HomeInternasionalYamanYaman Selatan: Kolonialisme Hanya Menjadi Sumber Kekacauan

Yaman Selatan: Kolonialisme Hanya Menjadi Sumber Kekacauan

Aden, Purna Warta – Seorang pemimpin Yaman selatan dan penasihat dalam dialog dan rekonsiliasi nasional di Pemerintah Penyelamatan Nasional Yaman mengatakan bahwa kolonialisme dan pendudukan selalu menjadi sumber kekacauan dan ketidakamanan bagi masyarakat Yaman di selatan, timur, dan beberapa provinsi Yaman lainnya sejak awal krisis.

Karena alasan ini, sebuah konspirasi telah ditetaskan oleh musuh untuk menduduki negara-negara di kawasan itu dan untuk membungkam perlawanan dalam beberapa tahun terakhir, kata Ahmed al-Qana.

Dia mencatat bahwa tujuan musuh Amerika dan Israel adalah untuk membungkam suara perlawanan di Irak, Lebanon, dan negara-negara lain, terutama Yaman, dengan menggunakan tentara bayarannya seperti Arab Saudi dan UEA dan beberapa sekutu Yaman mereka.

Menurut al-Qana, mereka yang ingin mengeluarkan Yaman selatan dari persamaan politik adalah salah dan tidak akan pernah berhasil, karena kita memiliki aspirasi yang adil di selatan dalam kerangka “gerakan damai selatan” atau “Kongres Dialog Nasional”. Kami berjuang untuk itu dan kami tidak akan pernah mengizinkan penjajah baru memasuki provinsi Yaman, terutama di selatan.

Dia menekankan bahwa kami berharap kesepakatan Riyadh antara Abdrabbuh Mansur Hadi, Dewan Transisi, dan Partai Reformasi akan dilaksanakan untuk menyelesaikan krisis Yaman, tetapi kesepakatan itu gagal karena pihak-pihak yang terlibat berusaha memaksakan kehendak mereka kepada pihak lain.

Al-Qana menambahkan, sayangnya, pihak-pihak yang terlibat di provinsi selatan Yaman, seperti pasukan Hadi, Ikhwanul Muslimin, dan Dewan Transisi, hanya mengikis kemampuan provinsi-provinsi ini dan membunuh rakyatnya di provinsi Abyan, Shabwa, dan Zanjbar.

Dia mengatakan bahwa alasan terpenting dari perbedaan antara pihak-pihak yang terlibat dan kegagalan mereka untuk mencapai kesimpulan adalah kurangnya tujuan dan visi bersama untuk masa depan. Misalnya, Dewan Transisi ingin provinsi selatan menjadi Arab, tetapi Mansour Hadi dan Ikhwanul menginginkan negara federal, oleh sebab itulah sampai sekarang krisis Yaman belum bisa diselesaikan.

Al-Qana berkata: “Tujuan kami adalah untuk mengusir penjajah dari provinsi selatan. Kami tidak akan pernah melepaskan identitas kami dan kami tidak akan mengizinkan transformasi Yaman selatan menjadi Arab selatan atau Israel selatan, dll., Dan kami ingin dialog antara rakyat Yaman untuk menyelesaikan masalah internal tanpa intervensi asing.”

Baca juga: Yaman Konsisten Melanjutkan Perlawanan Sampai Akhir Pengepungan

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

four + 16 =