HomeAnalisaMeta: Militer AS Luncurkan Operasi Psikologis Di Media Sosial

Meta: Militer AS Luncurkan Operasi Psikologis Di Media Sosial

Meta, yang memiliki Facebook, Instagram dan WhatsApp, telah mengakui penemuan beberapa kelompok akun dan halaman palsu yang diyakini terkait dengan individu yang terkait dengan militer AS.

“Meskipun orang-orang di balik operasi ini berusaha menyembunyikan identitas dan koordinasi mereka, penyelidikan kami menemukan kaitan dengan individu yang terkait dengan militer AS,” kata perusahaan itu dalam posting blog pada hari Selasa (22/11), RT melaporkan.

Meta mengungkapkan bahwa ruang lingkup operasi psikologis militer AS di media sosial melampaui beberapa lusin akun palsu yang telah diidentifikasi di platformnya dan termasuk banyak platform internet lainnya, seperti Twitter, YouTube dan Telegram, media berbahasa Persia yang dibuat-buat, situs yang membagikan konten yang diposting ulang dari Voice of America Farsi dan Radio Free Europe yang didanai Washington, serta jejaring sosial utama Rusia VKontakte dan Odnoklassniki.

Meta telah mengungkapkan sebelumnya bahwa mereka telah mengidentifikasi Amerika Serikat sebagai “negara asal” dari akun palsu dan halaman di balik kampanye tersebut.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa militer AS menggunakan akun palsu untuk mendorong propaganda pro-AS; namun, Meta awalnya tampaknya berusaha untuk mengecilkan pemberitahuan tersebut.

Meta akhirnya mengakui kebenaran masalah tersebut setelah The Washington Post pada bulan September menerbitkan laporan mengejutkan yang mengungkapkan bahwa Pentagon terpaksa meluncurkan “audit menyeluruh tentang bagaimana ia melakukan perang informasi rahasia,” setelah berbagai akun media sosial, yang digunakan oleh operasinya untuk menargetkan audiens asing dalam upaya perang psikologis yang rumit, terungkap.

Menurut laporan Post, bahkan Gedung Putih dan beberapa agen federal telah menyatakan keprihatinannya atas percobaan manipulasi audiensi Departemen Pertahanan di luar negeri melalui Operasi Dukungan Informasi Militer atau MISO, julukan Pentagon untuk operasi psikologis. Komando Pusat militer AS termasuk di antara mereka yang aktivitasnya menghadapi pengawasan.

Sambil mempromosikan narasi pro-AS, kampanye disinformasi militer AS juga menargetkan Iran, Rusia dan China di platform media sosial, ungkap laporan Post tentang penelitian dalam hal ini yang dilakukan oleh Stanford Internet Observatory dan Graphika.

Menurut penelitian, operasi psikologis rahasia militer AS berlangsung selama hampir lima tahun dan menggunakan “taktik penipuan” untuk membentuk opini publik di Timur Tengah dan Asia Tengah.

Akun-akun yang digunakan dalam operasi tersebut sering menyamar sebagai outlet berita atau menyamar sebagai orang-orang yang tidak ada, memposting konten setidaknya dalam tujuh bahasa, termasuk Farsi, Rusia, Arab dan Urdu.

Pada akhir 2019, di tengah awal pandemi COVID yang mematikan di seluruh dunia, Kongres AS mengesahkan undang-undang yang menegaskan bahwa militer dapat melakukan operasi di “lingkungan informasi” untuk membela Amerika Serikat dan melawan disinformasi asing yang bertujuan merusaknya.

Tindakan tersebut, yang dikenal sebagai Bagian 1631, memungkinkan militer AS untuk melakukan operasi psikologis rahasia tanpa melewati apa yang diklaim CIA sebagai otoritas rahasianya, sehingga menghilangkan gesekan di antara keduanya.

Setelah Kongres meloloskan Pasal 1631, Pentagon membuat banyak akun untuk menyebarkan berita palsu terhadap musuh yang ditunjuk, yaitu Iran, China dan Rusia.

Setelah Kongres meloloskan Pasal 1631 yang mengizinkan militer untuk melakukan propaganda online terselubung, Pentagon membuat banyak akun yang menyebarkan berita palsu terhadap musuh yang ditunjuk, termasuk yang mengklaim Iran mengambil organ di Afghanistan https://t.co/ZqSzhqIVm9

– Max Blumenthal (@MaxBlumenthal) 20 September 2022

“Komandan tempur menjadi sangat bersemangat,” kenang seorang pejabat pertahanan. “Mereka sangat ingin memanfaatkan otoritas baru ini. Kontraktor pertahanan sama-sama bersemangat untuk mendapatkan kontrak rahasia yang menguntungkan untuk memungkinkan operasi pengaruh klandestin (secara rahasia).”

Pada saat yang sama, kata pejabat itu, para pemimpin militer tidak dilatih untuk mengawasi “operasi rumit secara teknis yang dilakukan oleh kontraktor” atau mengoordinasikan operasi rahasia semacam itu dengan badan-badan lain di pemerintah AS, seperti Departemen Luar Negeri dan CIA.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

2 × 3 =