HomeInternasionalAfrikaKritik Afrika Selatan Terhadap Barat Karena Memihak Dalam Perang Rusia-Ukraina

Kritik Afrika Selatan Terhadap Barat Karena Memihak Dalam Perang Rusia-Ukraina

Pretoria, Purna Warta Menteri Hubungan Internasional dan Kerjasama Afrika Selatan, Naledi Pandor membuat komentar terkait konflik Rusia dan Ukraina dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken di ibukota Pretoria.

“Dalam hal interaksi kami dengan beberapa mitra kami di Eropa dan di tempat lain, ada rasa menggurui, intimidasi terhadap kami mengenai perihal mendukung yang satu dari yang lainnya,” katanya, dan menekankan, “Satu hal yang pasti saya tidak suka dipaksakan ‘baik untuk memilih ini atau yang lain.’ Ketika seorang pendeta berbicara kepada saya seperti itu … saya pasti tidak akan diganggu dengan cara itu, tetapi saya juga tidak akan mengharapkan negara Afrika lain untuk setuju.”

Baca Juga : Amerika Kirim 144 Truk Tanker Minyak Curian dari Suriah, ke Pangkalannya di Irak

Pernyataan Pandor, yang negaranya tetap netral dalam perang Rusia-Ukraina, datang ketika utusan Cina untuk Moskow, Zhang Hanhui, pada hari Rabu (10/8) mendukung Rusia dalam perang dan mengecam AS, yang berusaha mengisolasi Cina di Afrika, sebagai “penghasut utama” dalam krisis.

Hubungan antara Afrika Selatan dan AS tegang karena pihak Afrika Selatan tetap netral dalam perang saat ini antara Ukraina dan Rusia.

Namun, Pandor mengatakan Washington tidak meminta negaranya untuk memihak dalam konflik, tetapi dirinya mengkritik RUU AS yang disahkan pada bulan April – “Melawan Aktivitas Rusia dan Memfitnah di Afrika,” yang telah dilihat oleh beberapa pihak di Afrika sebagai kendaraan untuk menghukum negara-negara Afrika yang belum mengikuti garis Ukraina.

“Undang-undang baru-baru ini disahkan di Amerika Serikat oleh Dewan Perwakilan Rakyat, kami menemukan undang-undang yang paling disayangkan yang kami harap media akan mengatakannya lebih terperinci. Karena kami percaya asas kebebasan seperti yang saya katakan, maka kebebasan itu sebenarnya untuk semua orang, dan tidak dapat anda intimidasi supaya Afrika melakukan hal ini dan itu, dan kalau tidak, maka akan dihukum oleh Amerika Serikat. Hal itu adalah pengesahan undang-undang DPR AS yang sangat mengecewakan, dan kami berharap majelis lain tidak akan menyetujui undang-undang ofensif semacam itu, ”kata menteri Afrika Selatan.

Rusia memulai “operasi militer khusus” di Ukraina pada 24 Februari, untuk mendemiliterisasi dan tetangganya dan untuk “membebaskan” Donbass, yang terdiri dari dua wilayah Donetsk dan Luhansk yang memisahkan diri.

Sejak awal konflik, AS dan sekutu Baratnya telah memberlakukan gelombang sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow dan melepaskan banjir senjata canggih ke Ukraina untuk menangkis pasukan Rusia.

Baca Juga : Terduga Anggota ISIS Inggris Didakwa Setelah Penangkapan di Inggris

Menurut Bob Wekesa, direktur Pusat Studi Afrika di Amerika Serikat, Washington “sedang berusaha mencari cara untuk membuat Afrika Selatan berpihak padanya, tetapi Afrika Selatan tidak datang ke pertemuan itu.”

Dalam sambutan penutupnya tentang masalah ini, Pandor mengatakan penting bagi semua pihak untuk menghormati pendapat berbeda yang dianut oleh negara yang berbeda.

“Bagaimanapun, kita adalah negara berdaulat yang diakui setara dalam Piagam PBB. Kita mungkin berbeda dalam hal kekuatan ekonomi dan kemampuan ekonomi untuk mempengaruhi perkembangan di berbagai belahan dunia, tetapi yang akan membuat dunia bekerja adalah jika kita saling menghormati,” katanya.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

16 + 4 =