HomeAnalisaSekularisme di Prancis Sesuai dengan Ideologi Charlie Hebdo

Sekularisme di Prancis Sesuai dengan Ideologi Charlie Hebdo

Tehran, Purna Warta Majalah Prancis yang kontroversial, Charlie Hebdo, baru-baru ini menerbitkan kartun menghina yang menggambarkan otoritas agama dan politik tertinggi Republik Islam Iran, yang menuai kecaman luas di negara itu dan di seluruh dunia.

Tindakan bodoh itu menciptakan krisis diplomatik antara Perancis dan Iran dan mendorong ribuan pemuda Iran berkumpul di depan kedutaan Perancis di Tehran sebagai protes.

Baca Juga : Iran Berikan Kontrak $500 Juta Untuk Hidupkan Kembali Sumur Minyak Produksi Rendah

Intinya di sini bukanlah menyangkal pentingnya ironi atau pentingnya sindiran, tetapi menyoroti elemen diskursif yang membentuk ideologi Charlie Hebdo.

Kita perlu memulai dengan analisis tentang bagaimana subjek Muslim dibangun sebagai irasional, membutuhkan modernisasi permanen – modernisasi yang akan datang dari Barat – dan, tentu saja, sekularisasi.

Dari konstruksi ideologis ini, seorang Muslim dipandang tidak mampu berwacana rasional, tidak memiliki pengetahuan yang tepat tentang “kebebasan berekspresi”, yang dianggap nilai sakral dalam masyarakat modern.

Sejalan dengan argumen ini, kita dapat mengatakan bahwa jika seorang Muslim berani mengkritik majalah Perancis yang terkenal, dia akan diabaikan karena kondisi keislamannya, sebuah kondisi politik yang mengusir umat Islam – secara fisik dan ideologis – dari dunia.

Sekali lagi, pertanyaan sesungguhnya yang dipertaruhkan di sini bukanlah pembelaan terhadap “kebebasan berekspresi”. Pertanyaannya, yang sebenarnya, berkaitan antara  kekuasaan dengan minoritas – minoritas dalam hal kekuasaan – terus menerus dilecehkan oleh mereka yang memiliki atau berkuasa.

Media asal Prancis, Charlie Hebdo, memiliki sejarah panjang menusuk Muslim. Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa majalah itu milik paradigma hegemonik – sebuah paradigma yang menggambarkan Muslim sebagai “yang lain” secara permanen.

Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa editor majalah itu menjadi sasaran serangan teroris. Tapi editor yang sama telah dan terus menjadi bagian dari komunitas diskursif yang melihat Muslim sebagai tubuh asing dalam kerangka normatif.

Penting juga untuk berbicara tentang standar ganda liberal atau apa yang dicatat antropolog Mayanthi L. Fernando dalam bukunya ‘The Republic Unsettled: Muslim French and the Contradictions of Secularism’ menyebut “asimetri toleransi”.

Baca Juga : Sekularisme Di Perancis Sesuai Dengan Ideologi Charlie Hebdo

Yang coba dijelaskan Fernando dalam bukunya adalah bahwa liberalisme bisa menolak beberapa praktik yang dianggap asing, karena termasuk dalam “komunitas moral”.

Dengan kata lain, Fernando berpikir bahwa ada sesuatu yang disebut “kami” – kulit putih, liberal, sekuler – “kami” politik yang dibangun sebagai posisi standar rasionalitas.

Terhadap “kami” ini, kami menemukan Muslim, sekelompok orang yang, jika mereka berani mencela majalah, dituduh kurang objektivitas dan direpresentasikan sebagai tidak beradab atau masih dalam proses beradab.

Seorang Muslim hanya dapat berbicara untuk dan dari sudut pandangnya yang khusus. Jika mereka terus mencela kartun, wacana normatif menyebarkan bahasa ekstremisme dan terorisme.

Ini bukan hanya permainan bahasa, justru sebaliknya. Bahasa ini digunakan untuk mengidentifikasi dan menghukum mereka yang dilabeli sebagai “ekstrimis” atau “teroris” – di sini kita memiliki persenjataan lengkap dari negara sekuritas: dari pemantauan hingga penyiksaan dan kematian.

Narasi resmi memberi tahu kita bahwa Charlie Hebdo adalah majalah satir, majalah yang tidak menyayangkan siapa pun dan itulah mengapa majalah tersebut perlu dilindungi.

Namun, jika kita memperhatikan sejarah sekularisme di Prancis, salah satu materi diskursif yang sesuai dengan semesta ideologis Charlie Hebdo, kita mendapatkan pandangan alternatif.

Charlie Hebdo termasuk dalam matriks politik-ideologis yang dikenal sebagai Islamofobia. Dan kita dapat mendefinisikan Islamofobia sebagai jenis rasisme yang menargetkan ekspresi kemusliman atau anggapan kemusliman. Rasisme dengan tujuan politik yang jelas: menghalangi kemungkinan identitas politik Muslim yang otonom.

Charlie Hebdo adalah bagian dari status quo hegemonik saat ini. Ini bukan sindiran, karena untuk menyindir, Anda harus memiliki selera humor yang dibangun dari bawah ke atas dan bukan dari atas ke bawah.

Satirnya mengikuti model top-down dan Anda memiliki banyak contoh pukulan yang diarahkan pada orang kulit hitam, migran dan Muslim. Hanya mereka yang memiliki kekuasaan yang dapat menganggap selera humor dari atas ke bawah itu lucu.

Baca Juga : Izin Bin Salman Bagi Zionis Untuk Bersenang-Senang di Pulau Tiran dan Shanafir

Kita bahkan dapat mengatakan bahwa majalah tersebut, jauh dari kesan lucu, malah memperkuat ‘pengasingan’ Muslim dan minoritas rentan lainnya. Charlie Hebdo menjaga bahasa rasialisasi tetap utuh.

Ketika suara Muslim dibungkam, ketika seseorang mengatakan bahwa Muslim tidak berhak mengkritik Charlie Hebdo, yang kita dengar, di balik kebisingan “kebebasan berbicara”, adalah bahasa normatif yang berusaha mempertahankan hak istimewanya.

Xavier Villar adalah Ph.D. dalam Studi Islam dan peneliti yang membagi waktunya antara Spanyol dan Iran.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

19 − 2 =