HomeTimur TengahApa yang Harus Dilakukan Masoud Pezeshkian sebelum Memangku Jabatan Presiden Iran?

Apa yang Harus Dilakukan Masoud Pezeshkian sebelum Memangku Jabatan Presiden Iran?

Purna Warta – Dewan Konstitusi pada hari Minggu mengkonfirmasi hasil pemilihan presiden putaran kedua hari Jumat di mana Masoud Pezeshkian menang atas Saeed Jalili.

Baca juga: Presiden Mesir Sisi Ucapkan Selamat kepada Pezeshkian atas Kemenangannya

“Sahihnya putaran kedua pemilihan presiden ke-14 telah disetujui oleh Dewan Konstitusi,” kata juru bicara Hadi Tahan Nazif kepada wartawan di Teheran.

Pejabat itu mengatakan konfirmasi hasil pemilu putaran kedua telah disampaikan ke kementerian dalam negeri, yang mengumumkan hasilnya pada Sabtu pagi setelah periode pemungutan suara selama 16 jam.

Pezeskian, seorang anggota parlemen veteran dan mantan menteri kesehatan, mengumpulkan 16,4 juta suara dibandingkan Jalili, mantan pemimpin perunding nuklir dan kepala badan keamanan tertinggi, yang memperoleh 13,5 juta suara dari lebih dari 30 juta suara yang diberikan, dengan tingkat partisipasi pemilih sebesar 49,8 persen. .

Pezeshkian sekarang akan menggantikan Ebrahim Raeisi, yang meninggal dalam kecelakaan helikopter pada 19 Mei di barat laut Iran, bersama tujuh orang lainnya setelah tiga tahun menjabat di kantor eksekutif puncak negara itu.

Apa yang menanti presiden terpilih?

Menyusul kemenangannya dalam pemilihan presiden putaran kedua, pelantikan resmi kepresidenan Pezeshkian harus mengikuti protokol tertentu yang ditentukan dalam Konstitusi negara tersebut.

Salah satu langkah pertama setelah pengukuhan hasil adalah pengesahan resmi presiden terpilih oleh Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei, sesuai dengan Ayat 9 Pasal 110 Konstitusi.

Langkah pertama yang penting untuk memangku jabatan kepala eksekutif, yang dikenal sebagai validasi, mencakup persetujuan resmi atas keputusan presiden terpilih oleh Pemimpin Tertinggi Iran.

Selama upacara pengesahan, Pemimpin Iran memberikan nasihat penting kepada presiden baru, menggarisbawahi aspek-aspek penting pemerintahan dalam kerangka demokrasi Islam Iran.

Upacara validasi ini juga menekankan pada pembinaan sinergi yang erat antara berbagai badan pemerintahan di negara ini dan mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi masyarakat.

Khususnya, beberapa jam setelah kemenangan pemilunya diumumkan pada hari Sabtu, Pezeshkian bertemu Ayatollah Khamenei untuk berdiskusi panjang lebar mengenai urusan negara dan harapannya darinya.

Baca juga: Pezeshkian akan Dilantik sebagai Presiden Iran pada 30 Juli

Apa yang terjadi setelah presiden terpilih divalidasi?

Setelah upacara pengesahan, presiden terpilih Pezeshkian diharuskan mengikuti upacara pelantikan, acara penting lainnya yang diamanatkan oleh Pasal 121 Konstitusi.

Di hadapan tokoh-tokoh penting seperti anggota Dewan Konstitusi, ketua parlemen, dan ketua kehakiman, Pezeshkian akan berjanji untuk mengabdi pada negaranya sebagai kepala eksekutif.

Puncak dari upacara ini adalah Masoud Pezeshkian membubuhkan tanda tangannya pada pernyataan tertulis resmi, melambangkan sumpah jabatannya sebagai presiden baru Republik Islam.

Ali Akbar Ranjbarzadeh, seorang anggota parlemen dari kota Hamedan, mengatakan bahwa parlemen akan mengadakan upacara pelantikan segera setelah pengesahan jabatan presiden oleh Pemimpin.

Dia mengatakan bahwa setelah tim presiden terpilih memberi sinyal kesiapannya, upacara pelantikan akan diadakan oleh badan legislatif tertinggi, dan undangan akan diberikan kepada banyak pejabat asing.

Kapan kabinet baru akan diumumkan?

Mojtaba Yousefi, anggota presidium parlemen, seperti dikutip media lokal, mengatakan upacara pelantikan kemungkinan besar dijadwalkan berlangsung pada awal Agustus.

Dia mencatat bahwa dalam beberapa minggu setelah upacara tersebut, presiden akan memiliki kesempatan untuk mengajukan calon menterinya ke parlemen untuk mosi percaya.

Setelah upacara pelantikan, Pezeshkian harus menyerahkan kepada parlemen daftar individu untuk berbagai portofolio kementerian dalam jangka waktu tidak lebih dari dua minggu.

Sesuai Pasal 133 Konstitusi, presiden ditugaskan untuk menunjuk menteri, yang kemudian menjalani pengawasan dan persetujuan oleh parlemen untuk mendapatkan mosi percaya.

Langkah penting ini menggarisbawahi proses konstitusional pembentukan pemerintahan dan mekanisme akuntabilitas yang melekat dalam sistem politik negara.

Lebih lanjut, sebagaimana dirinci dalam Pasal 131 UUD, rencana darurat dituangkan dalam hal terjadi keadaan yang tidak terduga seperti kematian, pemecatan, sakit, atau ketidakhadiran presiden yang berkepanjangan selama lebih dari dua bulan.

Dalam keadaan seperti itu, atau selama masa transisi antara berakhirnya satu masa jabatan presiden dan pelantikan presiden yang baru terpilih, tugas jabatan tersebut diemban oleh wakil presiden pertama, saat ini Mohammad Mokhber.

Baca juga: Presiden Sri Lanka Ucapkan Selamat kepada Presiden Terpilih Iran

Penunjukan sementara ini memerlukan dukungan dari Pemimpin Revolusi Islam Iran, memastikan kelangsungan pemerintahan dan berfungsinya urusan negara secara efektif selama transisi atau krisis.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here