HomeInternasionalPalestinaIsrael Bebaskan Tahanan Palestina Usai Jalani Seratus Hari Mogok Makan

Israel Bebaskan Tahanan Palestina Usai Jalani Seratus Hari Mogok Makan

Tel Aviv, Purna Warta – Israel telah membebaskan tahanan Palestina Maher al-Akhras, yang melakukan mogok makan selama lebih dari 100 hari sebagai protes karena dirinya ditahan tanpa dakwaan.

Organinsasi Palestinian Prisoners’ Society (PPS), sebuah kelompok hak asasi manusia yang berbasis di kota Betlehem Tepi Barat yang diduduki, mengatakan Akhras dibebaskan pada Kamis (26/11), beberapa hari setelah dia mengakhiri 103 hari mogok makan untuk memprotes apa yang disebut penahanan administratif Israel.

PPS mengatakan otoritas pendudukan Israel membebaskan Akhras di pos pemeriksaan Jabara di kota Tulkarem dan dia kemudian dipindahkan ke Rumah Sakit Universitas Nasional al-Najah di Nablus, Tepi Barat bagian utara.

“Alhamdulillah sekarang saya berada di antara keluarga dan kerabat saya di Nablus, dan itu, Insya Allah, kami akan menyingkirkan pendudukan dengan kemauan besar rakyat kami, dan hidup dari kemenangan ke kemenangan.. dan membebaskan Palestina,” kata Akhras kepada radio Palestine Today.

Selama mogok makan, tahanan Palestina itu menghadapi kondisi kesehatan yang “sangat buruk”, seperti yang dijelaskan oleh dokter, dan berisiko runtuh beberapa organ vitalnya, seperti ginjal, hati, dan jantung.

Pusat Hak Asasi Manusia Palestina yang bermarkas di Gaza telah beberapa kali meminta kelompok hak asasi internasional untuk segera turun tangan untuk “menyelamatkan nyawa Akhras sebelum terlambat.”

Ratusan tahanan Palestina ditahan di bawah penahanan administratif, di mana Israel menahan para tahanan tanpa dakwaan hingga enam bulan, periode yang dapat diperpanjang hingga beberapa kali. Wanita dan anak di bawah umur termasuk di antara para tahanan ini.

Tahanan Palestina terus menerus melakukan mogok makan terbuka dalam upaya untuk mengungkapkan kemarahan mereka atas penahanan tersebut. Palestina menganggap otoritas Israel bertanggung jawab penuh atas memburuknya keadaan di penjara.

Lebih dari 7.000 warga Palestina dilaporkan ditahan di penjara Israel. Sekitar 355 warga Palestina ditahan di bawah perintah penahanan administratif pada Agustus, termasuk dua anak di bawah umur, menurut kelompok advokasi Israel B’Tselem.

Baca juga: Iran Bebaskan Mata-Mata Israel yang Tengah Jalani Tahanan

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

8 + 13 =