HomeInternasionalTimur TengahPengadilan Saudi: Kasus Crane Mekah Adalah Bencana Alam, Tertuduh Dibebaskan

Pengadilan Saudi: Kasus Crane Mekah Adalah Bencana Alam, Tertuduh Dibebaskan

Riyadh, Purna Warta – Pengadilan pidana Saudi telah membebaskan 13 orang yang dituduh lalai dalam masalah crane di Mekah, dan menyebutnya sebagai bencana yang diakibatkan oleh alam.

Surat kabar Okaz yang berafiliasi dengan keluarga Al-Saud melaporkan bahwa Pengadilan insiden crane Mekah menggambarkan insiden crane ini yang terjadi pada tahun 2015 sebagai bencana alam dan pihaknya membebaskan 13 terdakwa dalam kasus tersebut, termasuk perusahaan bin Laden.

Menurut surat kabar Okaz pada hari Kamis, Badan Meteorologi dan Perlindungan Lingkungan Saudi merilis sebuah laporan tentang cuaca di Arab Saudi pada hari kejadian dan sehari sebelum kejadian, yang menyatakan bahwa kecepatan angin di Laut Merah hanya antara 1 dan 38 Kilometer per jam dan situasi ini tidak dikategorikan sebagai badai dan sejenisnya, yang membutuhkan kehati-hatian.

Selain itu, pengadilan pidana Saudi tidak memberikan dokumen apa pun yang berisi peringatan Organisasi Meteorologi terkait kemungkinan kejadian ini.

Menurut surat kabar Okaz, insiden jatuhnya crane di Mekah dapat dianggap sebagai salah satu bencana alam yang tidak mungkin dilakukan tindakan pencegahan, dan menurut para ahli hukum, kewajiban terhadap tertuduh karena dibatalkan dan sebagai akibatnya, tanggung jawabnya pun dihapuskan.

Pengadilan pidana Saudi menegaskan bahwa untuk kategori berkecepatan angin untuk menghadapi kasus bahaya bencana alam adalah 70 kilometer per jam atau lebih yang mana kecepatan ini diprediksi akan menjadi malapetaka, yang membutuhkan pengaktifan rencana penanganan nasional.

Dalam pengadilan ini juga diputuskan bahwa Organisasi Meteorologi bertanggung jawab untuk memantau, memantau, mengevaluasi, dan menganalisis variabel iklim sepanjang waktu, dan organisasi ini harus memberi tahu Organisasi Pertahanan Sipil jika terjadi kemungkinan angin berkecepatan 70 km per jam. Badan Meteorologi juga wajib mengumumkan petunjuk yang diperlukan kepada media jika kemungkinan terjadi bencana alam, untuk berkoordinasi dengan Kementerian Media.

Surat kabar Okad menulis: Perusahaan kontraktor Bin Laden tidak dilengkapi dengan peralatan atau sistem keselamatan untuk menangani bencana alam, sementara tidak ada perusahaan di tingkat internasional yang diharuskan memiliki peralatan atau perlengkapan untuk menganalisis kondisi cuaca.

Crane itu milik perusahaan bin Laden, yang jatuh pada bulan September 2015 saat perluasan Masjid al-Haram di Mekah, dan menewaskan bahwa 111 orang tewas dalam kejadian tersebut dan melukai sekitar 238 lainnya.

Perusahaan konstruksi bin Laden, yang merupakan milik keluarga Osama bin Laden, pemimpin kelompok teroris al-Qaeda, awalnya disalahkan atas insiden tersebut, tetapi sekarang, dengan pembebasan semua tuduhan, cuaca telah diidentifikasi dan pemerintah Saudi membantah untuk bertanggung jawab atas kecelakaan berdarah tersebut.

Baca juga: Prancis Tekan Saad Hariri agar Lebih Fleksibel

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

ten − 5 =