HomeAnalisaChomsky: Dunia Berpacu Menuju Bencana Nuklir Yang Tidak Dapat Diubah

Chomsky: Dunia Berpacu Menuju Bencana Nuklir Yang Tidak Dapat Diubah

Washington, Purna Warta Analis politik dan filsuf terkemuka Amerika Noam Chomsky mengatakan dunia sedang berpacu menuju bencana yang “tidak dapat diubah” karena meningkatnya risiko perang nuklir, kegagalan untuk mengatasi tantangan iklim dan berkurangnya kemampuan kekuatan besar untuk mengatasi masalah internasional secara rasional.

Dalam sebuah wawancara dengan RT pada hari Sabtu (21/1), Chomsky mengenang bahwa dalam beberapa tahun terakhir Jam Kiamat, yang mencerminkan seberapa dekat umat manusia dengan Armageddon nuklir, telah bergerak mendekati Tengah Malam, yang melambangkan kepunahan umat manusia.

Baca Juga : Jenderal Salami: Api Terorisme Akan Melanda Eropa Jika Bukan Karena IRGC

Chomsky, yang merupakan Profesor Linguistik Laureate di University of Arizona, mengatakan kekhawatiran utama umat manusia adalah “ancaman yang meningkat dari perang nuklir” dan “ancaman perusakan iklim yang sangat parah dan terus berkembang.”

Dia menambahkan bahwa masalah terakhir tetap ada karena “negara tidak melakukan apa yang mereka tahu harus mereka lakukan untuk menyelesaikan krisis ini.”

Isu ketiga, kata Chomsky, adalah “merosotnya arena debat dan musyawarah serius yang rasional” dikombinasikan dengan “runtuhnya kekuatan demokrasi” di seluruh dunia.

“Ketiganya menjadi jauh lebih buruk selama setahun terakhir dan kecuali ada pembalikan yang tajam, kita hanya akan menuju jurang, jatuh, tidak dapat diubah dan tidak dalam waktu yang lama,” dia memperingatkan.

Komentar Chomsky muncul setelah mantan presiden Rusia Dmitry Medvedev mengatakan bahwa mereka yang ingin melihat Moskow dikalahkan di Ukraina, mengabaikan fakta bahwa “kekalahan kekuatan nuklir dalam perang konvensional dapat memicu dimulainya perang nuklir.”

Medvedev, yang kini menjabat sebagai wakil ketua Dewan Keamanan Presiden Vladimir Putin, mengatakan, “Kekuatan nuklir tidak pernah kalah dalam konflik besar yang menjadi sandaran nasib mereka.”

Rusia dan Amerika Serikat, kekuatan nuklir terbesar, memiliki sekitar 90% hulu ledak nuklir dunia.

Sebelumnya, Chomsky mengatakan meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Amerika Serikat bisa memicu perang nuklir yang bisa menyebabkan berakhirnya umat manusia.

“AS baru saja meningkat tajam; itu melipatgandakan biaya militer di pihaknya. Rusia melakukan hal serupa. Ada tabrakan hampir konstan, jet hampir bertabrakan satu sama lain … Ancaman itu meningkat dan sangat serius,” tambah Chomsky.

Chomsky mengatakan ketegangan antara Moskow dan Washington telah menempatkan dunia di ambang “pemusnahan spesies.”

Dia mengatakan Jam Kiamat simbolis dari Buletin Ilmuwan Atom, yang mewakili hitungan mundur untuk kemungkinan bencana global, bergerak mendekati Tengah Malam.

Didirikan pada tahun 1947, pendiri jam, yang dibimbing oleh 18 Pemenang Nobel, mengatakan bahwa jam berdiri pada tiga menit hingga tengah malam, karena “perubahan iklim yang tidak terkendali, modernisasi senjata nuklir global dan gudang senjata nuklir yang terlalu besar.”

Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan pada bulan Desember bahwa ketegangan nuklir telah meningkat karena perang di Ukraina.

Baca Juga : Studi: Inggris Kehilangan Status Surga Untuk Orang Super Kaya

Putin memperingatkan bahwa perang Ukraina bisa berlangsung lama. Dia juga berbicara tentang risiko perang nuklir tetapi menambahkan bahwa Rusia belum “gila” dan melihat persenjataan nuklirnya sendiri sebagai pencegah pertahanan murni.

Pemimpin Rusia itu mengatakan Moskow tidak akan mentransfer senjata nuklirnya kepada siapa pun karena Washington telah menempatkan beberapa nuklirnya di sekutu NATO di Eropa.

Amerika Serikat secara pribadi telah memperingatkan Rusia selama beberapa bulan tentang “konsekuensi” untuk setiap penggunaan senjata nuklir di Ukraina, menurut pejabat Amerika, sementara Moskow telah memberi tahu Washington tentang “garis merah” nuklirnya.

Pejabat yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada The Washington Post pada bulan September bahwa pemerintahan Biden secara terbuka sengaja tidak jelas menyampaikan tentang apa konsekuensinya dalam upaya untuk membangun kekhawatiran di antara para pemimpin Rusia, sebuah metode pencegahan nuklir yang disebut “ambiguitas strategis”.

Presiden AS Joe Biden telah memperingatkan Putin agar tidak menggunakan senjata nuklir di Ukraina, menambahkan bahwa itu akan “mengubah wajah perang tidak seperti apa pun sejak Perang Dunia II”.

Rusia memulai “operasi militer khusus” di Ukraina pada 24 Februari, dengan tujuan yang dinyatakan untuk “mendemiliterisasi” Donbas, yang terdiri dari republik yang memproklamirkan diri Donetsk dan Luhansk. Kembali pada tahun 2014, kedua republik, yang sebagian besar berbahasa Rusia, memisahkan diri dari Ukraina, mendorong Kiev untuk melancarkan perang berdarah melawan kedua wilayah tersebut. Konflik selama bertahun-tahun telah menewaskan lebih dari 14.000 orang, sebagian besar di Donbas.

Sejak awal konflik Februari antara kedua negara, Amerika Serikat dan sekutu Eropanya telah mengeluarkan serangkaian sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia dan menuangkan banyak senjata canggih ke Ukraina untuk membantu militernya menangkis pasukan Rusia, meskipun ada peringatan berulang kali oleh Kremlin bahwa tindakan seperti itu hanya akan memperpanjang perang.

Kremlin percaya konflik Ukraina menjadi perang proksi yang dilancarkan terhadapnya oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

AS menimbulkan ancaman terbesar bagi perdamaian dunia

Dalam wawancara sebelumnya, Chomsky mengatakan Amerika Serikat merupakan “ancaman terbesar” bagi perdamaian dunia.

Dia berkata bahwa “salah satu ancaman bagi umat manusia adalah bencana lingkungan yang sudah dekat dan kita tidak punya banyak waktu untuk menghadapinya dan kita salah jalan dan ancaman telah  ada selama 70 tahun, ancaman perang nuklir justru semakin meningkat. Jika Anda melihat catatannya, itu adalah keajaiban kami bisa selamat.”

Chomsky mengatakan bahwa “AS dan Israel adalah dua negara nuklir utama di dunia,” dirinya menambahkan, “dalam jajak pendapat internasional, yang dijalankan oleh lembaga pemungutan suara AS, Amerika Serikat dianggap sebagai ancaman terbesar bagi perdamaian dunia dengan selisih yang luar biasa”.

“Tidak ada negara lain yang bahkan dekat” dengan AS, katanya, seraya menambahkan bahwa media Amerika menolak “untuk mempublikasikan ini. Tapi fakta itu tidak hilang.”

Ketika ditanya tentang sejauh mana Amerika Serikat dan sekutunya bertanggung jawab atas serangan teroris di seluruh dunia, dia mengatakan AS sendiri adalah teroris terbesar.

“Kampanye teroris terburuk di dunia sejauh ini adalah yang diatur di Washington. Itulah kampanye pembunuhan global. Tidak pernah ada kampanye teroris sebesar itu.”

Chomsky mengatakan apa yang dia maksud dengan kampanye pembunuhan global AS sebenarnya adalah “kampanye drone” Washington.

Baca Juga : Pakar: Perempuan Di Barat Diperlakukan Sebagai Komoditas Tanpa Kebebasan Nyata

Di tempat lain dalam sambutannya, ahli bahasa Amerika terkemuka mengatakan bahwa AS dan Israel mengamuk di Timur Tengah dengan melakukan “agresi, kekerasan, tindakan teroris, tindakan ilegal” yang terus-menerus.

Ditanya tentang Iran dan program nuklirnya, Chomsky berkata, “Doktrin strategis Iran bersifat defensif, itu dirancang untuk menahan serangan cukup lama untuk memulai diplomasi,” tetapi Washington dan Tel Aviv “tidak ingin mentolerir aktor pencegah.”

Chomsky mengatakan selain proliferasi nuklir, perubahan iklim juga merupakan ancaman besar bagi umat manusia.

“Ancaman pemanasan global sangat serius. Setiap kali seseorang membaca jurnal sains, selalu ada penemuan yang lebih mengkhawatirkan,” dia memperingatkan.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

5 × three =