HomeInternasionalAsiaRibuan Muslim Syiah Hazara Pakistan Tuntut Keadilan Atas Pembunuhan yang Dilakukan ISIS

Ribuan Muslim Syiah Hazara Pakistan Tuntut Keadilan Atas Pembunuhan yang Dilakukan ISIS

Islamabad, Purna Warta – Ribuan pelayat dari komunitas Muslim Syiah etnis Hazara meyatakan akan melanjutkan aksi protes di samping mayat para penambang yang baru-baru ini dibunuh oleh teroris ISIS di Pakistan barat daya.

Para pemimpin komunitas Syiah setempat pada Selasa (5/1) mengatakan bahwa mereka tidak akan meninggalkan lokasi protes, di pinggiran Quetta, ibu kota Provinsi Balochistan, sampai Perdana Menteri Imran Khan bertemu dengan mereka dan para pembunuh dibawa ke pengadilan.

“Kami sudah lelah mengambil jenazah orang-orang kami,” kata Syed Agha Raza, seorang pemimpin politik Hazara.

Agha Daud, ketua Konferensi Syiah Balochistan, menyuarakan keprihatinan, mencatat, “Gelombang pembunuhan terbaru akan menyebar ke kota-kota lain, termasuk Quetta, jika tindakan tegas tidak diambil pada tahap ini.”

Masooma Yaqoob Ali, salah satu wanita pengunjuk rasa, mengatakan saudara laki-lakinya, bersama dengan empat kerabat lainnya, termasuk di antara mereka yang terbunuh. “Sekarang kami tidak memiliki anggota laki-laki [dari keluarga kami] untuk membawa peti mati saudara kami dan kerabat lainnya ke kuburan untuk dimakamkan,” katanya.

Sejak Senin, 2.500 pengunjuk rasa berkumpul bersama sejumlah mayat di peti mati dan memblokir jalan raya di pinggiran Quetta untuk menyuarakan tuntutan mereka.

Sedikitnya 10 penambang diculik sebelum Minggu dinia hari di dekat tambang batu bara terpencil di daerah pegunungan Machh di barat daya, 60 kilometer tenggara Kota Quetta. Beberapa dari mereka dipenggal oleh para militan.

Beberapa jam kemudian, kelompok teroris Takfiri ISIS mengaku bertanggung jawab atas pembantaian tersebut.

Ini adalah serangan besar pertama yang menargetkan Hazara sejak April tahun lalu, ketika ledakan bom menewaskan sedikitnya 20 orang di sebuah pasar di Quetta.

Muslim Syiah dari minoritas Hazara sering diserang oleh teroris yang beraktifitas di Balochistan.

Pada 2013, tiga pemboman terpisah menewaskan lebih dari 200 orang di lingkungan Hazara yang berbeda.

Beberapa serangan bom dan penembakan telah terjadi di Quetta, kota terbesar Balochistan selama beberapa tahun terakhir.

Provinsi Balochistan yang kaya mineral di Pakistan diguncang oleh serangkaian serangan teroris pada akhir 2016, menimbulkan kekhawatiran tentang meningkatnya kehadiran militan bersenjata di daerah tersebut, termasuk teroris yang terkait dengan ISIS.

Militan separatis di provinsi tersebut juga telah terlibat dalam kampanye selama puluhan tahun melawan pemerintah pusat.

Meski sering mendapatkan serangan dari tentara Pakistan, aksi teror oleh militan terus berlanjut dan menargetkan pasukan keamanan serta warga sipil.

Ribuan orang Pakistan telah kehilangan nyawa mereka dalam pemboman dan serangan militan lainnya sejak 2001, ketika Pakistan bersekutu dengan Amerika Serikat dalam apa yang disebut perang melawan teror di Washington.

Ribuan lainnya terlantar akibat gelombang kekerasan yang melanda negara itu

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

1 + twelve =