HomeUncategorizedRiyadh Apresiasi AS dan Kuwait Mediasi Rekonsiliasi Saudi dan Qatar

Riyadh Apresiasi AS dan Kuwait Mediasi Rekonsiliasi Saudi dan Qatar

Riyadh, Purna Warta – Menteri Luar Negeri Arab Saudi memuji upaya Kuwait dan Amerika Serikat untuk menengahi upaya rekonsiliasi antara Arab Saudi dan Qatar dan mengatakan bahwa upaya ini akan untuk kebaikan kawasan dan semua orang.

Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan al-Saud memuji upaya Kuwait untuk mengakhiri krisis dalam hubungan antara negara-negara Teluk Arab.

“Kami menghargai upaya pemerintah saudara kami Kuwait untuk mengajukan pandangan mereka tentang penyelesaian krisis [negara-negara Teluk], dan kami berterima kasih kepada Amerika Serikat atas upayanya dalam hal ini,” tulisnya di Twitter.

Ia juga mengatakan bahwa negaranya berharap upaya ini akan membuahkan hasil untuk kebaikan dan kemaslahatan kawasan.
Menteri Luar Negeri Arab Saudi menyambut baik rekonsiliasi tersebut di saat tak satu pun dari 13 syarat negaranya untuk menjalin kembali hubungan dengan Qatar (termasuk memutuskan hubungan dengan Teheran, menutup Al Jazeera dan memutuskan dukungan untuk Ikhwanul Muslimin dan Hamas) yang telah dipenuhi dalam tiga tahun terakhir.

Pada saat yang sama, Kementerian Luar Negeri Oman menyambut baik pernyataan Kuwait tentang hasil positif rekonsiliasi di Teluk Persia.

Arab Saudi, Mesir, Uni Emirat Arab dan Bahrain memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar menyusul kunjungan luar negeri pertama Presiden AS Donald Trump ke Riyadh pada 2017 dan tuduhan keempat negara tersebut terhadap Doha. Kuwait sendiri memilih posisi netral selama periode ini untuk menyelesaikan krisis ini untuk memberikan lebih banyak tekanan pada Iran.

Baru-baru ini, majalah Prancis “June Africa” ​​menulis sebelum pemilihan umum AS, mengutip beberapa sumber diplomatik Amerika Serikat, bahwa blokade terhadap Qatar oleh poros Saudi harus dicabut sebelum pemilihan presiden AS.

Menantu dan penasihat senior Trump, Jared Kushner, melakukan perjalanan ke wilayah Teluk untuk bertemu dengan pejabat senior dari Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab. Pembicaraan difokuskan pada rekonsiliasi antara Qatar dan empat negara.

Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani mengatakan Jumat bahwa menyelesaikan krisis dengan negara-negara Teluk Arab bukanlah “satu hari”.

“Kami optimis bisa menyelesaikan krisis Teluk, tapi kami tidak bisa mengatakan bahwa semua masalah akan selesai dalam satu hari,” katanya.

Ia menegaskan bahwa solusi apapun untuk krisis negara Teluk Persia harus komprehensif dan menjaga persatuan Teluk Persia.

Dalam pernyataan terpisah, Menlu Kuwait menggambarkan pertemuan dan upaya rekonsiliasi antara negara-negara Arab di Teluk Persia membuahkan hasil dan berharap hasil akhir akan tercapai.

Beberapa sumber selama periode ini mengklaim bahwa tujuan perjalanan Kushner ke wilayah tersebut dan rekonsiliasi di Teluk Persia adalah untuk menormalisasi hubungan dengan rezim Zionis Israel. Menteri luar negeri Qatar membantah tuduhan tersebut.

The New York Times minggu ini melaporkan bahwa kunjungan Kushner pada hari-hari menjelang berakhirnya masa kepresidenan Trump ditujukan untuk mendamaikan negara-negara Arab dan meningkatkan tekanan terhadap Iran. Salah satunya dengan dibukanya jalur penerbangan Arab Saudi dan negara-negara lain di pesawat Qatar, yang akan memberikan kerugian sebesar $ 100 juta per tahun kepada Iran.

Baca juga: Demi Tekan Iran, AS Bujuk Saudi untuk Boikot Qatar Airways

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

5 × five =