HomeInternasionalAsiaChina: China Taipei Tak Punya Hak Bergabung ke PBB

China: China Taipei Tak Punya Hak Bergabung ke PBB

Beijing, Purna Warta – China mengecam keras upaya Amerika Serikat untuk meningkatkan peran China Taipei di PBB, dengan mengatakan pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu “tidak berhak” untuk bergabung dengan badan dunia tersebut.

Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan China, membuat pernyataan itu pada konferensi pers reguler di Beijing pada hari Rabu, sehari setelah Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mendesak semua negara anggota PBB untuk bergabung dengan Washington dalam mendukung partisipasi Taipei yang “bermakna” di sistem PBB.

“PBB adalah organisasi pemerintah internasional yang terdiri dari negara-negara berdaulat,” kata Ma, menekankan bahwa Taipei “adalah bagian dari China.”

Dia mengatakan Republik Rakyat China adalah satu-satunya “pemerintah resmi yang mewakili seluruh China,” menekankan bahwa Taipei “tidak memiliki hak untuk bergabung dengan PBB.”

Ma lebih lanjut mendesak politisi di Taipei untuk “meninggalkan ilusi mengandalkan Washington untuk kemerdekaan,” menambahkan bahwa upaya untuk memperluas partisipasi pulau yang diperintah sendiri di PBB akan gagal.

Sementara itu, China’s Global Times secara terpisah menerbitkan editorial yang menuduh Blinken mencoba meningkatkan pendekatan Washington terhadap Taipei dan membuka “serangan baru” di pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Surat kabar berbahasa Inggris itu mengatakan China tidak akan “mundur sedikit pun” dalam masalah ini, dengan alasan bahwa seruan itu akan ditolak oleh sebagian besar anggota PBB.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, Blinken mendesak negara-negara lain untuk bergabung dengan Washington dalam mendorong inklusi yang lebih besar dari China Taipei di lembaga-lembaga PBB. “Pengecualian Taipei merusak pekerjaan penting PBB dan badan-badan terkaitnya, yang semuanya mendapat manfaat besar dari kontribusinya,” kata Blinken.

Fakta bahwa Taipei “berpartisipasi dengan kuat dalam badan-badan khusus PBB tertentu selama sebagian besar dari 50 tahun terakhir adalah bukti dari nilai yang ditempatkan komunitas internasional” dalam kontribusi pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu, tambahnya.

Pejabat AS lebih lanjut menyatakan penyesalannya bahwa Taipei tidak diizinkan untuk berkontribusi pada upaya PBB dan semakin dikucilkan di panggung dunia.

“Itulah sebabnya kami mendorong semua negara anggota PBB untuk bergabung dengan kami dalam mendukung” partisipasi Taipei yang kuat dan berarti di seluruh sistem PBB dan di komunitas internasional,” katanya.

Presiden AS Joe Biden sebelumnya mengatakan bahwa Amerika Serikat akan datang membantu Taipei jika mendapat serangan dari China. Ia juga mengklaim akan berkomitmen untuk mempertahankan pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

China memiliki kedaulatan atas China Taipei, dan di bawah kebijakan “Satu China”, hampir semua negara di dunia mengakui kedaulatan itu. AS, juga, mengakui kedaulatan China atas pulau itu tetapi disaat yang sama secara intens melakukan pendekatan dengan Taipei.

Beijing juga menentang negara-negara lain yang mengejar hubungan dengan pulau itu dan secara konsisten memperingatkan Washington dan negara-negara lain agar tidak terlibat dengan Taipei.

Taipei memegang kursi PBB Cina sampai 25 Oktober 1971, ketika terpilih sebagai wakil negara mendukung Republik Rakyat Cina.

Presiden China Taipei Tsai Ing-wen terpilih pada tahun 2016 dan sejak itu menolak untuk menerima bahwa kedua belah pihak adalah bagian dari “satu China.”

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

fifteen + nineteen =