HomeUncategorizedPermintaan Administrasi Kepresidenan Trump Untuk Batalkan Suara Wilayah Georgia ditolak

Permintaan Administrasi Kepresidenan Trump Untuk Batalkan Suara Wilayah Georgia ditolak

Washington, Purna Warta – Pengadilan banding federal AS telah menolak permintaan Administrasi Kepresidenan AS untuk membatalkan hasil pemungutan suara di negara bagian Georgia.

Pengadilan banding federal telah menolak permintaan staf Gedung Putih Presiden Donald Trump untuk membatalkan hasil pemungutan suara di Georgia.

Dalam gugatan yang diajukan pada bulan November, pemerintahan Trump mengklaim bahwa ada beberapa masalah dengan pemungutan suara di Georgia, termasuk ketidakcocokan antara tanda tangan dan surat suara yang tidak hadir.

Bulan lalu, seorang pengacara distrik AS menolak permintaan darurat dari pemerintahan Trump untuk mencegah calon dari Partai Demokrat Joe Biden mengonfirmasi kemenangannya. Hakim mengatakan dia tidak melihat bukti ketidakberesan yang mempengaruhi pemilihan umum di wilayah Georgia.

Pemerintahan Trump kemudian menyerukan pertimbangan ulang, tetapi hari ini pengadilan banding federal menolak pembatalan suara di Georgia.

Sementara itu, Trump mengklaim dalam pesan di Twitter satu jam yang lalu bahwa dia akan dengan mudah memenangkan pemilihan jika dia diizinkan untuk memverifikasi surat suara di Georgia.

“Jika gubernur atau menteri dalam negeri Georgia, Brian Kemp, mengizinkan verifikasi sederhana atas tanda tangan tersebut, saya akan menang dengan mudah dan cepat (di Georgia). Ini tidak dilakukan dan (jika dilakukan) akan menunjukkan perbedaan yang besar. Mengapa kedua Republikan ini menolak permintaan ini? Jika kami memenangkan di Georgia, semuanya akan beres.” tweetnya

Trump telah mengajukan beberapa tuntutan hukum di negara bagian yang disengketakan dengan tuduhan penipuan pemilu, menyerukan penghitungan ulang dan pembatalan sebagian surat suara.

Namun, hampir semua kasus tim hukum Trump telah dibatalkan karena kurangnya bukti, dan banyak Partai Republik dan kepala negarabagian  lainnya telah memberi selamat kepada Biden atas kemenangannya.

Baca juga: Kini Donald Trump Incar Langit Tehran

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

nineteen − 15 =