HomeInternasionalAmerikaPresiden Raisi: Tidak Ada Perubahan Praktis dalam Perilaku AS Terhadap Iran di...

Presiden Raisi: Tidak Ada Perubahan Praktis dalam Perilaku AS Terhadap Iran di Bawah Biden

Tehran, Purna Warta “Kami sejauh ini belum mengamati langkah praktis dan serius yang akan menggambarkan perubahan perilaku AS di bawah Biden dan penghapusan sanksi kejam terhadap Iran, terlepas dari kenyataan bahwa pemerintah AS yang berkuasa mengklaim bahwa mereka menentang tindakan mantan Presiden Donald Trump,” ungkap Ebrahim Raisi.

Presiden Republik Islam Iran tersebut membuat pernyataan dalam pertemuan dengan mitra diplomasinya dari Swiss, Ignazio Cassis, pada hari Selasa (20/9) di New York di sela-sela sesi Majelis Umum PBB ke-77.

Baca Juga : Empat Wilayah Ukraina Akan Adakan Referendum untuk Bergabung Dengan Rusia

Raisi menyalahkan keragu-raguan Washington atas kebuntuan dalam pembicaraan mengenai kebangkitan kembali kesepakatan, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA).

“Amerika yang menarik diri dari JCPOA, bukan Iran. Meskipun Iran telah berkomitmen pada kewajibannya, pihak-pihak Barat dalam perjanjian tersebut telah gagal untuk menghormati kewajiban mereka,” kata presiden Iran.

Raisi menggaris bawahi bahwa tuntutan Tehran untuk jaminan dari AS, sebelum kesepakatan 2015 dipulihkan, benar-benar logis mengingat rekam jejak Washington.

Dia mengatakan Republik Islam terus berkembang meskipun 40 tahun tekanan dan sanksi, membuktikan bahwa langkah-langkah pemaksaan sama sekali tidak efektif.

Raisi juga memuji hubungan persahabatan antara Iran dan Swiss dan menyerukan perluasan perdagangan bilateral dan kerja sama ekonomi, khususnya di sektor perbankan dan keuangan.

Baca Juga : Pasukan Israel Bunuh Reporter Palestina Shireen Abu Akleh Dengan Sengaja

Sementara itu, Cassis menekankan bahwa keamanan kawasan Iran dan Timur Tengah menjamin keamanan Eropa.

Dia juga menyambut baik pengembangan lebih lanjut kerjasama moneter dan perbankan antara Bern dan Tehran.

“Pada tahun 2016, telah dibuat road map untuk meningkatkan hubungan perdagangan kedua negara, yang masih kita anut. Kami percaya bahwa rintangan politik dan geopolitik harus diatasi agar kerja sama kedua negara dapat maju,” kata presiden Swiss.

Amerika Serikat, di bawah mantan presiden Donald Trump, meninggalkan kesepakatan Iran pada Mei 2018 dan menerapkan kembali sanksi sepihak yang telah dicabut oleh perjanjian tersebut.

Pembicaraan untuk menyelamatkan perjanjian dimulai di ibu kota Austria, Wina pada April tahun lalu, beberapa bulan setelah Joe Biden menggantikan Trump, dengan maksud untuk memeriksa keseriusan Washington dalam bergabung kembali dengan kesepakatan dan menghapus sanksi anti-Iran.

Baca Juga : Lonjakan Tajam Penyakit Menular Seksual Di AS Berikan Peringatan

Meskipun ada kemajuan penting, keragu-raguan dan penundaan AS menyebabkan banyak interupsi dalam pembicaraan maraton.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

sixteen + seven =