HomeInternasionalPalestinaHaniyah: Negara Arab Masuki Pembicaraan Strategis Dengan Iran

Haniyah: Negara Arab Masuki Pembicaraan Strategis Dengan Iran

Al-Quds, Purna Warta – Ismail Haniyah, kepala biro politik Hamas, menyerukan pembicaraan strategis antara negara-negara Teluk dengan Iran.

Dia menambahkan bahwa pihaknya percaya negosiasi strategis harus diadakan antara negara-negara Arab di Teluk Persia dengan Iran dan pihak-pihak di kawasan itu untuk menggambar kembali geografi politik kawasan dalam menghadapi tantangan dan bahaya.

Ismail Haniyah juga menyambut baik rekonsiliasi antara negara-negara Teluk Persia dan akhir dari pengepungan Qatar, dengan mengatakan: “Setiap rekonsiliasi di kawasan adalah untuk kepentingan masalah Palestina dan akan berdampak positif bagi kami.”

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Kuwait Ahmed Nasser mengumumkan bahwa upaya telah dilakukan untuk mencapai kesepakatan akhir dalam menyelesaikan konflik Teluk Persia.

Haniyah meminta Arab Saudi untuk membebaskan tahanan Hamas, “Kami menyerukan kepada Raja Arab Saudi dan pejabat Saudi untuk membebaskan orang-orang Palestina yang ditahan dari penjara Saudi,” kata Ismail Haniyeh pada Konferensi Politik Hamas ke-7.

Dia melanjutkan: “Mereka tidak boleh dipenjara karena mereka memiliki hubungan dengan Hamas, dan gerakan Hamas tidak memainkan peran urusan dalam negeri negara manapun.”

Pada 9 September 2019, Hamas mengumumkan bahwa Arab Saudi telah menangkap “Mohammad Khadhri”, perwakilan resmi Hamas, bersama dengan putranya Hani dengan tuduhan mensponsori Hamas.

Human Rights Watch Eropa-Mediterania juga mengatakan dalam sebuah pernyataan pada tanggal 6 September 2019 bahwa Arab Saudi telah menahan secara paksa 60 warga Palestina.

Pejabat Saudi belum mengomentari insiden tersebut dan belum berkomentar sejak dimulainya perdebatan tentang masalah tahanan Palestina di Arab Saudi.

Baca juga: Awal Latihan Bersama Pertama Poros Perlawanan Palestina

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

two × 5 =