HomeInternasionalAmerikaCina Salip AS Dalam Hasil Penelitian Ilmiah

Cina Salip AS Dalam Hasil Penelitian Ilmiah

Tokyo, Purna Warta – Menurut laporan yang diterbitkan oleh Institut Nasional Kebijakan Sains dan Teknologi Jepang (NISTP), Cina sekarang menerbitkan makalah penelitian ilmiah dalam jumlah terbesar setiap tahun, diikuti oleh Amerika Serikat dan Jerman.

Cina menerbitkan rata-rata tahunan 407.181 makalah ilmiah, mengungguli 293.434 artikel jurnal AS dan menyumbang 23,4% dari hasil penelitian dunia, kata laporan itu.

Cina juga menyumbang proporsi penelitian yang tinggi dalam ilmu material, kimia, teknik dan matematika.

Angka-angka tersebut didasarkan pada rata-rata tahunan antara 2018 dan 2020.

Shinichi Kuroki dari Japan Science and Technology Agency mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa “Cina adalah salah satu negara teratas di dunia dalam hal kuantitas dan kualitas makalah ilmiah.”

“Untuk menjadi pemimpin global sejati, perlu terus menghasilkan penelitian yang diakui secara internasional.”

Laporan Jepang juga menemukan bahwa 27,2% dari 1% teratas makalah yang paling banyak dikutip pada tahun 2019 berasal dari institusi Tiongkok.

Jumlah kutipan yang diterima makalah penelitian adalah metrik yang umum digunakan di dunia akademis. Semakin sering sebuah penelitian dikutip dalam makalah berikutnya oleh peneliti lain, semakin besar “dampak kutipannya”.

Pada hari Selasa, Presiden Joe Biden dari Amerika Serikat menandatangani Chips and Science Act, undang-undang yang akan memberi wewenang lebih dari $200 miliar dalam pendanaan penelitian selama 10 tahun untuk membuat penelitian ilmiah AS lebih kompetitif dengan Cina. “Negara-negara lain mendekat dengan cepat di AS”, kata Presiden Joe Biden selama upacara penandatanganan undang-undang tersebut.

Anggota parlemen AS meloloskan Chips and Science Act senilai $280 miliar karena takut Cina akan mengambil alih AS dalam keahlian ilmiah dan teknologi. Tetapi studi yang baru-baru ini dirilis menunjukkan bahwa Cina sudah mengalahkan AS.

Kedutaan Besar Cina di AS mengatakan bulan lalu bahwa Cina “sangat menentang” RUU tersebut, yang dikatakan “berakar dari dasar perang dingin dan mentalitas zero-sum game.”

Sebuah penelitian yang diterbitkan awal tahun ini menemukan bahwa Cina telah melewati Uni Eropa pada tahun 2015.

Laju di mana Cina telah mengejar Amerika Serikat adalah hasil dari tujuan negara itu untuk menjadi pemimpin dunia dalam teknologi pada tahun 2050.

Presiden Cina Xi Jinping telah memprioritaskan investasi dalam penelitian dan pengembangan dalam upaya membuat Cina lebih mandiri. Negara ini menghabiskan rekor $ 441,3 miliar untuk penelitian dan pengembangan pada tahun 2021.

Kemajuan Cina juga luar biasa di bidang sains dan penelitian. Pada bulan Juli, Aspen Institute, sebuah think tank AS, memperkirakan bahwa Cina akan menyalip AS dalam pengeluaran R&D pada tahun 2025.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

13 − 1 =