HomeInternasionalAmerikaPompeo Dukung Terus "Kebijakan Tekanan Maksimum Terhadap Iran"

Pompeo Dukung Terus “Kebijakan Tekanan Maksimum Terhadap Iran”

Washington, Purna Warta – Dalam sebuah wawancara dengan lembaga publikasi Emirat, Menteri Luar Negeri AS mendukung setiap kebijakan Trump terhadap Iran dan mengatakan bahwa Presiden AS mempertahankan semua yang diperlukan untuk memastikan keamanan Amerika di wilayah.

Menteri Luar Negeri AS berbicara dalam sebuah wawancara dengan lembaga publikasi berbahasa Inggris di Emirat tentang kelanjutan kebijakan  tekanan maksimum di Iran.

Dalam wawancara dengan National Weekly pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo membahas perkembangan di Timur Tengah dan kebijakan Presiden Donald Trump saat ini terhadap “kebijakan pertama Amerika.” Strategi tersebut diakuinya sebagai fakta kunci. Pertama, penyebab utama ketidakstabilan di kawasan itu adalah rezim Iran, dan yang kedua adalah Israel dapat menjadi mitra utama bagi negara-negara Teluk Persia.

Menteri Luar Negeri AS mengatakan tentang Iran, AS telah membentuk koalisi besar yang mengetahui segala ancaman dari Iran dan mampu menciptakan pencegah yang nyata.

“Kami telah melakukan yang terbaik untuk mencapai hasil yang baik bagi rakyat Irak, oleh karena itu, untuk setiap negara, kami mengejar serangkaian kebijakan, dan mengisolasi Iran adalah suatu strategi yang tepat.” katanya sebagai bagian dari percakapan.

Pompeo melanjutkan dengan mengatakan bahwa kebijakan tekanan maksimum telah memutus akses Iran ke miliaran dolar yang telah diberikan pemerintah AS sebelumnya kepada negara itu.

“Presiden selalu menjaga segala yang dibutuhkan untuk memastikan keamanan Amerika, hal ini telah menjadi kebijakan kami selama empat tahun, dan akan terus berlanjut selama kami memiliki tanggung jawab untuk melindungi orang-orang Amerika.” kata menteri luar negeri tentang beberapa spekulasi media mengenai kemungkinan serangan AS terhadap Iran

Dalam wawancara ini, dia mendukung kehadiran pasukan AS di Irak, dan mencatat keberadaan pasukan NATO yang terus berlanjut di negara itu. Pompeo juga mencatat penurunan pasukan AS di Afghanistan, dengan mengatakan bahwa jumlah pasukan AS di Afghanistan akan mencapai 2.500.

Setelah meninggalkan kesepakatan JCPOA, Presiden AS saat ini Donald Trump telah berjanji akan membujuk Iran untuk datang ke meja perundingan untuk mencapai “kesepakatan yang lebih baik”, dalam pandangannya, yang diawali dengan penerapan kebijakan tekanan maksimum, akan tetapi selama dua tahun kebijakan ini diterapkan pemerintah AS telah gagal mencapai tujuan ini dan itulah sebabnya Trump dikritik oleh berbagai kalangan di Amerika Serikat.

Kritikus Trump menuduhnya kurang strategi dalam mengahadapi Iran, dengan meningkatkan ketegangan dengan negara itu dan memisahkan Amerika Serikat dari sekutunya. Di sisi lain, banyak analis Amerika telah memberikan bukti bahwa kebijakan tekanan maksimal terhadap Republik Islam Iran telah gagal.

Baca juga: Ahli Militer Saudi Heran, Bagaimana Ansarullah Yaman Aktifkan 2K12 Kub?

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

two × 2 =