HomeUncategorizedKhamenei: Pembalasan Qasem Soleimani Pasti Dilakukan di Saat yang Tepat

Khamenei: Pembalasan Qasem Soleimani Pasti Dilakukan di Saat yang Tepat

Tehran, Purna Warta – Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei mengatakan bahwa balas dendam untuk komandan senior Iran Letnan Jenderal Qasem Soleimani, yang dibunuh oleh Amerika Serikat, sudah pasti dan akan dilakukan pada waktu yang tepat.

Ayatollah Khamenei membuat pernyataan pada hari Rabu pada pertemuan dengan penyelenggara program untuk memperingati ulang tahun kesyahidan pertama komandan anti-teror Iran dan Irak, Letnan Jenderal Qasem Soleimani dan Abu Mahdi al-Muhandis, dan sekelompok rekan mereka. Anggota keluarga Jenderal Soleimani juga hadir dalam pertemuan tersebut.

Kedua komandan tewas dalam serangan pesawat tak berawak yang diperintahkan oleh Presiden AS Donald Trump di dekat Bandara Internasional Baghdad pada 3 Januari. Saat itu, Jenderal Soleimani berada di ibu kota Irak dalam kunjungan resmi atas undangan pemerintah Irak.

Kedua tokoh itu sangat populer karena peran kunci yang mereka mainkan dalam membasmi kelompok teroris Daesh yang disponsori AS di wilayah tersebut.

Ayatollah Khamenei mengenang pemakaman berkekuatan jutaan orang yang diadakan untuk kedua komandan tersebut, dengan mengatakan bahwa upacara “yang tak terlupakan” itu “mengejutkan para jenderal perang lunak arogansi dan menjadi tamparan keras pertama bagi orang Amerika.”

Pemimpin menambahkan bahwa serangan rudal pembalasan Iran di pangkalan udara Ain al-Asad Amerika di Irak telah menjadi tamparan lain di hadapan Amerika.

Ayatollah Khamenei mengatakan tamparan yang lebih keras masih akan menunggu kekuatan arogan dengan mengalahkan mereka di sektor perangkat lunak melalui upaya pemuda revolusioner dan elit setia, dan dengan mengusir Amerika Serikat dari kawasan melalui upaya bersama negara-negara yang menjadi bagian dari perlawanan. depan.

“Tentu saja, tamparan keras ini akan terpisah dari balas dendam yang akan ditimpakan kepada mereka yang memerintahkan dan melakukan pembunuhan Jenderal Soleimani, dan balas dendam ini pasti [dan akan diambil] pada waktu [sedini mungkin],” tambah Pemimpin. .

Ayatollah Khamenei mengatakan kemartiran “bersejarah” Jenderal Soleimani mengubahnya tidak hanya menjadi pahlawan nasional bagi Iran, tetapi juga pahlawan bagi seluruh Umat Muslim.

Status Jenderal Soleimani sebagai pahlawan di mata negara Muslim internasional telah mengubah namanya menjadi “codename” untuk mobilisasi dan perlawanan, kata Pemimpin. Nama martir telah datang untuk memenuhi tujuan tersebut, di mana pun ada niat untuk melawan dalam menghadapi arogansi global di seluruh dunia Muslim, Ayatollah Khamenei menyatakan.

“Martir Soleimani menjadi pahlawan bagi seluruh bangsa Iran, dan orang-orang dari strata yang berbeda menghormatinya dan mengungkapkan perasaan mereka, alasannya adalah bahwa Soleimani adalah perwujudan nilai-nilai budaya Iran dan Iran,” kata Pemimpin.

Ayatollah Khamenei juga menyebut keberanian dan semangat perlawanan sebagai ciri yang menonjol dari Jenderal Soleimani.

Pemimpin lebih lanjut mengatakan Jenderal Soleimani memiliki “kebijaksanaan, kecerdikan, [kesiapan untuk] pengorbanan dan altruisme” dan adalah orang yang memiliki spiritualitas dan ketulusan, bukan kemunafikan.

Jenderal Soleimani mengalahkan kesombongan pertama selama hidupnya dan kemudian dengan kesyahidannya, kata Ayatollah Khamenei. “Presiden AS mengakui bahwa mereka tidak mencapai apa-apa meskipun telah menghabiskan 7 triliun dolar di wilayah tersebut. Dia bahkan harus mengunjungi pangkalan militer selama beberapa jam di kegelapan malam. Saat ini, seluruh dunia mengakui bahwa Amerika Serikat telah mencapai tujuannya baik di Suriah maupun di Irak berkat kepahlawanan Jenderal Soleimani. ”

Empat nasihat dari Ayatollah Khamenei

Pemimpin menggunakan kesempatan pidatonya untuk mengeluarkan empat nasihat bagi bangsa dan otoritas Iran. “Menjadi kuat di semua bidang”, “jangan percaya musuh”, “pertahankan persatuan nasional”, dan “berhati-hatilah dalam menetralkan sanksi lebih dari yang Anda pikirkan tentang penghapusannya.”

Pemimpin berpesan kepada masyarakat dan pejabat untuk menggandakan upaya penguatan negara di bidang ekonomi, iptek, dan pertahanan, dan tidak mempercayai musuh.

“Karena sampai kita tidak tumbuh dalam kekuatan, musuh tidak akan meninggalkan keserakahan mereka, [serta kesediaan untuk melakukan] pelanggaran, dan agresi terhadap kita,” kata Pemimpin.

“Nasihat saya yang menentukan [untuk Anda] bukanlah untuk mempercayai musuh,” kata Ayatollah Khamenei, mengingatkan bahwa janji musuh bukanlah janji yang diberikan oleh “orang yang berbuat baik,” tetapi janji yang dibuat oleh “pelaku kejahatan.”

Pemimpin mendesak negara untuk tidak melupakan contoh permusuhan musuh terhadapnya, menekankan bahwa sikap permusuhan AS tidak akan mereda dengan berakhirnya pemerintahan tertentu.

Permusuhan tidak hanya spesifik untuk Trump’s America, jadi itu bisa berakhir dengan kepergiannya. Amerika menganiaya Anda di bawah Obama juga, ”kata Ayatollah Khamenei.

Sekutu utama AS di Eropa, yaitu perlakuan Inggris, Prancis, dan Jerman terhadap Iran juga ditandai dengan “kesalahan” dan “kemunafikan”, kata Pemimpin, sementara itu, merujuk pada ketiganya yang tunduk di bawah tekanan Amerika pada mereka untuk mematuhi dengan sanksi anti-Iran Washington.

Ayatollah Khamenei lebih lanjut menekankan bahwa negara harus fokus pada menetralkan sanksi alih-alih mencoba mengamankan pencabutannya, dengan mengatakan, “Pencabutan sanksi ada di tangan musuh, tetapi menetralisirnya ada di tangan kita sendiri.”

“Tentu bukan bermaksud mencabut sanksi, karena kalau bisa dicabut, tidak boleh ditunda satu jam pun,” jelasnya.

Baca juga: Rafael Grossi: Iran Ingin Perdamaian Global

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

twenty + four =