HomeGaya HidupWisataPemandangan Fantastis Gunung Fuji Hipnotis Para Pendaki Awan

Pemandangan Fantastis Gunung Fuji Hipnotis Para Pendaki Awan

Purna Warta – Jalur gunung Fuji sudah ditutup sejak setahun lalu karena Covid-19. Gunung menjadi simbol atau ikonik favorit para pendaki awan yang berkunjung ke Jepang atau untuk warga sendiri.

Pada dini hari baru-baru ini, lebih dari 100 orang berkumpul di puncak gunung suci yang tertutup es dan salju hampir sepanjang tahun.

“Fuji selalu dipuja. Itu adalah gunung yang menjadi objek pemujaan. Meskipun saya tidak terlalu religius, saya merasa dimurnikan dengan datang ke sini, entah bagaimana,” kata Takeo Tokunari, seorang pendaki berusia 34 tahun.

Fuji-san, seperti yang dikenal dalam bahasa Jepang, adalah simbol klasik dari negara yang saat ini menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo 2020.

Acara bersepeda sedang berlangsung di dalam dan di sekitar lerengnya, dengan tanjakan curam dari road race jarak jauh yang menantang bahkan atlet terkuat di musim panas yang terik di Jepang.

Gunung setinggi 3.776 meter atau 12.388 kaki tersebut berjarak sekitar 2 jam dari pusat kota Tokyo dengan kereta api.

Tapi itu dapat dilihat dari jarak bermil-mil, dan telah diabadikan dalam karya seni Jepang yang tak terhitung jumlahnya, termasuk “Gelombang Besar” Hokusai yang terkenal di dunia.

Tepat setelah pukul 4:30 pagi, setelah pendakian malam yang panjang dan istirahat sejenak di lereng gunung, para pejalan kaki disuguhi pemandangan matahari terbit yang megah.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

15 − thirteen =