HomeInternasionalEropaRusia Lancarkan Serangan Terhadap Komando Militer Ukraina Di Krasnoarmeysk

Rusia Lancarkan Serangan Terhadap Komando Militer Ukraina Di Krasnoarmeysk

Moskow, Purna Warta Pasukan Rusia telah menyerang pos komando militer Ukraina di wilayah Donetsk timur Krasnoarmeysk, juga dikenal sebagai Pokrovsk.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan misilnya telah menghantam pos komando militer di kota timur Krasnoarmeysk.

Baca Juga : Hamas Kecam Upaya Normalisasi Netanyahu Dengan Arab Saudi Sebagai ‘Fatamorgana’

“Dekat pemukiman Krasnoarmeysk di Republik Rakyat Donetsk, sebuah pos komando lanjutan dari kelompok gabungan pasukan Ukraina Khortytsya diserang,” Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan pada hari Selasa (8/8).

Pejabat Ukraina mengkonfirmasi bahwa dua rudal Rusia telah menyerang sebuah hotel dan apartemen di kota itu, membunuh dan melukai sekitar selusin anggota pasukan militer Kiev, antara lain.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Selasa bahwa sekitar 210 pasukan militer Kiev tewas di arah Donetsk selama 24 jam terakhir. Selain itu, angkatan bersenjata Rusia menangkis 18 serangan oleh pasukan Kiev ke arah Donetsk selama periode tertentu, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

“Hingga 210 personel militer, satu tank, empat kendaraan tempur infanteri, enam truk pikap dan tiga howitzer D-30 dihancurkan [ke arah Donetsk],” bunyi pernyataan itu.

Rusia menangkis sembilan serangan balik oleh pasukan Ukraina ke arah Kupiansk, kata Kementerian Pertahanan dan menambahkan bahwa Kiev telah kehilangan hingga 110 tentara, tiga kendaraan, serta dua howitzer D-20.

Tiga serangan pasukan Kiev berhasil dipukul mundur ke arah Krasnyi Lyman, di mana Ukraina kehilangan 80 tentara.

Rusia telah memukul mundur tiga serangan dan Kiev telah kehilangan 125 tentara, delapan kendaraan lapis baja dan dua howitzer ke arah Donetsk Selatan, kata Kementerian Rusia.

Pasukan Ukraina dikalahkan dalam tindakan pencegahan ke arah Zaporozhye, di mana Kiev telah kehilangan hingga 110 tentara, satu tank dan lima kendaraan lapis baja, di antara peralatan militer lainnya, kata Kementerian Pertahanan.

Juga pada hari Senin, tembakan artileri Rusia yang menargetkan posisi militer di kota Kherson yang dievakuasi, menewaskan satu orang dan melukai empat lainnya.

Baca Juga : Ketua Parlemen: Iran Dan Vietnam Siap Perkuat Kerja Sama Di Berbagai Bidang

Gubernur Oleksandr Prokudin mengatakan Kherson telah mengalami “malam yang berat” saat Rusia “menutupi bagian tengah kota dengan api”.

Satu orang juga tewas dan empat lainnya luka-luka dalam penembakan Rusia di sebuah desa di provinsi Kharkiv timur laut, kata Gubernur Oleh Syniehubov.

Sementara itu, pejabat dunia dari sekitar 40 negara berkumpul di Arab Saudi untuk mengerjakan penyelesaian damai atas perang di Ukraina.

Namun, kementerian luar negeri Rusia pada hari Senin mengecam pembicaraan dua hari di Jeddah sebagai tidak memiliki “nilai tambah sedikit pun” karena Moskow tidak diundang ke acara tersebut.

Kementerian luar negeri Rusia menegaskan kembali jaminan sebelumnya bahwa Moskow terbuka untuk solusi diplomatik, dengan ketentuannya, yang akan mengakhiri perang berusia 17 bulan dan siap menanggapi proposal serius.

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, telah mengindikasikan bahwa upaya perdamaian “berkelanjutan” hanya mungkin dilakukan setelah “rezim Kiev menghentikan permusuhannya” dan sekutu Barat pimpinan AS menghentikan perambahan ke arah timur dan menghentikan pembangunan militer mereka di perbatasan Rusia.

Dalam sambutan serupa, Duta Besar Rusia untuk Washington Anatoly Antonov mengatakan acara di Arab Saudi tidak dapat membawa hasil yang positif, karena Rusia tidak berpartisipasi di dalamnya.

Baca Juga : Amir-Abdullahian: Iran Dapat Jadi Mitra BRICS Yang Dapat Diandalkan Dan Berpengaruh

“Saya ingin memahami bagaimana mungkin mendiskusikan masalah yang berkaitan dengan keamanan Rusia tanpa memperhitungkan kepentingan nasional kita. Apakah masih belum jelas bagi seseorang bahwa tidak mungkin mencapai hasil tertentu dalam situasi seperti itu?” kata Antonov.

Dia mengatakan tidak ada prospek keberhasilan diplomatik dalam pembicaraan Jeddah. “Kami telah menyaksikan satu lagi upaya angan-angan yang gagal oleh Pemerintah AS. Tidak ada keberhasilan diplomatik di Jeddah. Washington mencoba menunjukkan gambaran indah tentang dukungan AS dari negara-negara ‘Global Selatan’ dalam upaya untuk mengisolasi Rusia. Untuk menang atas negara-negara yang tidak mendukung ‘tatanan berbasis aturan.’

“Karenanya hasil pertemuan yang agak diharapkan – kurangnya posisi bersama tentang bagaimana bergerak maju dalam menyelesaikan krisis di Ukraina. Tidak ada dukungan untuk ‘formula perdamaian’ Kiev yang terkenal buruk sama sekali,” katanya.

Pernyataan Antonov datang ketika sumber Moskow mengatakan kepada Sputnik bahwa mayoritas peserta yang terlibat dalam pertemuan di Arab Saudi berasal dari negara-negara Barat yang mempersenjatai Kiev. “Sebagian besar peserta adalah negara-negara Barat, direktur krisis Ukraina, pemasok senjata dan eskalator. Anda tidak perlu mencari kesimpulan terlalu jauh,” kata sumber itu.

“Menurut laporan media, pada pertemuan tentang Ukraina di Jeddah, negara-negara Global South menjadi minoritas. Dari sekitar 40 peserta, ada sekitar 15 dari Global South dan 4 atau 5 bergabung melalui video tautan. Rusia tidak diundang,” kata sumber itu.

Beberapa negara yang mengusulkan mediasi dan prakarsa kemanusiaan di masa lalu “dilupakan” dalam pertemuan itu, tambah sumber itu.

“Alih-alih percakapan serius berdasarkan pengakuan evolusi situasi nyata ‘di lapangan’ selama sepuluh tahun terakhir, mereka mengadakan forum bertahap dengan tujuan tunggal untuk memikat sebanyak mungkin negara ke dalam kemiripan diskusi tentang ‘Zelensky’s formula, ‘yang menuntut tidak kurang dari itu Rusia sepenuhnya menyerah, setuju untuk mengkompromikan keamanannya dan menyerahkan jutaan orang Rusia pada belas kasihan takdir.”

Baca Juga : Menteri Hawkish Israel Tangguhkan Dana Untuk Kota-kota Arab Al-Quds Timur Yang Diduduki

Rusia meluncurkan operasi militer khususnya di Ukraina Pada 24 Februari 2022, bertujuan untuk membebaskan wilayah Donbas tempat Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk hidup di bawah serangan reguler dari pasukan Kiev.

Sementara itu, kolektif Barat terus membanjiri Kiev dengan senjata sambil menjatuhkan sanksi ekonomi ke Moskow.

Hingga saat ini, sanksi terhadap Rusia menjadi bumerang.

Sementara itu, Washington menyetujui pengiriman batch pertama tank Abrams ke Kiev, media AS melaporkan, mengutip Asisten Menteri Angkatan Darat AS untuk Akuisisi, Logistik dan Teknologi Douglas Bush.

Sebelumnya, Pentagon telah mengumumkan bahwa Angkatan Darat AS telah memberikan General Dynamics Land Systems (GDLS) perpanjangan kontrak senilai hampir $34 juta untuk memberikan dukungan teknis untuk Tank Tempur Utama Abrams, termasuk yang diperlengkapi untuk Ukraina.

“Sekarang mereka harus pergi ke Eropa dan kemudian ke Ukraina, bersama dengan semua barang yang menyertainya. Amunisi, suku cadang, peralatan bahan bakar, fasilitas perbaikan. Jadi Anda tahu, bukan hanya tank, ini paket lengkap itu sesuai dengan itu,” sebuah outlet media mengutip kata pejabat itu.

Media AS melaporkan bulan lalu bahwa batch pertama tank yang dipindahkan oleh pemerintahan Biden ke Ukraina akan mencakup tidak lebih dari delapan kendaraan tempur. Secara total, Washington bermaksud mengirim 31 tank Abrams tua ke Kiev, yaitu model M1A1.

Sejauh ini, Washington dan sekutunya telah menyediakan senjata dan amunisi senilai lebih dari $65 miliar kepada rezim Kiev, termasuk tank tempur utama Abrams dan Leopard, artileri dan kendaraan lapis baja, kapal jelajah jarak jauh Storm Shadow dan rudal lainnya, sistem pertahanan udara dan juga telah berkomitmen untuk menyediakan jet tempur F-16 serta pelatihan pilot untuk mengoperasikan pesawat tersebut.

Namun, angkatan bersenjata Ukraina telah mengalami banyak korban dan kehilangan peralatan dalam dua bulan sejak dimulainya serangan balasan yang mereka nyatakan sendiri pada bulan Juni.

Baca Juga : Raisi Berterima Kasih Kepada Jurnalis Iran Karena Lawan Propaganda Musuh

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa angkatan bersenjata Ukraina telah kehilangan lebih dari 43.000 tentara dan sekitar 5.000 peralatan.

“Kehilangan peralatan musuh di garis depan berjumlah lebih dari 4.900 buah, termasuk 26 pesawat, sembilan helikopter, 1.831 tank dan kendaraan tempur lapis baja, 25 tank ‘Leopard’ Jerman, tujuh tank beroda AMX Perancis dan 21 buatan AS ‘Bradley’ kendaraan tempur infanteri,” kata Kementerian Pertahanan Rusia.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here