HomeInternasionalAfrikaDemonstrasi dan Konflik Malam Tersebar di Selatan Tunisia

Demonstrasi dan Konflik Malam Tersebar di Selatan Tunisia

Tunis, Purna Warta – Sementara itu, Partai Republik mengutuk penggunaan kekerasan dan gas air mata yang berlebihan oleh aparat keamanan terhadap para pengunjuk rasa.

Bentrokan berlanjut di beberapa lingkungan di ibu kota Tunisia selama tujuh malam berturut-turut; Setelah lingkungan al-Tazaman dan Al-Zahrooni terjadi demonstrasi hari ini menyebar ke alun-alun Hicher dan Al-Malasin, dan para pengunjuk rasa memblokir beberapa jalan dengan membakar ban mobil dan bentrok dengan pasukan keamanan.

Para pengunjuk rasa di lingkungan Al-Tazaman, ketika mengekspresikan kemarahan mereka atas penggunaan gas air mata yang berlebihan oleh petugas, mengumumkan bahwa penggunaan gas jenis ini telah merugikan anak-anak dan masyarakat bahkan di rumah mereka.

Dengan memublikasikan video di Facebook, para pengunjuk rasa menuntut pengadilan para penjahat dan mengumumkan bahwa mereka mungkin akan menyatakan Jumat sebagai hari kemarahan, seperti yang terjadi di kota Zarzis.

Partai Republik mengumumkan bahwa kota-kota Tunisia adalah tempat terjadinya Gerakan seperti revolusi dan pemberontakan sebagai protes terhadap memburuknya kondisi kehidupan dan ketidakmampuan pemerintah untuk menyediakan kehidupan bermartabat minimum bagi rakyat.

Hizb al-Khamis juga menyatakan dukungannya untuk gerakan damai para pengunjuk rasa dan tuntutan sah dan legal mereka untuk menikmati kehidupan yang bermartabat dan meminta kekuatan politik dan sipil negara untuk bekerja sama mengembangkan dialog dan menyelamatkan negara dari bahaya yang ada dan mengakhiri politik yang tidak efektif.

Partai tersebut juga mengutuk penggunaan kekerasan yang tidak dapat dibenarkan terhadap para pengunjuk rasa damai.

Kementerian Dalam Negeri Tunisia mengumumkan bahwa tim pengawasan dan inspeksi Garda Nasional di Al-Qasserine baru-baru ini menangkap tiga orang di kota ini. Dalam pernyataan Kementerian Dalam Negeri Tunisia, disebutkan bahwa ketiga orang ini mengaku berencana menghabiskan uang untuk membuat kekacauan dan membakar ban mobil.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

18 − one =