HomeInternasionalTimur TengahHapus Aplikasi Al-Quran di China, Apple: Disuruh Pemerintah

Hapus Aplikasi Al-Quran di China, Apple: Disuruh Pemerintah

Beijing, Purna Warta Apple telah menghapus salah satu aplikasi Al-Quran paling populer di dunia di China atas permintaan pemerintah negara tersebut.

Quran Majeed tersedia di seluruh dunia di App Store – dan memiliki hampir 150.000 ulasan dan digunakanan oleh jutaan Muslim di seluruh dunia.

Baca Juga : Israel Manfaatkan Pesawat Penumpang dalam Serangan di Tadmor

Menurut BBC, Pemerintah China hingga saat ini (16/10/2021) belum menanggapi permintaan komentar.

Penghapusan aplikasi pertama kali diketahui oleh Apple Censorship – sebuah situs web yang memantau aplikasi di App Store Apple secara global.

Dalam sebuah pernyataan dari pembuat aplikasi, PDMS, perusahaan mengatakan: “Menurut Apple, aplikasi Quran Majeed kami telah dihapus dari App store China karena berisi konten yang memerlukan dokumentasi tambahan dari otoritas China”.

“Kami mencoba menghubungi Administrasi Ruang Siber China dan otoritas China terkait untuk menyelesaikan masalah ini”.

Baca Juga : Kembali Masjid Syiah Afghanistan Dibom saat Salat Jumat

Perusahaan itu mengatakan memiliki hampir satu juta pengguna di China.

Partai Komunis China secara resmi mengakui Islam sebagai agama di negara tersebut. Namun, China telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia, dan bahkan genosida, terhadap kelompok etnis Uyghur yang sebagian besar Muslim di Xinjiang.

Di sisi lain, pihak Apple juga tak bisa menjelaskan banyak soal masalah ini. Menurut BBC, Apple hanya mengikuti permintaan pemerintah. “Kami diharuskan untuk mematuhi undang-undang setempat, dan terkadang ada masalah kompleks yang mungkin tidak kami setujui dengan pemerintah,” kata Apple seperti dikutip BBC.

Namun, tidak jelas aturan apa yang dilanggar aplikasi di China. Quran Majeed mengatakan itu “dipercaya oleh lebih dari 35 juta Muslim di seluruh dunia”.

Baca Juga : Kutuk Serangan Masjid Syiah di Afghanistan, Iran Serukan Persatuan Sunni-Syiah

China adalah salah satu pasar terbesar Apple, dan rantai pasokan perusahaan sangat bergantung pada manufaktur China.

The New York Times melaporkan awal tahun ini bahwa Apple menghapus aplikasi di China jika dianggap terlarang oleh pemerintah China. Topik yang tidak dapat didiskusikan aplikasi termasuk Lapangan Tiananmen, gerakan spiritual Tiongkok Falun Gong, Dalai Lama, dan kemerdekaan untuk Tibet dan Taiwan.

Benjamin Ismail, direktur proyek di Apple Censorship, mengatakan: “Saat ini Apple sedang diubah menjadi biro sensor Beijing.

“Mereka perlu melakukan hal yang benar, dan kemudian menghadapi reaksi apa pun dari pemerintah China.”

Baca Juga : Israel, AS dan Rusia Telah Sepakat Adakan Pertemuan untuk Bahas Iran dan Suriah

Aplikasi keagamaan populer lainnya, aplikasi Alkitab Olive Tree, juga dihapus minggu ini di China. Perusahaan mengatakan kepada BBC bahwa mereka telah menghapus aplikasi itu sendiri.

“Perangkat Lunak Alkitab Olive Tree diberitahu selama proses peninjauan App Store bahwa kami diharuskan memberikan izin yang menunjukkan otorisasi kami untuk mendistribusikan aplikasi dengan konten buku atau majalah di daratan China,” kata seorang juru bicara.

“Karena kami tidak memiliki izin dan perlu agar pembaruan aplikasi kami disetujui dan dibagikan kepada pelanggan, kami menghapus aplikasi Alkitab kami dari App Store China,” lanjutnya.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

14 + 7 =