HomeInternasionalTimur TengahPenghapusan Tema Anti-Zionis di Buku Pelajaran Saudi

Penghapusan Tema Anti-Zionis di Buku Pelajaran Saudi

Riyadh, Purna Warta – Sebuah laporan oleh sebuah lembaga pemikir Zionis menunjukkan bahwa konten anti-Zionis telah dihapus dari buku pelajaran sekolah Saudi.

Menurut Rai Al-Youm, sebuah wadah pemikir Zionis bernama IMPACT-se, yang mengawasi buku teks di seluruh dunia, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “sejumlah besar materi ofensif telah dihapus dari buku teks Saudi.”

Buku teks tidak lagi berisi “nubuat agama tentang perang di mana Muslim akan membunuh semua orang-orang Zionis. Prediksi semacam itu berakar pada pendekatan anti-Semit di dunia Islam,” kata laporan itu.

Laporan tersebut selanjutnya mengatakan: Narasi sejarah anti-Semit di mana semua orang Yahudi dianggap sebagai “tentara Zionis” dan mendominasi dunia melalui uang, wanita, dan obat-obatan telah dihapus dari buku teks.

“Laporan tahun 2002 dan 2008 dan bahkan laporan tahun 2019 tentang isi buku teks Saudi menunjukkan bahwa pejabat Saudi telah bekerja untuk memperbarui buku teks Saudi, dan sekarang pejabat Saudi,” kata Markus Schaff, CEO IMPACT. Mereka telah memulai proses pemberantasan kebencian anti-Semit.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa penghapusan seluruh bab dari buku teks berjudul “The Danger of Zionism” di mana hak untuk hidup Israel adalah “ilegal” telah dihapus. Bagian tentang jihad dan kesyahidan juga telah dihapus dari buku teks Saudi.

IMPACT-se menambahkan: “Meskipun upaya sedang dilakukan untuk memperbarui buku teks pelajaran sekolah, kebencian terhadap Yahudi dan Israel masih diajarkan di sekolah dasar hingga sekolah menengah.

Laporan itu muncul ketika para pejabat AS mengumumkan kemungkinan normalisasi hubungan antara rezim Zionis dan Arab Saudi.

Pekan lalu, Jared Kushner, penasihat senior Gedung Putih, mengatakan normalisasi hubungan antara Israel dan Arab Saudi tak terelakkan lagi.

Kemungkinan normalisasi hubungan Saudi-Israel akan dilakukan dilakukan setelah normalisasi lengkap hubungan antara Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maghrib.

Baca juga: Pasca Normalisasi, Warga Zionis Kerap Kunjungi Dubai untuk Wisata Seks

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

18 − 5 =