HomeInternasionalTimur TengahKomandan Babilonia: Soleimani dan Al-Mohandes Berjasa Melindungi Umat Kristen Irak

Komandan Babilonia: Soleimani dan Al-Mohandes Berjasa Melindungi Umat Kristen Irak

Baghdad, Purna Warta – Ryan Al-Chaldani, komandan Batalyon Kristen Babilonia (cabang Al-Hashd al-Shaabi), memberi tahu kantor pemberitaan Al-Mayadin tentang Tindakan dan jasa Jenderal Haj Qasem Soleimani, mantan komandan Pasukan Quds dari Korps Pengawal Revolusi Islam dan Abu Mahdi al-Mohandes serta menekankan bahwa kedua martir besar ini telah membantu orang Kristen dan muslim Sunni lebih dari mereka membantu muslim Syiah di Irak.

Komandan batalyon Babilonia mengatakan bahwa Martir Soleimani “berdiri di samping orang-orang Kristen ketika pemerintah AS meninggalkan mereka sendirian” dan menekankan bahwa Washington tidak menanggapi permintaan mereka untuk mencegah ancaman ISIS di wilayah Nainawa.

Ryan al-Chaldani menambahkan: “Salah satu pendeta Kristen meminta Amerika Serikat untuk membela orang Kristen, Yazidi dan Turkmenistan; Tapi mereka tidak menanggapi permintaan ini dan pada akhirnya wilayah Niniwe jatuh ke tangan ISIS.”

Al-Chaldani melanjutkan, “Ketika para pemimpin Wilayah Kurdistan menghubungi Martir Soleimani, dia segera mendatangi wilayah Irak dalam waktu 12 jam dan pergi ke Erbil dengan beberapa pejuang IRGC dan beberapa saudara Lebanon, sementara Amerika Serikat telah menolak permintaan tersebut.”

Dia melanjutkan dengan menyebutkan peran para martir komandan Soleimani dan Al-Mohandes dalam memberikan senjata dan pelatihan militer kepada orang-orang Kristen Irak, dan mengatakan bahwa ini dilakukan untuk mempertahankan tanah dan wilayah mereka.

Komandan batalion Babilonia selanjutnya menyatakan bahwa Martir Soleimani “telah mengorbankan nyawanya untuk Irak dan Brigade Al-Hashdal al-Shaabi ke-50. Dia telah membantu kami lebih dari dia membantu muslim Syiah; Dia membantu Sunni lebih dari dia membantu Syiah.”

Ryan melanjutkan: “Martir Soleimani tidak meminta apa pun dari kami; Dia hanya meminta satu hal kepada kami, dan itu adalah bahwa kami harus melindungi orang Kristen; Dukung mereka; begitu juga lindungi orang Muslim; Lindungi dataran dan wilayah Nainawa.”

Al-Chaldani juga menekankan bahwa Martir Soleimani “adalah orang yang mendirikan batalion Babilonia untuk menghadapi ISIS dan untuk membebaskan wilayah mereka yang selanjutnya menjadi Brigade Ke-10 dari Al-Shahd al-Shaabi.”

Komandan batalyon Babilonia merujuk pada pernyataan Martir al-Mohandes menjelang mendekatnya kelompok teroris ISIS ke Baghdad yang mengatakan bahwa yang penting baginya adalah pembebasan dataran Nainawa dan tidak adanya orang Kristen, Yazidi, dan orang Turki diusir dari daerah tersebut, karena wilayah ini adalah tanah mereka dan pihaknya siap mendukung kita semua dengan cara apa pun yang kami bisa untuk menghadapi ISIS.

Ryan al-Chaldani juga mengatakan bahwa “ketika gudang senjata Irak kosong, bahkan tidak ada 80 peluru mortar sedikitpun, Republik Islam Iran telah membuka gudang senjata -nya.”

Al-Chaldani juga merujuk pada dimasukkannya Babilonia dalam daftar sanksi AS, dengan mengatakan hal itu terjadi setelah batalion menolak untuk meninggalkan al-Hashd al-Shaabi dan Poros Perlawanan.

Mengenai sanksi AS, ia menekankan bahwa “merupakan suatu kehormatan ketika AS memasukkan batalionnya dalam daftar sanksi yang ada dalam daftar sanksi AS demi untuk mempertahankan tanah dan martabat mereka serta untuk melindungi tanah dan orang-orang Kristen. ”

Baca juga: Perwakilan Jihad Islami di Yaman: Kesyahidan Haj Soleimani Kerugian Besar Bagi Poros Perlawanan

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

8 + twelve =