitas tersebut.

Baca Juga : Salman Rushdi Penulis Ayat -Ayat Setan Ditikam di New York

Sementara laporan mengkonfirmasikan tentang pergerakan Amerika dan Prancis untuk mendirikan fasilitas gas Belhaf dan melanjutkan ekspor gas, tetapi informasi yang sampai kepada kami menunjukkan bahwa setelah menandatangani kontrak antara perusahaan Total dan UEA untuk ekspor gas, Prancis terus memainkan peran dalam fase pra-kontrak.

Secara total, berdasarkan harga pasar dunia, harga satu unit termal gas cair adalah $40, sedangkan sebelum tahun 2014, unit ini dijual seharga $3. Karena itu, bisa dibayangkan berapa banyak pendapatan yang bisa diperoleh warga Yaman jika kegiatan di fasilitas ini tidak dihentikan.

Akibat penguasaan UEA atas fasilitas ini dan situasi ini memasuki tahun kedelapan, jumlah kerugian akibat penghentian aktivitas ini diperkirakan mencapai 50 miliar dolar.

Tujuan dari koalisi Arab yang didukung oleh Amerika Serikat dalam perang yang telah diluncurkannya melawan Yaman ini – menurut klaim dari media yang bersekutu – adalah untuk menyelamatkan warga Yaman, tetapi kenyataannya justru sebaliknya. Perang telah menyebabkan lebih dari 30 juta warga Yaman kelaparan dan kekurangan gizi.

 

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

one + seven =