HomeAnalisaPerusahaan Toka Milik Ehud Barak

Perusahaan Toka Milik Ehud Barak

London, Purna Warta Surat kabar Haaretz yang berbasis di Tel Aviv telah mengungkapkan bagaimana Toka milik Ehud Barak telah menguasai teknologi mengerikan yang mampu menemukan kamera keamanan atau webcam, meretasnya, memantau mereka secara langsung dan mengubahnya tanpa jejak.

Toka adalah sebuah perusahaan yang didirikan oleh mantan perdana menteri Israel Ehud Barak dan kepala dunia maya militer Israel Yaron Rosen

Diatur oleh kementerian Israel untuk urusan militer, Toka memiliki kantor di Tel Aviv dan Washington dan bekerja – setidaknya saat ini – murni dengan klien tingkat negara bagian, termasuk penegak hukum dan badan intelijen.

Baca Juga : Jenderal Salami: Api Terorisme Akan Melanda Eropa Jika Bukan Karena IRGC

Perusahaan memiliki kontrak dengan Tel Aviv senilai $6 juta dan berusaha untuk memperluas operasinya lebih lanjut.

Menurut pitch deck perusahaan yang diperoleh oleh Haaretz, Toka menawarkan apa yang disebutnya “kemampuan yang sebelumnya tidak terjangkau yang mengubah sensor IoT [Internet-of-Things] yang belum dimanfaatkan menjadi sumber intelijen dan dapat digunakan untuk intelijen dan kebutuhan operasional.”

Produk Toka memungkinkan klien untuk “menemukan, mengakses keamanan dan kamera pintar, mensurvei area yang ditargetkan dan mengalirkan dan mengontrol kamera di dalamnya dari waktu ke waktu dan menargetkan mobil untuk mengakses secara nirkabel dan mengekstrak forensik dan intelijen mobil – dengan kata lain, mengetahui lokasi kendaraan setiap saat.

Yang paling tidak menyenangkan dari semuanya, kliennya dapat mengumpulkan kecerdasan visual dari video langsung atau rekaman dan bahkan “umpan ubah” dari rekaman audio dan visual, untuk memungkinkan penutupan aktivitas di tempat selama operasi rahasia.

Pengambilan video, lama dan baru, juga dapat dihapus, tanpa meninggalkan indikator forensik atau bahkan bukti peretasan.

Aplikasi seperti itu tidak diragukan lagi akan sangat menarik bagi Mossad, agen mata-mata rezim Israel yang terkenal, yang secara terbuka menganut kebijakan “bangkit dan bunuh dulu” sehubungan dengan musuh-musuhnya.

Pada bulan Januari 2010, sebuah kelompok berkekuatan 30 anggotanya melakukan pembunuhan transnasional yang berani terhadap pemimpin senior Hamas Mahmoud al-Mabhouh di Dubai.

Agen Mossad berusaha keras untuk menyembunyikan misi mereka, tujuan dan identitas mereka, mencuri nama dan detail paspor warga negara Australia, Inggris, Prancis, Jerman dan Irlandia yang tidak bersalah dan menggunakan berbagai penyamaran dalam prosesnya.

Meskipun demikian, polisi di Dubai hanya membutuhkan waktu sebulan untuk mengidentifikasi mereka semua dan melacak langkah mereka dari Israel ke Uni Emirat Arab dan kembali lagi, menggunakan rekaman CCTV.

Bukan hanya Mossad yang sekarang memiliki kemampuan untuk menutupi jejaknya dengan cara ini. Dokumen internal Toka mengungkapkan pemerintah dan agen mata-mata Australia, Jerman dan Singapura semuanya memiliki akses ke teknologi perusahaan.

Kemampuan Toka sangat menakutkan mengingat kemampuannya untuk mengubah rekaman hingga memanipulasi konten untuk memberatkan warga yang tidak bersalah atau melindungi pihak yang bersalah.

Baca Juga : Studi: Inggris Kehilangan Status Surga Untuk Orang Super Kaya

Di Wilayah Pendudukan, ini menjadi perhatian akut, mengingat rekaman CCTV telah digunakan untuk menyelamatkan orang-orang Palestina yang dituduh salah dari penjara – bahkan kemudian, otoritas penuntut telah berusaha merusak bukti video di masa lalu.

Terlebih lagi, bukan hanya CCTV yang menjadi incaran Toka. Dalam beberapa tahun terakhir, kamera video tidak lagi hanya memantau bangunan dan area pribadi atau komersial, di dalam dan di luar.

Mereka dapat ditemukan ditempelkan di bagian depan semakin banyak rumah, di sebagian besar laptop dan tablet, dan bahkan monitor bayi. Setiap perangkat yang terlihat dan mendengarkan publik atau pribadi sekarang menjadi senjata yang efektif.

Selain memfasilitasi pembunuhan Mossad, tidak jelas mengapa Ehud Barak, yang menjabat sebagai perdana menteri rezim Israel antara 1999 dan 2001 dan pemimpin Partai Buruh hingga Januari 2011, akan memiliki minat profesional dalam teknologi semacam itu, meskipun hubungannya dengan pedofil miliarder terkenal Jeffrey Epstein bisa dan layak untuk diperiksa dalam konteks ini.

Barak adalah “tamu yang sering, hampir selalu hadir” di rumah Epstein yang luas di New York sebelum kematiannya yang misterius, dilaporkan karena bunuh diri, pada tahun 2019.

Mantan PM Israel itu tampaknya tidak terganggu oleh kecenderungan seksual pemodal – setelah publikasi cerita Miami Herald pada tahun 2017, yang menyebabkan penyelidikan kriminal terhadap Epstein atas pemerkosaan, penganiayaan dan perdagangan seks gadis di bawah umur dibuka kembali, Barak berusaha untuk merehabilitasi citranya.

Dia mendekati Steve Bannon, mantan kepala strategi Gedung Putih dan konselor senior untuk Donald Trump, untuk membantu mereka dalam PR blitz untuk membebaskan Epstein secara terbuka.

Di luar persahabatan jangka panjang mereka, Barak mungkin memiliki alasan yang lebih mementingkan diri sendiri untuk intervensi ini – dia dikatakan pernah bercanda kepada Epstein bahwa mereka “tidak perlu khawatir”, karena rahasianya “aman”.

Virginia Roberts Giuffre, yang mengklaim telah diperdagangkan dan digermo oleh Epstein selama bertahun-tahun dan menerima penyelesaian di luar pengadilan yang luas dari “nyonya” pemodal Ghislaine Maxwell yang sekarang dipenjara, menuduh Barak adalah salah satu dari beberapa profil individu dengan siapa dia dipaksa untuk berhubungan seks oleh Epstein.

Yang lainnya adalah Leslie Wexner, pemilik Victoria’s Secret yang kaya, yang Yayasannya membayar Barak ratusan ribu dolar antara tahun 2004 dan 2006 hanya untuk dua makalah penelitian, salah satunya tidak selesai.

Pada Januari 2021, pengadilan tinggi rezim Israel menolak petisi untuk menyelidiki Barak atas pembayaran tersebut.

Epstein juga kebal dari pengawasan hukum untuk sebagian besar hidupnya, terlepas dari pedofilia dan perannya sebagai pengadaan gadis di bawah umur untuk orang kaya dan berkuasa yang terkenal di kalangan elit di mana dia beroperasi.

Bahwa dia dilindungi oleh hantu-hantu di AS – dan di tempat lain yang berpotensi – yang dikonfirmasi ketika Alexander Acosta menjadi sekretaris tenaga kerja Presiden Trump.

Ditanya tentang sumpahnya mengapa dia sebagai jaksa wilayah Miami, begitu lunak terhadap Epstein ketika dia dihukum pada tahun 2008 karena pelanggaran seks anak, Acosta menjawab: “Saya diberi tahu Epstein milik intelijen dan mereka membiarkannya sendiri.”

Saksi dan korban sama-sama sering mengklaim bahwa banyak tempat tinggal mewah Epstein dilengkapi dengan kamera dan mikrofon tersembunyi, yang digunakan untuk merekam serangan seksual dan pemerkosaan oleh politisi dan tokoh terkenal yang dirayunya.

Setidaknya satu sumber berpendapat bahwa rekaman ini, bersama dengan materi yang memberatkan lainnya, disusun dalam berkas yang dipersonalisasi pada klien ini, untuk tujuan pemerasan.

Jika Epstein “milik intelijen” seperti yang dituduhkan, komunitas intelijen AS kemungkinan besar mengetahui dan menyetujui perdagangan seksnya dan itu dikoordinasikan dengan mereka.

Penangkapan sang miliuner pada akhirnya dan bahaya yang dapat diekspos oleh para pembayarnya yang kuat, berarti para hantu akan berhati-hati untuk mendanai operasi kehidupan nyata seperti itu lagi.

Baca Juga : Pakar: Perempuan Di Barat Diperlakukan Sebagai Komoditas Tanpa Kebebasan Nyata

CIA diketahui sebelumnya telah mengarang berbagai plot untuk melibatkan para pemimpin asing melalui rekaman seks palsu dan juga foto-foto yang dikompromikan.

Dengan demikian, apakah teknologi Toka merupakan sarana modern di mana komunitas intelijen dapat membuat kompromat yang meyakinkan dan diolok-olok pada target, dengan penyangkalan yang bahkan lebih masuk akal dan tidak ada risiko aktivitas mereka terungkap ke publik?

Kit Klarenberg adalah jurnalis investigasi dan kontributor MintPress News yang mengeksplorasi peran badan intelijen dalam membentuk politik dan persepsi. Karyanya sebelumnya telah muncul di The Cradle, Declassified UK, Electronic Intifada, Grayzone, dan ShadowProof.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

2 + 14 =