HomeInternasionalYamanKomandan Pemerintah Hadi: Riyadh telah Meninggalkan Kami Sendirian dalam Perang Ma'rib

Komandan Pemerintah Hadi: Riyadh telah Meninggalkan Kami Sendirian dalam Perang Ma’rib

Ma’rib, Purna Warta – Seorang komandan senior yang berafiliasi dengan pemerintah Yaman yang terguling mengakui bahwa Arab Saudi menarik peralatan militernya dari kota strategis Ma’rib; Sebuah tindakan yang menunjukkan penerimaan atas kekalahan Riyadh di wilayah ini.

Sumber yang dekat dengan pemerintah Presiden Yaman yang digulingkan dan buron Abdrabbuh Mansour Hadi melaporkan bahwa Arab Saudi tidak lagi mendukung elemen pemerintah ini dalam perang Ma’rib.

Jaringan berita Belqees mengutip sumber militer berpangkat tinggi di Kementerian Pertahanan Pemerintah Hadi yang mengatakan bahwa Angka-angka yang baru-baru ini dirilis oleh koalisi Saudi-Emirat tentang jumlah korban tewas tentara Yaman dan komite populer dalam perang Ma’rib adalah dibesar-besarkan.

Koalisi agresor Saudi-Emirat telah mengklaim bahwa selama tiga hari terakhir di bagian barat provinsi Ma’rib, mereka telah membom posisi pasukan Yaman sebanyak 88 kali. Jaringan tersebut melaporkan bahwa, bagaimanapun tidak ada lebih dari 30 serangan dalam tujuh hari terakhir.

Sebuah sumber yang dekat dengan pemerintah yang mengundurkan diri, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan bahwa Arab Saudi telah menarik peralatan pertahanannya dan sisa pasukannya yang lain dalam beberapa bulan terakhir dan telah mengubah posisinya secara samar [tentang perang di Ma’rib].

Dia juga mengklaim bahwa jika Arab Saudi serius menghentikan kemajuan pasukan Ansarullah, maka akan membiarkan pertahanan udaranya tetap di Ma’rib dan tidak meninggalkan Tentara Nasional (elemen-elemen pasukan Hadi) sendirian melawan serangan Houthi (Ansarullah) dan drone serta rudal balistik mereka.

Belqees TV mengutip beberapa pengamat yang mengatakan bahwa Posisi Arab Saudi ini karena tekanan yang dialami negara itu dalam kasus Yaman, yang terkait dengan perang tersembunyi di dalam rezim Saudi.

Jaringan itu juga mengutip pakar militer yang mengatakan bahwa Arab Saudi dan UEA bukan lagi satu-satunya aktor di Yaman, tetapi Inggris dan negara-negara asing lainnya juga mengejar kepentingan mereka di Yaman, perairan dan pelabuhan strategisnya.

Dalam hal ini, situs berita Al-Bawaba Al-Ekhbariya Al-Yamaniyah juga melaporkan bahwa tujuan tindakan Riyadh adalah untuk menyingkirkan Hadi dan Partai al-Islah.

Menurut situs tersebut bahwa beberapa pemimpin partai Al-Islah juga telah menginstruksikan para pemimpin pasukan mereka untuk segera meninggalkan Ma’rib dan bergerak menuju Hadramaut; Karena mereka percaya bahwa Riyadh telah berhenti mendukung pasukan Hadi.

Pertempuran untuk pembebasan provinsi penting Ma’rib di timur provinsi Sana’a dimulai tahun lalu dan sebagian besar wilayah dan kota-kotanya berada di bawah kendali pasukan Sana’a.

 

 

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

one × five =