HomeInternasionalAsiaCina Kecam Kunjungan Taipei Ke AS, Bersumpah Lindungi Kedaulatan

Cina Kecam Kunjungan Taipei Ke AS, Bersumpah Lindungi Kedaulatan

Beijing, Purna Warta Beijing telah mengutuk kunjungan Taipei ke AS oleh Wakil Presiden “separatis” Taiwan William Lai, bersumpah untuk mengambil langkah “tegas dan kuat” untuk mempertahankan kedaulatan negara dan integritas teritorial.

Baca Juga : Presiden Raisi: Iran Ambil Langkah Besar Dalam Netralkan Sanksi

“Lai dengan keras kepala menganut posisi separatis kemerdekaan Taiwan dan terus menerus membuat onar,” kementerian luar negeri Cina menyatakan dalam pernyataan hari Minggu (13/8) tak lama setelah Lai tiba di New York City pada hari Sabtu untuk singgah dalam perjalanan ke negara Paraguay di Amerika Latin yang didukung AS.

Bersikeras bahwa pihaknya tetap menentang segala bentuk kunjungan “separatis kemerdekaan Taiwan” ke Amerika Serikat dan menegaskan kembali bahwa Taipei adalah “inti dari kepentingan inti Cina” dan fakta telah berulang kali menunjukkan bahwa alasan meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan adalah separatis pulau yang memiliki pemerintahan sendiri yang mencoba untuk “mengandalkan Amerika Serikat untuk mencari kemerdekaan.”

“Tiongkok mengikuti perkembangan dengan cermat dan akan mengambil langkah tegas dan kuat untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas wilayah,” tambahnya.

Baca Juga : Pembuat Senjata Israel Elbit Systems Yang Berbasis Di Inggris Dikepung Oleh Aksi Palestina

Lai yang mencari otonomi, yang merupakan pesaing utama dalam pemilihan presiden Taiwan 2024, di masa lalu menggambarkan dirinya sebagai “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan” dan sangat tidak disukai oleh Beijing.

Cina telah berulang kali mengecam perjalanan Lai, termasuk persinggahan lainnya di San Francisco pada hari Rabu dalam perjalanan kembali ke Taipei.

Masih belum jelas apakah Lai akan bertemu dengan pejabat AS selama persinggahan di AS.

Kedaulatan Cina atas Taiwan diakui dalam prinsip “satu Cina” yang diterima secara global.

Bahkan AS menganut prinsip “satu Cina” dan tidak secara resmi mengakui Taiwan sebagai sebuah negara.

Baca Juga : LSM: Kekerasan Pemukim Israel Bertanggung Jawab Atas Hilangnya Komunitas Palestina

Namun, Washington secara teratur melampaui prinsipnya sendiri demi kepentingan nasional dan keuntungan politiknya.

Masalah Cina Taipei telah berubah menjadi sengketa teritorial paling sensitif di Beijing dan menjadi rebutan utama dengan Amerika Serikat.

Pejabat AS terus memusuhi Beijing dengan berpihak pada pemimpin pro-pemisahan Taipei, sering mengadakan latihan militer di sekitar pulau dan melayani sebagai pemasok senjata terbesar Taipei.

Beijing telah berulang kali memperingatkan para pejabat AS terhadap sikap seperti itu, menuntut dari Washington untuk tidak mendorong pemisahan diri Taipei.

Baca Juga : Rusia: Koalisi Pimpinan AS Langgar Wilayah Udara Suriah 32 Kali Selama Sehari Terakhir

Pada bulan April, Cina menggelar latihan militer besar-besaran di sekitar Cina Taipei sebagai tanggapan atas pertemuan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen saat itu dengan Ketua DPR AS Kevin McCarthy di California selama persinggahan dalam perjalanan kembali ke Taipei setelah perjalanannya ke Amerika Latin.

Pertemuan Tsai dengan McCarthy, yang berada di urutan kedua setelah Presiden AS, adalah pejabat tertinggi pemerintah yang menerima seorang presiden Taiwan di tanah AS.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here