HomeInternasionalAmerikaAnggota Parlemen: Tidak Perlu Loloskan Tagihan Demokrat Untuk Danai Perang Ukraina Lawan...

Anggota Parlemen: Tidak Perlu Loloskan Tagihan Demokrat Untuk Danai Perang Ukraina Lawan Rusia

Wahington, Purna Warta – Turner mengatakan pada hari Minggu (27/11) mayoritas Republik yang masuk di DPR akan menghabiskan lebih sedikit uang untuk mendanai perang Kiev melawan Rusia.

Turner mengatakan bahwa dia secara pribadi memberi tahu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bahwa dia akan mendapat dukungan bipartisan di Kongres berikutnya, tetapi juga mengatakan Partai Republik akan melihat dengan cermat berapa banyak yang dihabiskan untuk mendanai perang Ukraina melawan Rusia.

“Kami tidak perlu mengeluarkan $40 miliar sebagai tagihan Demokrat yang besar untuk mengirim $8 miliar dolar ke Ukraina,” kata Turner. “Jelas, sangat membuat frustrasi, bahkan bagi orang Ukraina, ketika mereka mendengar jumlah besar ini di Amerika Serikat sebagai akibat dari tagihan Demokrat yang berkembang.”

Kongres AS dilaporkan telah mengalokasikan dana sebesar $65 miliar untuk Kiev sejak Rusia memulai operasi militernya di Ukraina pada akhir Februari.

Pimpinan Mayoritas DPR Presumtif Kevin McCarthy dari California telah memperingatkan bahwa Republik “tidak akan menulis cek kosong ke Ukraina.”

Sejumlah Republikan menentang jumlah bantuan AS yang telah dikirim ke Ukraina, dengan alasan bahwa AS memiliki masalah domestik yang lebih mendesak dan bahwa nasib Ukraina tidak terkait dengan kepentingan nasional Amerika dan bahwa sekutu Eropa harus mengirimkan senjata dalam jumlah yang lebih besar dan bantuan lainnya ke Kiev.

Turner pada hari Minggu mengatakan Partai Republik akan memastikan bahwa Ukraina “mendapatkan apa yang mereka butuhkan,” termasuk senjata penting seperti pertahanan udara setelah Rusia menggempur negara itu dengan gelombang serangan rudal.

“Kita perlu memastikan bahwa kita bekerja dengan mitra dan menyatukan sistem pertahanan udara untuk mempertahankan Kyiv dan untuk mempertahankan infrastruktur mereka,” katanya.

Baru minggu lalu, Amerika Serikat mengatakan akan memberikan $4,5 miliar dukungan keuangan untuk Ukraina, dengan dana yang ditujukan untuk “memperkuat stabilitas ekonomi dan mendukung layanan inti pemerintah.”

“Dana ini akan mulai dicairkan dalam beberapa minggu mendatang,” kata Menteri Keuangan AS Janet Yellen.

Dia menambahkan bahwa bantuan tersebut akan dikirimkan ke pemerintah Ukraina dan membantunya melawan aksi militer Rusia “dengan memperkuat stabilitas ekonomi dan mendukung layanan inti pemerintah, termasuk upah untuk pekerja rumah sakit, pegawai pemerintah dan guru.”

Rusia telah berulang kali memperingatkan bahwa memasok Kiev dengan lebih banyak senjata hanya akan memperburuk konflik, yang kini memasuki bulan kesembilan.

Ukraina terus-menerus dibanjiri dengan senjata, “ini hanya akan menyeret konflik keluar dan membuatnya lebih menyakitkan bagi pihak Ukraina, tetapi itu tidak akan mengubah tujuan dan hasil akhir kami,” kata juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, awal bulan ini.

Peskov bersikeras bahwa AS sebenarnya terlibat dalam konflik Ukraina. “AS secara de facto telah menjadi sangat terlibat,” katanya.

Pernyataannya menggemakan pernyataan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, yang mengatakan bahwa Washington “telah berpartisipasi secara de facto dalam perang ini untuk waktu yang lama.”

“Perang ini dikendalikan oleh Anglo-Saxon,” kata Lavrov.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

five + 17 =