HomeAnalisaPeran UKM dalam Ekonomi Perlawanan Iran

Peran UKM dalam Ekonomi Perlawanan Iran

Tehran, Purna Warta Iran, yang telah memilih kebijakan ekonomi resistensi dan perlawanan, berkewajiban untuk mempromosikan inovasi dan kewirausahaan di bidang ekonomi baru di tengah perubahan jalur cepat dan kebutuhan interaksi global.

Beberapa ahli menyamakan kreativitas dan inovasi dengan arteri vital dalam perekonomian negara, yang tanpanya mereka akan mengalami kemunduran dan kehancuran.

Baca Juga : PBB: Penguasa Taliban Bunuh Lebih 200 Mantan Tentara dan Pejabat Sejak Pengambilalihan Afghanistan

Dengan meningkatnya kegiatan ekonomi dan persaingan yang semakin ketat di antara ekonomi berbasis pengetahuan, beberapa orang percaya bahwa pasar masa depan adalah milik perusahaan wirausaha yang terlibat dalam pengambilan risiko dan inovasi dalam lingkungan yang sangat kompetitif.

Di sisi lain, pengalaman sukses sebagian besar negara maju dan beberapa negara berkembang dalam mengatasi krisis ekonomi melalui kewirausahaan telah mendorong negara lain untuk memberikan perhatian khusus pada pembentukan bisnis inovatif.

Tetapi situasi di Iran sedemikian rupa sehingga urusan administrasi, termasuk pengelolaan ekonomi negara, membutuhkan tindakan ekonomi untuk bertindak secara efisien dan dinamis pada saat ancaman dan sanksi diberikan dan di sisi lain dipaksa mandiri tanpa ketergantungan pada faktor luar.

Dalam komunitas wirausaha, pengambilan risiko adalah hal yang tinggi dan wajar. Karena masyarakat wirausaha memiliki ambang toleransi yang tinggi, maka siap menerima perlawanan ekonomi yang tunduk pada sanksi dan ancaman.

Baca Juga : Mantan Jenderal Israel Samakan Perlakuan Rezim Terhadap Palestina dengan ‘Nazi Jerman’; Apartheid

Dengan kondisi tersebut, Iran membutuhkan kemampuan teknologi dan inovasi yang tinggi untuk meningkatkan daya saing, yang mencakup kemampuan untuk mengembangkan produk baru, akses ke pasar, penggunaan teknologi baru dan penerapan model manajemen terbaik di perusahaan dan pengembangan keterampilan tingkat dalam berbagai tenaga kerja.

Perlawanan ekonomi di Iran adalah sebuah konsep yang diusulkan oleh Pemimpin Revolusi Islam Ayatullah Sayyid Ali Khamenei pada tahun 2016 untuk meningkatkan kemampuan domestik untuk mengatasi kesenjangan yang dihasilkan dari kebijakan AS untuk membatasi bisnis dengan Iran dan melindungi ekonomi dari sanksi atau aktivitas asing yang bermusuhan.

Semakin meningkat dalam beberapa tahun terakhir, perencana negara Iran telah menyerukan pergeseran ekonomi dari ketergantungan pada impor teknologi dan pembangunan fasilitas industri oleh perusahaan asing untuk fokus pada industri rumahan.

Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah perusahaan berbasis pengetahuan telah meningkat di Iran, memberikan kontribusi penting untuk mematahkan beberapa belenggu sanksi yang dipimpin AS.

Baca Juga : Afrika Selatan Jadi Tuan Rumah KTT BRICS di Tengah Rencana Ekspansi

Menurut produsen mobil lokal, 154 suku cadang mobil utama telah diproduksi secara internal dengan bantuan perusahaan berbasis pengetahuan, menghemat devisa negara sekitar 400 juta euro.

Akibatnya, sektor otomotif Iran mulai berdiri sendiri setelah bertahun-tahun bergantung pada kit mobil impor yang dihentikan pasokannya oleh perusahaan asing ketika AS menerapkan kembali sanksi terhadap Republik Islam pada tahun 2018.

Industri otomotif membentuk sub-sektor ekonomi terbesar kedua setelah minyak, terhitung sekitar 10 persen dari produk domestik bruto dan 4 persen lapangan kerja.

Ketika pemerintahan Trump menerapkan kembali sanksi terhadap Iran pada Agustus 2018, Washington memberikan pukulan palu pertama bagi industri mobil untuk merugikan sebanyak mungkin orang Iran.

Namun, tekanan AS memaksa produsen dalam negeri untuk memobilisasi sumber daya mereka untuk memenuhi beberapa tugas yang merupakan kompetensi eksklusif perusahaan asing.

Baca Juga : Para Pegiat Prihatin Atas Hubungan X (Twitter) dengan Agen Mata-mata Israel

Usaha kecil dan menengah adalah salah satu unit paling efektif dalam pertumbuhan dan perkembangan sistem ekonomi dan sosial di dunia, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap produk nasional bruto dan penciptaan nilai tambah negara.

Dewan Kebudayaan Umum Iran telah mendeklarasikan 12 Agustus sebagai hari untuk mendukung industri kecil dan menengah.

Pengembangan UKM, terutama berbasis klaster, merupakan strategi baru dan efisien untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dan pertumbuhan kewirausahaan dalam perekonomian.

Mempertimbangkan skala kegiatan mereka, sebagian besar industri kecil kebal terhadap sanksi.

Perusahaan kecil, bertentangan dengan namanya, memainkan peran penting dalam perkembangan ekonomi dan mencakup sejumlah besar industri.

Industri-industri ini memengaruhi ekonomi global setidaknya dalam empat cara: kewirausahaan, inovasi dan perubahan teknologi, dinamika industri, serta penciptaan lapangan kerja dan pendapatan.

Baca Juga : Iran Akan Perkenalkan Jet Tak Berawak Buatan Dalam Negeri Beberapa Bulan Mendatang

Dalam beberapa tahun terakhir, perhatian terhadap perampingan dan pengembangan usaha kecil dan menengah telah meningkat secara signifikan. Perusahaan-perusahaan tersebut memiliki banyak keunggulan dibanding industri besar, antara lain dalam hal nilai tambah, inovasi, penciptaan lapangan kerja dan fleksibilitas dalam kondisi yang tidak biasa seperti sanksi.

Pangsa usaha kecil dan menengah dalam ekonomi Iran lebih dari 95 persen. Namun, karena kurangnya strategi pengembangan berdasarkan struktur industri yang ada dan unit produksi kecil dibiarkan sendiri, perusahaan-perusahaan ini belum dapat memberikan kontribusi yang signifikan terhadap PDB dan nilai tambah negara.

Di India, 95 persen unit industri juga merupakan perusahaan kecil, tetapi mereka menyumbang 40 persen produksi dan 35 persen ekspor.

Menurut laporan Bank Dunia, Iran adalah ekonomi terbesar kedua di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara dalam hal PDB. Perekonomian Iran, sebagian besar, dicirikan oleh perusahaan publik dan semi-publik besar, yang mengendalikan sekitar 80% ekonomi. Namun, otoritas Iran berkomitmen untuk secara bertahap bergerak menuju ekonomi berorientasi pasar dan pengembangan sektor swasta.

Baca Juga : Komandan: Tentara Iran siap Tingkatkan Kerja Sama Militer dengan Rusia

Mempertimbangkan peran khusus usaha kecil dan menengah, tindakan mendasar harus diambil untuk mempromosikannya di negara ini.

Yang paling penting dari langkah-langkah ini adalah memodifikasi kerangka kelembagaan yang berpihak pada sektor-sektor produktif.

Langkah-langkah lain harus diambil, seperti mengembangkan strategi untuk pengembangan usaha kecil dan menengah, menciptakan interaksi positif antara sistem perbankan dan perusahaan, memfasilitasi masuknya UKM ke pasar modal dan menciptakan lembaga khusus untuk layanan dan jaminan kredit untuk memungkinkan perusahaan tersebut menciptakan lapangan kerja dan memacu pertumbuhan ekonomi.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here