HomeInternasionalAmerikaTehran: AS Tidak Dapat Menutupi Kejahatan Pembunuhan Jenderal Soleimani

Tehran: AS Tidak Dapat Menutupi Kejahatan Pembunuhan Jenderal Soleimani

Tehran, Purna Warta Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kan’ani menuliskan  pada sebuah posting di akun Twitter-nya pada hari Jumat (12/8) bahwa “Membuat cerita mengenai elemen bangkrut secara politik, teroris yang dikenal dan komplotan kudeta terhadap negara-negara merdeka, adalah upaya tipuan AS untuk melarikan diri dari tanggung jawab internasional, termasuk kejahatan AS terkait pembunuhan Jenderal Soleimani.”

“Keriuhan seperti itu tidak akan menutupi citra rezim AS, tetapi membuat Iran dan dunia lebih membencinya,” tambahnya.

Baca Juga : Mogok Makan Tahanan Palestina Sebagai Protes Penahanan Warga

Departemen Kehakiman AS pada hari Rabu mendakwa seorang pria yang diidentifikasi sebagai Shahram Poursafi dengan mencoba mengatur pembunuhan Bolton sebagai pembalasan atas pembunuhan AS terhadap komandan anti-teror legendaris Iran Letnan Jenderal Qasem Soleimani di Irak pada Januari 2020.

Dalam skenario terbaru, Poursafi disebut-sebut sebagai anggota Korps Pengawal Revolusi Islam Iran yang berusaha membayar individu-individu di Amerika Serikat pada Oktober 2021 hadiah sebesar $300.000 untuk melaksanakan plot di Washington DC atau Maryland.

Bolton telah menjadi pendukung setia pembunuhan jenderal Iran. Dia juga mendukung kelompok teroris anti-Iran, Organisasi Mujahidin-e-Khalq (MKO) yang terkenal karena membuat skenario di Eropa dan AS untuk memberatkan pejabat Iran.

Jenderal Soleimani, komandan Pasukan Quds IRGC Iran dan rekan sejawatnya di Irak Abu Mahdi al-Muhandis, komandan kedua Unit Mobilisasi Populer Irak (PMU), menjadi martir bersama dengan rekan-rekan mereka dalam serangan pesawat tak berawak AS pada 3 Januari 2020.

Kedua komandan anti-teror yang terkenal sangat dihormati dan dikagumi di seluruh wilayah karena peran instrumental mereka dalam memerangi dan menghancurkan kelompok teroris Takfiri ISIS di wilayah tersebut, khususnya di Irak dan Suriah. Serangan AS di dekat Bandara Internasional Baghdad disahkan oleh presiden saat itu Donald Trump.

Baca Juga : Tak Dipasok Bahan Bakar, Maskapai Iran Tutup Penerbangan ke Malaysia

Dalam reaksi sebelumnya terhadap dugaan plot terhadap Bolton, Kan’ani mengatakan pada hari Rabu bahwa “Pemutaran fiksi tipis dan tak berdasar ini menjadi kebiasaan yang berulang dalam sistem peradilan dan propaganda Amerika.”

“Melanjutkan tuduhan tak berujung mereka terhadap Republik Islam Iran dan kebijakan Iranofobia mereka yang gagal, otoritas kehakiman Amerika, dalam putaran benang baru, telah mengajukan tuduhan tanpa memberikan bukti yang sah dan dokumentasi yang diperlukan,” katanya.

“Klaim tak berdasar semacam itu dibuat dengan motif dan tujuan politik dan pada kenyataannya sama saja dengan melarikan diri ke depan, menciptakan tipu muslihat propaganda dan terutama melarikan diri dari tanggung jawab untuk menanggapi berbagai kejahatan teroris yang melibatkan pemerintah Amerika Serikat secara langsung, seperti pembunuhan pengecut Jenderal Syahid Soleimani atau seperti kejahatan teroris yang dilakukan oleh rezim Zionis dan kelompok teroris seperti ISIS, telah dilakukan dengan dukungan Amerika,” tambah juru bicara Iran.

Kan’ani juga memperingatkan Washington terhadap tindakan apa pun terhadap warga Iran dengan dalih tuduhan “konyol” itu. Tehran berhak mengambil tindakan apa pun dalam kerangka hukum internasional untuk membela hak-hak pemerintah dan warganya.

Baca Juga : Pembakaran Bendera Turki di Kota Azaz Suriah

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

12 − nine =