HomeInternasionalTimur TengahIran Berikan Kontrak $500 Juta Untuk Hidupkan Kembali Sumur Minyak Produksi Rendah

Iran Berikan Kontrak $500 Juta Untuk Hidupkan Kembali Sumur Minyak Produksi Rendah

Tehran, Purna Warta Perusahaan minyak negara Iran, NIOC, telah memberikan kontrak senilai sekitar $500 juta kepada perusahaan domestik untuk menghidupkan kembali sumur minyak berproduksi rendah di negara tersebut.

CEO Perusahaan Minyak Nasional Iran Mohsen Khojasteh Mehr mengatakan pada hari Selasa (24/1) bahwa sekitar 750 sumur minyak berproduksi rendah di seluruh Iran akan dihidupkan kembali di bawah kontrak yang ditandatangani dengan puluhan perusahaan kecil Iran pada hari sebelumnya.

Khojasteh Mehr mengatakan menghidupkan kembali sumur minyak produksi rendah akan membantu NIOC untuk meningkatkan produksinya hampir 230.000 barel per hari (bpd) atau sekitar 83 juta barel per tahun.

Baca Juga : Izin Bin Salman Bagi Zionis Untuk Bersenang-Senang di Pulau Tiran dan Shanafir

Dia mengatakan setiap perusahaan akan ditugaskan untuk pekerjaan restorasi maksimal lima sumur minyak berproduksi rendah sebagai bagian dari kontrak yang ditandatangani pada hari Selasa.

Pengumuman itu muncul dua bulan setelah NIOC membantah rumor bahwa mereka akan menggunakan jasa perusahaan Rusia dan China untuk menghidupkan kembali sumur minyak berproduksi rendah atau tidak aktif di Iran.

Pihak berwenang mengatakan pada saat itu PetroPark Iran, sebuah perusahaan Kementerian Perminyakan yang bertanggung jawab atas inovasi dan proyek teknologi, akan mengawasi dan mengoordinasikan pekerjaan oleh perusahaan rintisan domestik dan perusahaan kecil di sumur minyak produksi rendah.

Angka Kementerian Perminyakan menunjukkan biaya menghidupkan kembali sumur minyak berproduksi rendah sekitar $1 juta, sekitar 90% lebih murah daripada mengembangkan sumur minyak baru.

Baca Juga : Sekularisme Di Perancis Sesuai Dengan Ideologi Charlie Hebdo

Proyek ini merupakan bagian dari upaya NIOC untuk meningkatkan produksi harian dan ekspor minyak mentah meskipun ada sanksi AS yang menargetkan penjualan minyak Iran dan investasinya dalam pengembangan ladang minyak baru.

Khojasteh Mehr mengatakan Iran berusaha untuk mencapai target produksi minyak harian sebesar 5,7 juta barel per hari pada tahun 2028. Angka produksi NIOC saat ini sekitar 2,6 juta barel per hari, turun dari lebih dari 3,8 juta barel per hari yang dilaporkan oleh perusahaan sebelum AS memberlakukan sanksinya untuk Iran pada tahun 2018.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

two × five =