HomeInternasionalAmerikaSedikitnya 36 Orang Tewas Saat Kebakaran Hutan Melanda Negara Bagian Pulau Hawaii...

Sedikitnya 36 Orang Tewas Saat Kebakaran Hutan Melanda Negara Bagian Pulau Hawaii Di AS

Washington, Purna Warta Sedikitnya 36 orang tewas saat kebakaran hutan yang bergerak cepat menghancurkan kota bersejarah Lahaina di negara bagian pulau Hawaii di AS.

Kebakaran hutan yang dipicu angin menghancurkan sebagian besar kota resor Lahaina di pulau Maui Hawaii, yang oleh penduduk digambarkan sebagai “kiamat”.

Baca Juga : Rusia Kecam Pertahanan AS Yang Tidak Tahu Malu Atas Penggunaan Bom Cluster Di Kiev

“Kami hampir tidak berhasil keluar,” kata warga Lahaina Kamuela Kawaakoa di tempat penampungan evakuasi pada hari Rabu.

“Sangat sulit untuk duduk di sana dan hanya melihat kota saya terbakar menjadi abu dan tidak dapat melakukan apapun,” kata Kawaakoa, 34, kepada The Associated Press.

“Sebagian besar Lahaina di Maui telah hancur dan ratusan keluarga setempat mengungsi,” kata Josh Green, Gubernur Hawaii.

“Saat upaya pemadaman berlanjut, total 36 korban jiwa telah ditemukan hari ini di tengah kebakaran aktif Lahaina,” kata pemerintah daerah Maui dalam sebuah pernyataan Rabu malam.

Kematian terjadi di kota resor Lahaina yang indah di pulau Maui Hawaii, saat angin kencang dari Badai Dora mengipasi api.

Penduduk Maui, Dustin Kaleiopu, Kamis (10/8) mengatakan keluarganya hanya punya waktu beberapa menit untuk mengungsi dan kehilangan rumah keluarga dua generasi karena kobaran api.

Baca Juga : Pejabat Tinggi HAM: Iran Bawa Kasus ‘Besar’ Terhadap Lebih Dari 100 Teroris MKO

“Masih banyak orang yang tidak dapat kami hubungi dan itu masih berlaku bagi banyak keluarga di sini,” kata Kaleiopu kepada NBC News. “Semua orang yang saya kenal sekarang menjadi tunawisma.”

Kebakaran mulai Selasa pagi membakar ribuan hektar tanah dan menempatkan rumah, bisnis dan 35.000 nyawa dalam bahaya di Maui, kata Badan Manajemen Darurat Hawaii dalam sebuah pernyataan.

Kebakaran itu adalah salah satu dari beberapa kobaran api yang sedang berlangsung yang telah mengangkat seluruh lingkungan ke tanah.

“Itu seperti zona perang,” kata Alan Barrios, seorang penduduk setempat, kepada Hawaii Civil Beat. “Ada ledakan di kiri dan kanan.”

Ribuan orang terpaksa mengungsi dari rumah mereka dan keadaan darurat telah diumumkan.

Banyak orang menyelam ke dalam air untuk menyelamatkan hidup mereka. Tim penyelamat telah menarik selusin orang dari laut.

Baca Juga : Menlu Iran: Iran Akan Lanjutkan Upaya Diplomatik Pulihkan Sepenuhnya Hak Rakyatnya

Operasi pencarian dan penyelamatan sedang dilakukan untuk menemukan orang hilang.

Lima tempat penampungan evakuasi telah dibuka di pulau Maui dan para pejabat mengatakan tempat tersebut “dibanjiri” orang.

Maui menjadi tujuan wisata utama Hawaii biasanya melihat arus masuk turis yang tinggi.

Pengunjung ke Maui diminta oleh pejabat Maui untuk meninggalkan pulau itu “sesegera mungkin”.

“Ini bukan tempat yang aman, kami memiliki sumber daya yang dikenakan pajak,” kata Letnan Gubernur Hawaii Sylvia Luke kepada media.

“Karena sumber daya yang terbatas di masa krisis ini, pengunjung dengan kendaraan atau alat transportasi apa pun diminta untuk meninggalkan Lahaina dan Maui secepat mungkin,” kata sebuah pos daerah.

Namun, banyak pelancong terdampar di Bandara Kahului, bandara utama di Maui, Rabu malam, karena penerbangan yang dibatalkan dan ditunda, dengan beberapa terlihat tidur di lantai.

Baca Juga : Afrika Selatan Pasca-Apartheid Dan Iran Pasca Revolusi Membutuhkan Satu Sama Lain

Dengan puluhan orang terluka sejak kebakaran mulai terjadi pada hari Selasa, rumah sakit di Hawaii dipenuhi pasien yang menderita luka bakar dan masalah pernapasan akibat menghirup asap.

“Dengan hilangnya nyawa dan harta benda yang hancur, kami berduka satu sama lain selama waktu yang tidak dapat dihibur ini,” kata Richard Bissen, Walikota Maui dalam sebuah video yang diposting di Facebook.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here