HomeInternasionalTrend Tagar “Amerika Ibu Terorisme" di Yaman

Trend Tagar “Amerika Ibu Terorisme” di Yaman

Sanaa, Purna Warta – Sekelompok pemuda Muslim meluncurkan tagar “Amerika Ibu Terorisme” untuk mengungkap kejahatan Amerika terhadap negara-negara di wilayah tersebut.

Pernyataan dari pemuda tersebut mengatakan bahwa Amerika Serikat menyatakan perang terhadap rakyat Yaman dan Sanaa. Orang-orang Yaman dibunuh dengan bom dan senjata Amerika. Amerika Serikatlah yang menduduki Irak dan mendukung teroris takfiri di sana. Amerika Serikat adalah pendukung pertama rezim pendudukan Zionis, dan semua kejahatan terhadap rakyat Palestina telah dilakukan dengan dukungan AS selama 60 tahun. Sejarah negara ini penuh dengan perang dan pertumpahan darah.

Tagar “Amerika Ibu Terorisme” menjadi populer di Yaman. Orang Yaman mengutuk kejahatan Amerika dan mengungkap peran negara AS dalam perang koalisi agresor Saudi melawan rakyat Yaman. Orang-orang Yaman dibunuh dengan senjata Amerika, di samping dukungan AS untuk kelompok teroris di Yaman.

Pengguna media sosial di Arab dan dunia Islam bereaksi luas terhadap tagar tersebut, dan banyak dari mereka men-tweet tagar tersebut.

“Amerika Serikat telah mengubah perang Yaman menjadi pasar investasi yang menghasilkan miliaran dolar dengan menjual senjata ke negara-negara anggota koalisi anti-Yaman,” cuit Maryam Diwan al-Abdali.

“Penjahat Amerika Serikat adalah negara teroris terbesar dan hari ini AS semakin mengekspos wajah jeleknya. Pembunuhan Martir Mohsen Fakhrizadeh oleh Amerika dan Israel adalah kejahatan teroris terhadap seluruh umat Islam. Ilmuwan ini milik seluruh dunia Muslim, bukan hanya Iran,” tulis Abdul Hamid al-Rough di akun Twitter resminya.

 

Akun Twitter lainnya, Farid al-Faqih, berkata: “Tindakan teroris terbesar dalam sejarah kemanusiaan kontemporer dilakukan oleh Amerika Serikat; Ia menjatuhkan dua bom nuklir di Hiroshima dan Nagasaki di Jepang, menewaskan sedikitnya 500.000 orang. Jika ini bukan terorisme, lalu apakah terorisme itu?”

Ahmad Mohammad al-Shami juga men-tweet: Sebuah rencana untuk perang skala besar melawan Yaman dibuat di Washington, dan dari sana perang melawan Yaman diumumkan. Jika bukan karena Amerika, tidak akan ada perang melawan rakyat Yaman. Semua serangan teroris terhadap Yaman disebabkan oleh Amerika Serikat. Amerika Serikat menggunakan terorisnya sendiri dalam perang Yaman; Tapi dia tidak mendapatkan apapun dari para teroris ISIS dan al-Qaeda ini kecuali skandal dan kerugian dan kekalahan serta kegagalan.

“Sadegh Al-Fasri (Abu Muhammad)” menulis: “Amerika mencoba untuk memberikan layanan dan berpura-pura bahwa mereka menginginkan kebaikan dan kemaslahatan rakyat sehingga orang-orang akan mencintai mereka dan menerima pekerjaan mereka, dan dengan demikian mereka bisa menjarah sumber daya dan kekayaan bangsa . Bukankah hal ini sudah diketahui semua orang? Mereka mengandalkan penyediaan layanan sementara, walaupun layanan ini sebenarnya tidak nyata.

Ali Ghatsim menuliskan :”Alat dan cara Amerika untuk mendominasi suatu negara untuk memaksa mereka menyerah kepada AS sangatlah  beragam. Ini dimulai dengan penunjukan tentara bayaran, kemudian atas nama Islam, mereka menyebarkan terorisme hingga menciptakan teror di kalangan masyarakat dan di daerah. Dan ketika mereka gagal, mereka beralih ke peperangan ekonomi; Tapi satu-satunya senjata kita yang ditakuti Amerika adalah kesadaran dan kebangkitan setiap bangsa.

Kantor hak asasi manusia di provinsi Taiz mengatakan 851 anak telah terbunuh atau terluka dalam serangan udara atau pemboman tentara bayaran AS di provinsi Taghz sejak awal perang Yaman. Hak-hak anak telah dilanggar selama bertahun-tahun oleh sikap diam masyarakat internasional atas kejahatan koalisi.

Kantor Hak Asasi Manusia Taiz menambahkan: “Serangan oleh koalisi agresor dan pemboman tentara bayaran menyebabkan kehancuran 152 sekolah di provinsi itu, dan sekolah yang berada di bawah kendali tentara bayaran menjadi barak militer.”

Biro Hak Asasi Manusia menekankan bahwa tanggung jawab penuh atas pelanggaran dan kejahatan ini, serta pelanggaran hak anak, terletak pada Perserikatan Bangsa-Bangsa dan komunitas internasional.

Baca juga: Pejabat Senior AS Tak Ragu Lagi Israel Berada di Balik Pembunuhan Fakhrizadeh

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

seven + 7 =