HomeInternasionalTimur TengahAyatullah Khamenei: Pertahanan Suci Buktikan Perlawanan Satu-Satunya Cara Untuk Lindungi Iran

Ayatullah Khamenei: Pertahanan Suci Buktikan Perlawanan Satu-Satunya Cara Untuk Lindungi Iran

Tehran, Purna Warta “Pertahanan Suci (Defaa Moqaddas) membuktikan fakta bahwa melindungi negara dan mencapai pencegahan dapat dicapai melalui perlawanan, bukan menyerah,” kata Pemimpin Spiritual Iran.

Ayatullah Khamenei membuat pernyataan tersebut dalam pidato yang dia sampaikan selama pertemuan hari Rabu (21/9) dengan sekelompok veteran perang Iran, yang membela tanah air melawan perang mantan diktator Irak Saddam Hussein di Iran pada 1980-an, pada kesempatan Pekan Pertahanan Suci.

Baca Juga : Pasukan Israel Bunuh Reporter Palestina Shireen Abu Akleh Dengan Sengaja

Dia mengatakan perlawanan meningkatkan moral dan kepercayaan diri rakyat dan pada saat yang sama, mengajarkan musuh untuk mempertimbangkan kembali perhitungannya dan memasukkan kekuatan dan perlawanan bangsa Iran.

“Invasi militer terhadap negara setelah Revolusi Islam tidak terduga. Memang benar Saddam melancarkan serangan, tapi di balik Saddam ada arogansi global,” katanya.

“Pertahanan Suci adalah saat yang mengasyikkan, penuh peristiwa dan bermanfaat. Era Pertahanan Suci adalah salah satu peristiwa yang berdampak pada kita kemarin, hari ini dan besok,” katanya. “Oleh karena itu, para veteran perang harus diberi perhatian dan rasa hormat.”

Irak mengobarkan perang melawan Iran lebih dari satu setengah tahun setelah kemenangan Revolusi Islam 1979, yang menggulingkan rezim Pahlavi yang didukung AS.

Baca Juga : Lonjakan Tajam Penyakit Menular Seksual Di AS Berikan Peringatan

Selama perang – yang menjadi konflik bersenjata terpanjang abad ke-20, Irak didukung penuh oleh AS dan sekutunya, sementara negara-negara yang sama menolak akses Iran ke senjata asing.

Menurut Pemimpin, bangsa Iran memiliki pesan baru bagi dunia selama era Revolusi Islam dan negara-negara imperialis tidak ingin ada yang mendengar pesan itu.

“Mereka ingin mencekik suara bangsa Iran di tenggorokan,” katanya. “Mereka ingin mengajari negara lain bahwa jika ada yang bangkit melawan Amerika, mereka akan ditindas seperti bangsa Iran dan tujuan akhir dan mendasar adalah menutup pintu perlawanan.”

Namun, lanjut Pemimpin, bangsa Iran merespons dengan menetralisir semua tujuan tersebut dan melakukan hal yang sebaliknya.

Ayatullah Khamenei mengatakan musuh marah karena Revolusi Islam 1979, yang menurutnya tidak sejalan dengan kebijakan kekuatan Barat dan Timur.

Baca Juga : Presiden Raisi: Tidak Ada Perubahan Praktis Dalam Perilaku AS Terhadap Iran Di Bawah Biden

Dia ingat bahwa semua negara di era itu pro-Barat atau pro-Timur dan tidak ada negara merdeka pada saat itu.

“Sama sekali tidak dapat ditoleransi bagi negara di luar sistem bipolar ini untuk datang dan mengutarakan pendapatnya. Sungguh tak tertahankan bagi mereka, bahwa suatu bangsa tidak takut pada Amerika,” katanya.

Pemimpin juga mencatat bahwa revolusi membawa peristiwa di dunia yang “mungkin kita tidak menyadari semua dimensinya pada waktu itu, tetapi mereka tahu apa yang telah terjadi.”

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

3 + 19 =