HomeInternasionalPalestinaKisah Dua Kota: Barat Kutuk Ledakan Rumah Sakit di Kiev Saat Israel...

Kisah Dua Kota: Barat Kutuk Ledakan Rumah Sakit di Kiev Saat Israel Bom Anak-anak Gaza

Al-Quds, Purna Warta – AS dan Kanada mengecam serangan terhadap rumah sakit anak-anak di ibu kota Ukraina, Kiev, dan mengambil tindakan lain ketika Israel terus melancarkan perang genosida di Gaza, yang membantai anak-anak dan perempuan.

Baca juga: Iran Pimpin Pernyataan Bersama Untuk Akui Zionisme Sebagai Rasisme

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengutuk dugaan serangan Rusia terhadap rumah sakit anak-anak di Kiev sebagai tindakan yang “menjijikkan”, dan mengatakan bahwa serangan semacam itu tidak memiliki pembenaran.

“Ini menjijikkan. Menyerang rumah sakit anak-anak – dan anak-anak tak berdosa di dalamnya – tidak dapat dibenarkan. Hati saya tertuju kepada keluarga yang berduka – dan komitmen Kanada terhadap Ukraina tetap kuat seperti sebelumnya,” kata Trudeau dalam sebuah postingan di X pada hari Selasa.

Amerika Serikat juga mengecam serangan terhadap rumah sakit tersebut sebagai serangan yang “biadab” dan menuduh Rusia sengaja melakukan serangan tersebut.

“Rusia kembali melancarkan serangan rudal biadab terhadap warga sipil,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller.

Pada hari Senin, pihak berwenang Ukraina mengklaim Rusia telah menyerang rumah sakit anak-anak utama di Kiev dengan rudal dan menghujani kota-kota lain di Ukraina dengan rudal, menewaskan sedikitnya 41 warga sipil.

Sebagai tanggapan, Kremlin mengatakan bahwa tembakan anti-rudal Ukraina, bukan tembakan Rusia, yang mengenai rumah sakit, dan menekankan bahwa Moskow “tidak melakukan serangan terhadap sasaran sipil.”

Kecaman terbaru datang ketika Israel terus menargetkan fasilitas medis dan infrastruktur sipil di seluruh Jalur Gaza di tengah perang brutal yang sedang berlangsung, sementara negara-negara Barat tetap bungkam terhadap kejahatan rezim pendudukan di wilayah yang terkepung.

Baca juga: Israel Kekurangan Amunisi Beberapa Sekutunya Larang Penjualan Senjata

Mayat anak-anak dibawa ke rumah sakit Gaza setelah serangan Israel

Pada hari Selasa (9/7), serangan udara Israel di kota Dayr al-Balah di Gaza tengah dan kamp pengungsi di dekatnya menyebabkan sedikitnya 14 orang tewas, termasuk empat anak-anak dan seorang wanita.

Jenazah anak-anak dibawa ke Rumah Sakit Martir Al-Aqsa setelah pemboman kota tersebut, sementara beberapa lainnya dirawat karena luka-luka di rumah sakit tersebut.

Serangan udara juga menghantam kantor polisi di pasar terbuka di kamp pengungsi Nuseirat, menewaskan empat orang dan melukai dua lusin orang, setengah dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Korban tiba di rumah sakit Gaza setelah serangan Israel

Sementara itu, sebuah video muncul yang menunjukkan sejumlah korban dibawa ke Rumah Sakit Martir Aqsa di Dayr al-Balah setelah serangan Israel menghantam sebuah rumah di Gaza tengah pada hari Selasa.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan tiga warga Palestina tewas dan beberapa lainnya terluka dalam serangan itu.

Menurut warga, beberapa orang hilang dan banyak yang diyakini masih terjebak di bawah reruntuhan.

Serangan Israel juga menargetkan berbagai wilayah Gaza pada hari Selasa, menewaskan lebih dari 40 warga Palestina.

Israel melancarkan perang genosida di Gaza pada tanggal 7 Oktober setelah gerakan perlawanan Palestina Hamas melakukan operasi bersejarah terhadap entitas pendudukan sebagai pembalasan atas kekejaman rezim yang semakin intensif terhadap rakyat Palestina.

Sejauh ini, rezim Tel Aviv telah membunuh lebih dari 38.240 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, serta melukai lebih dari 88.240 lainnya.

Sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza telah meninggalkan rumah mereka, dan banyak di antara mereka yang terpaksa mengungsi beberapa kali.

Baca juga: Ketua WHO Tingkatkan Kekhawatiran Atas Meningkatnya Krisis Layanan Kesehatan di Gaza

Anak-anak Gaza tewas dalam ‘kampanye kelaparan yang ditargetkan’ Israel

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, sepuluh pakar independen PBB mengatakan Israel sedang melakukan “kampanye kelaparan yang ditargetkan” yang mengakibatkan kematian anak-anak di Gaza.

“Kami menyatakan bahwa kampanye kelaparan yang disengaja dan ditargetkan Israel terhadap rakyat Palestina adalah bentuk kekerasan genosida dan mengakibatkan kelaparan di seluruh Gaza,” kata mereka.

Para ahli, termasuk pelapor khusus PBB untuk Hak atas Pangan, Michael Fakhri, lebih lanjut menegaskan bahwa ada kondisi kelaparan di Gaza, dan mengatakan setidaknya 34 warga Palestina telah meninggal karena kekurangan gizi sejak awal Oktober tahun lalu, sebagian besar adalah anak-anak.

Para ahli PBB juga mencatat tiga anak yang baru-baru ini meninggal “karena kekurangan gizi” setelah sejumlah anak lainnya dikatakan meninggal karena kelaparan di Gaza utara awal tahun ini, dan menekankan bahwa dengan kematian anak-anak ini, tidak ada keraguan bahwa kelaparan telah menyebar dari Gaza utara ke wilayah tengah dan selatan.

Para ahli lebih lanjut mengecam kelambanan komunitas internasional dalam menghadapi bencana ini, dengan mengatakan, “Seluruh dunia seharusnya melakukan intervensi lebih awal untuk menghentikan kampanye kelaparan genosida Israel dan mencegah kematian ini… Kelambanan adalah bentuk keterlibatan.”

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here