HomeTimur TengahPresiden Raisi: Iran Incar Kerja Sama dengan Negara-negara Anggota BRICS

Presiden Raisi: Iran Incar Kerja Sama dengan Negara-negara Anggota BRICS

Tehran, Purna Warta Presiden Iran Ibrahim Raisi mengatakan Tehran berupaya meningkatkan kerja sama dengan negara-negara anggota kelompok negara berkembang BRICS.

Baca Juga : Rusia: Ukraina Tembakkan Rudal ke Moskow dan Serang Krimea Dengan Drone

Raisi menyampaikan pernyataan tersebut saat berbicara kepada wartawan pada hari Rabu (23/8) sebelum meninggalkan Tehran menuju Johannesburg, Afrika Selatan, untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak negara-negara BRICS, dengan perluasan blok tersebut menjadi agenda utama.

“Dalam kebijakan luar negerinya, Republik Islam Iran telah menempatkan promosi hubungan dengan semua negara independen di dunia dalam agendanya,” katanya.

“BRICS telah berhasil menyatukan negara-negara independen dengan tujuan bersama untuk memperkuat kerja sama ekonomi dan melawan unilateralisme,” tambahnya, dirinya menekankan bahwa ia akan menjelaskan posisi Iran dalam hal ini.

Presiden Iran mencatat bahwa ia berencana untuk mengadakan pertemuan bersama dengan para pemimpin BRICS dan pihak berwenang yang berpartisipasi dalam KTT tersebut dengan tujuan memperluas hubungan Tehran dengan negara-negara lain.

Baca Juga : Laporan: Inggris Bergerak Untuk Kerahkan Lebih Banyak Pasukan Di Yaman Timur

Raisi mengatakan bahwa pertemuan tersebut akan memfasilitasi pertukaran kapasitas di antara anggota BRICS dan menyatakan harapan bahwa kunjungannya akan membuka jalan bagi realisasi kebijakan Iran.

Sebagai sekelompok negara, BRICS mempunyai kapasitas untuk diperluas lebih lanjut, ujarnya.

Grup ini terdiri dari Brasil, Rusia, India, Tiongkok dan Afrika Selatan. Negara-negara ini secara kolektif mewakili sekitar 40% populasi global dan seperempat produk domestik bruto (PDB) dunia.

Iran termasuk di antara banyak negara yang ingin menjadi anggota BRICS dan telah mengajukan permohonan resmi untuk bergabung dengan badan tersebut.

Baca Juga : Produksi Bahan Nuklir Strategis Kedua Di Dunia Oleh Iran

Rusia dan Tiongkok menyambut baik permohonan Iran dan perluasan kelompok tersebut dengan melibatkan kekuatan-kekuatan internasional.

Sementara itu, menteri luar negeri Afrika Selatan mengatakan pada hari Rabu bahwa para pemimpin blok BRICS telah menyetujui mekanisme untuk mempertimbangkan anggota baru, sehingga memberikan peluang bagi puluhan negara yang tertarik untuk bergabung dalam organisasi tersebut.

“Kami telah menyetujui masalah perluasan,” kata Naledi Pandor, setelah pertemuan para pemimpin BRICS pada pertemuan puncak ke-15 kelompok tersebut di Johannesburg.

“Kami memiliki dokumen yang kami adopsi yang menetapkan pedoman dan prinsip serta proses untuk mempertimbangkan negara-negara yang ingin menjadi anggota BRICS. Itu sangat positif,” tambahnya.

Baca Juga : Ahli Bedah Terkemuka Iran Temukan Pengobatan Untuk Penyakit Ginekologi Langka

Meskipun ada perbedaan prioritas ekonomi dan politik di antara anggota-anggotanya saat ini, serta adanya persaingan antara Tiongkok dan India, tampaknya terdapat kesepakatan umum di antara lima negara bagian bahwa perluasan kelompok tersebut harus dipertimbangkan.

Selain ekspansi, anggota BRICS juga mempertimbangkan perubahan kebijakan ekonomi yang lebih luas dari perdagangan berbasis dolar AS di dalam blok tersebut.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here