HomeUncategorizedKomandan IRGC: Bangsa Iran Tetap Kuat Hadapi Tekanan Maksimal AS

Komandan IRGC: Bangsa Iran Tetap Kuat Hadapi Tekanan Maksimal AS

Tehran, Purna Warta – Komandan Kepala Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan bahwa bangsa Iran terus melawan kampanye “tekanan maksimum” Washington. Ia juga menyebut AS telah kehilangan kekuatan dan pengaruhnya baik di dalam maupun di luar negeri.

“Hari ini, dengan anjuran ajaran Alquran, bangsa Iran telah memilih untuk tetap bersabar dan menahan semua tekanan maksimum [yang diberikan oleh pemerintah AS] dan ini hanyalah permulaan bagi sebuah bangsa, yang tidak pernah mempercayai musuhnya yang penindas bahkan untuk kedua kalinya, ”kata Mayor Jenderal Hossein Salami saat berpidato di upacara di Teheran pada hari Minggu (22/11).

Presiden AS Donald Trump, telah memutuskan untuk menarik diri secara sepihak dari perjanjian nuklir 2015 antara Iran dan enam kekuatan dunia, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Tindakan itu diikuti dengan pemberlakuan sanksi lebih banyak terhadap Iran.
AS melancarkan apa yang disebut kampanye tekanan maksimum dan menargetkan negara Iran dengan tindakan pembatasan yang kejam untuk membuatnya bertekuk lutut, tetapi ekonomi Iran terus bersenandung dan bangkit kembali.

Republik Islam Iran, bagaimanapun, mengadopsi langkah-langkah ekonomi antitesis di bawah arahan Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei tentang “Ekonomi Resistif,” dan juga mulai mengambil tindakan pencegahan nuklir untuk membalas terhadap Amerika Serikat dan non-komitmen lain untuk JCPOA.

Tindakan balasan Iran kini telah mendorong banyak pejabat dunia, outlet media, dan pengamat untuk secara blak-blakan mengidentifikasi kampanye Amerika sebagai kampanye yang gagal.

Di bagian lain dalam sambutannya, komandan IRGC berkata, “Bangsa Iran melawan semua jenis ‘tekanan maksimum’ karena kekuatannya untuk melawan jauh lebih besar daripada tekanan yang dipasang padanya …. Musuh telah membidik kesehatan masyarakat, keamanan, mata pencaharian … dan orang-orang sangat menyadari kenyataan ini dan berdiri melawan musuh dengan sekuat tenaga. ”

“Saat ini, kami menyaksikan kenyataan bahwa … Amerika Serikat, sebagai simbol kekuatan Barat, sedang merosot dan kenyataan ini tidak dapat disangkal,” kata Mayjen Salami, menambahkan, “AS jatuh terlepas dari dalam … dan kekuatan serta pengaruhnya telah sangat berkurang di luar [perbatasannya]. ”

Menekankan bahwa Amerika Serikat saat ini bergulat dengan masalah ekonomi utama, komandan kepala IRGC mengatakan kekuatan militer AS juga telah melemah, karena 40 tahun konfrontasi dengan perlawanan dari “kekuatan korosif” bangsa Iran, yang telah melibatkan militernya dan mengalahkannya dalam banyak kesempatan.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan awal bulan ini bahwa waktu untuk kebijakan Amerika Serikat dalam memberikan ‘tekanan maksimum’ pada negara lain, termasuk Republik Islam, telah berakhir dan kebijakan ini gagal membuahkan hasil.

Baca juga: Pompeo Dukung Terus “Kebijakan Tekanan Maksimum Terhadap Iran”

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

13 − nine =