HomeAnalisaCNN Gunakan Kebohongan Pemerkosaan Sebagai Senjata Perang Lawan Iran

CNN Gunakan Kebohongan Pemerkosaan Sebagai Senjata Perang Lawan Iran

Tehran, Purna Warta – Psikolog menyebut fenomena ini “efek kebenaran ilusi”, dan mengonfirmasi bahwa pengulangan dapat memengaruhi keyakinan tentang kebenaran. Efek ini pada dasarnya menyamakan pengulangan dengan kebenaran.

Prosesnya bekerja melalui indoktrinasi. Jika sebuah kebohongan diulang cukup banyak, orang akan mempercayainya, dan pengulangan itu sendiri hampir secara tautologis menjadi pendukung bagi apa yang dianggap sebagai “bukti”.

Hari ini, Iran menghadapi momen Gish gallop-nya sendiri, sebuah teknik retoris yang melibatkan manuver dan pukulan lawan dengan pernyataan palsu dan kebohongan langsung.

Media Barat saat ini mencoba untuk membanjiri Iran melalui longsoran argumen yang meragukan dengan sangat meremehkan kejujuran, akurasi, atau substansi dalam upaya untuk menciptakan opini publik yang negatif tentang negara tersebut.

Kolonialisasi pikiran berpotensi lebih berbahaya daripada penggunaan kekuatan yang mematikan.

Perang propaganda melawan Iran diatur oleh saluran media seperti BBC Persia yang didanai Inggris, Iran Internasional yang didanai Saudi, dan tentu saja VOA yang didanai AS, Fox News, CNN, dll. Sebagai penggerak dan penghasut perang.

Tentu saja, media sosial membantu propaganda media arus utama untuk menyebar seperti api. Misalnya, selama perang media melawan Iran ini, postingan viral di media sosial mengklaim bahwa 15.000 orang akan “dieksekusi massal” untuk “mengirim pesan”, yang diambil dan di-tweet oleh PM Kanada Justin Trudeau.

Trudeau, yang jatuh cinta pada berita palsu, kemudian menghapus tweet tersebut dan berpura-pura seolah tidak terjadi apa-apa. Namun, ‘jatuh ke dalam perangkap informasi yang salah’ menjadi berita utama.

Gambar palsu tentang orang yang terbunuh atau terluka yang diduga oleh polisi menjadi viral di platform media sosial dan akhirnya dibuktikan oleh beberapa halaman pengecekan fakta sebagai kebohongan yang mencolok.

Kebohongan terbaru dan eksplosif tentang Iran adalah dugaan ‘pemerkosaan’ dan ‘pelecehan seksual’ oleh polisi terhadap pengunjuk rasa yang ditahan. CNN menayangkan laporan yang mengklaim bahwa pasukan keamanan Iran “menggunakan pemerkosaan untuk memadamkan protes.”

Seperti yang dikatakan intelektual dan penulis terkemuka AS Noam Chomsky dalam wawancara baru-baru ini dengan Truthout, hampir tidak ada keraguan bahwa AS akan memberikan dukungan untuk upaya melemahkan Republik Islam.

“Iran telah menjadi musuh utama (bagi AS) sejak 1979 ketika tiran yang didukung AS yang dipasang kembali oleh AS melalui kudeta militer pada 1953 digulingkan dalam pemberontakan rakyat,” katanya seperti dikutip.

Apakah ini pertama kalinya?

Tuduhan “pemerkosaan” di Iran juga pernah terjadi di masa lalu, meskipun intensitas dan frekuensinya bervariasi. Klaim kotor, bagaimanapun, tidak pernah didukung oleh bukti kuat, yang menunjukkan kampanye disinformasi nakal yang mengakar melawan Republik Islam.

Ada sejumlah besar artikel online sejak tahun 1988, yang menuduh Iran melakukan pemerkosaan sejak Revolusi Islam.

Dalam salah satu artikel pada waktu itu, New York Times menggunakan klaim tak berdasar bahwa perempuan diperlakukan sebagai budak dan diperkosa di penjara.

Pada tahun 2009, selama kerusuhan pasca pemilu di Iran yang direkayasa oleh AS dan sekutunya untuk melemahkan pemerintah Iran, serangkaian kebohongan sistematis tentang persenjataan pemerkosaan di Iran muncul di pers Barat, termasuk Guardian, CNN, dan New York Times.

Pada tahun 2011, mengacu pada serangkaian surat yang disebut-sebut dramatis, The Guardian mengklaim bahwa penjaga penjara Iran didorong untuk memperkosa tahanan muda.

Pada tahun-tahun berikutnya, klaim tak berdasar terus beredar dengan maksud mempengaruhi opini publik terhadap penguasa di Iran.

Baru-baru ini, pada September 2022, sebuah laporan BBC mengklaim bahwa komandan yang “kejam” mengancam pengunjuk rasa wanita dengan pemerkosaan. Sama seperti tahun 2009, gelombang laporan menyusul, yang terbaru diterbitkan oleh CNN pada hari Senin (28/11).

Seorang profesor universitas dan analis politik mengomentari tuduhan pemerkosaan CNN dalam tweet yang menarik: “Kebohongan yang jelas & tanda keputusasaan Barat. Saya tahu CNN dengan baik. Pada 3 kesempatan terpisah, jurnalis CNN terkenal mengatakan satu hal kepada saya secara pribadi & sesuatu yang sama sekali berbeda di TV. Menanggapi kritik saya, salah satu dari mereka mengangkat bahu dan berkata, “Saya bekerja untuk CNN.”

Dalam perang, kebenaran seringkali menjadi korban pertama. Tuduhan pemerkosaan telah lama digunakan sebagai senjata perang oleh CIA melawan “musuh”. Misalnya, baru-baru ini tuduhan dibuat terhadap Rusia karena menggunakan “pemerkosaan” sebagai senjata dalam perang Rusia.

Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzya mengomentari tuduhan tersebut bahwa “Tuduhan ini cocok dengan penggambaran tentara Rusia sebagai binatang buas dan biadab, diatur oleh spin doctor Barat – persis seperti yang dilakukan antek Goebbels pada akhir Perang Dunia II.”

Inilah yang direduksi menjadi jurnalisme hingga hari ini. Outlet media Barat melaporkan tuduhan tidak berdasar terhadap “musuh” berdasarkan dalih yang lemah tetapi menutup mata ketika tuduhan serupa dilontarkan, misalnya, kepada pejabat Amerika atau Inggris.

Pemerkosaan dan pelecehan seksual di Abu Ghraib

Sangat lucu bahwa media korporat Barat telah meluncurkan kampanye jahat melawan Iran, berdasarkan kebohongan, ketika foto-foto yang menunjukkan pemerkosaan, pelecehan seksual dan penyiksaan oleh pasukan AS di penjara Abu Ghraib yang terkenal di Irak masih menjadi domain publik.

Setelah invasi militer AS ke Irak pada tahun 2004, penjara Abu Ghraib, yang terletak 32 kilometer sebelah barat Baghdad, direbut oleh pasukan Amerika Serikat dan diubah menjadi tempat penyiksaan dan pemerkosaan yang menghantui.

Ketika Seymour Hersh, seorang jurnalis Amerika Serikat terkemuka, merilis video rahasia tentang pelanggaran hak asasi manusia di penjara Abu Ghraib, Departemen Pertahanan AS berusaha keras untuk mengecilkan gambar tersebut. Tapi buktinya terlalu kuat untuk dibantah.

Hersh mengatakan Amerika Serikat melakukan yang terbaik untuk mencegah film tersebut dirilis.

Pada tahun 2004, Jenderal AS Antonio Taguba memberikan laporan kepada Daily Telegraph yang mencakup kisah pemerkosaan dan pelecehan seksual dan mengonfirmasi bahwa gambar yang mendukung tuduhan tersebut juga ada dalam file tersebut.

“Gambar-gambar ini menunjukkan penyiksaan, pelecehan, pemerkosaan, dan setiap ketidaksenonohan,” kata Taguba, yang pensiun pada Januari 2007, seperti dikutip di surat kabar itu.

 

Hiba Morad adalah seorang akademisi dan analis politik yang berbasis di Teheran, saat ini sedang mengejar gelar PhD dalam bidang linguistik di Universitas Teheran.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

5 + 16 =