HomeAnalisaProfil: Masoud Pezeshkian, Presiden Terpilih Republik Islam Iran

Profil: Masoud Pezeshkian, Presiden Terpilih Republik Islam Iran

Purna Warta – Masoud Pezeshkian, seorang anggota parlemen kawakan dan mantan menteri kesehatan, telah dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden putaran kedua Iran, mengalahkan lawannya Saeed Jalili.

Baca juga: Iran: Kedubes Azerbaijan di Teheran akan Segera Dibuka Kembali

Menurut penghitungan suara akhir yang diumumkan oleh kantor pusat pemilu pada Sabtu pagi, Pezeshkian telah terpilih sebagai presiden kesembilan Republik Islam Iran.

Ia memperoleh 16.384.403 suara dari total 30.530.157 suara, sementara lawannya Jalili memperoleh 13.538.179 suara pada pemilu putaran kedua hari Jumat, yang menghasilkan jumlah pemilih yang sangat tinggi.

Masoud Pezeshkian akan menggantikan Ebrahim Raisi, presiden populer yang meninggal dalam kecelakaan helikopter pada 19 Mei di barat laut Iran, bersama tujuh orang lainnya.

Pezeshkian adalah salah satu dari enam kandidat yang disetujui oleh Dewan Konstitusi (juga dikenal sebagai Dewan Penjaga), badan pengawas pemilu yang beranggotakan 12 orang, untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden bulan lalu.

Ia muncul sebagai kandidat terdepan dalam pemilu tanggal 28 Juni setelah memperoleh 10,4 juta suara, disusul oleh Jalili dengan 9,4 juta suara, meskipun keduanya tidak mencapai mayoritas, yaitu 50 persen plus satu suara.

Lahir pada tanggal 29 September 1954, di Mahabad, provinsi Azarbaijan Barat, Pezeshkian telah mewakili kota Tabriz di barat laut di parlemen Iran ke-12.

Perjalanan politiknya sangat luar biasa, mulai dari menduduki jabatan penting di kabinet Menteri Kesehatan di bawah Presiden Mohammad Khatami (2001-2005). Sebagai anggota parlemen berpengalaman, Pezeshkian terpilih menjadi anggota parlemen ke-8, ke-9, ke-10, dan ke-11. Antara tahun 2016 dan 2020, ia juga menjabat sebagai wakil ketua pertama.

Dia sebelumnya mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2013 dan 2021 tetapi gagal mencapai kemajuan signifikan pada kedua pemilu tersebut.

Sebagai seorang ahli bedah jantung dengan pelatihan, Pezeshkian juga menjabat sebagai rektor Universitas Ilmu Kedokteran Tabriz dan saat ini menjadi anggota staf akademik di universitas bergengsi di Iran utara ini.

Setelah menerima persetujuan dari badan pengawas pemilu untuk mencalonkan diri pada pemilu tanggal 28 Juni bulan lalu, ia menggunakan X (sebelumnya Twitter), menggunakan ‘Untuk Iran’ sebagai slogan kampanyenya.

Dia memperkenalkan rencananya, menekankan pentingnya mempercayakan tugas kepada individu yang berpengalaman dan berpengetahuan dalam pemerintahannya.

Baca juga: Iran: Kedutaan Besar Azerbaijan di Tehran Akan Segera Dibuka Kembali

Dia juga mengumumkan Javad Zarif, mantan menteri luar negeri Iran, sebagai pilihannya untuk memimpin kementerian luar negeri negara itu, sambil berjanji untuk melaksanakan arahan Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei.

Pezeshkian secara resmi mengikuti persaingan untuk menduduki jabatan eksekutif puncak pada tanggal 1 Juni, hari ketiga pendaftaran, di kementerian dalam negeri di Teheran, didampingi oleh sekelompok pendukung.

Beliau menggarisbawahi pentingnya persatuan dan koherensi di antara semua faksi politik di negara ini, menekankan pentingnya kompetensi, keterampilan, dan pengalaman dibandingkan afiliasi politik.

Dalam debat pemilihan presiden putaran kedua, Pezeshkian menyoroti pentingnya menepati dan memenuhi janji sebagai faktor penting dalam menjaga standar moral.

Beliau menekankan pentingnya menunjukkan rasa hormat terhadap individu, memastikan suara mereka didengar, dan menganjurkan tindakan berdasarkan prinsip keadilan dan kebenaran.

Mantan menteri kesehatan ini juga menggarisbawahi pentingnya peran kepercayaan dalam memajukan bangsa, menekankan bahwa kejujuran sangat penting dalam menumbuhkan kepercayaan di antara masyarakat.

Ia menegaskan kembali prinsip panduan kebijakan luar negeri negaranya sebagai “Bukan Timur atau Barat,” yang menguraikan komitmen pemerintahnya untuk memajukan kepentingan nasional di bidang kebijakan luar negeri.

Pezeshkian menggarisbawahi pentingnya memprioritaskan hubungan dengan negara-negara tetangga dan memperluas koneksi global untuk mendorong pertumbuhan negara sambil menekankan perlunya diversifikasi pilihan kebijakan luar negeri untuk meningkatkan perdagangan dan keterlibatan.

Dalam banyak kesempatan, beliau menegaskan kembali komitmennya untuk mematuhi kerangka hukum Republik Islam dan kebijakan yang ditetapkan oleh Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here