HomeAnalisaMeta Blokir Akun Ayatullah Khamenei di FB dan IG, Ada Apa?

Meta Blokir Akun Ayatullah Khamenei di FB dan IG, Ada Apa?

Purna Warta – Perusahaan Meta Amerika mengumumkan pada Kamis malam (8/2) bahwa mereka memblokir halaman Pemimpin Revolusi Islam Iran, Ayatullah Khamenei, di Instagram dan Facebook.

Meta Platforms, hingga sebelum tahun 2021 Facebook, mengklaim pada hari Kamis bahwa mereka memblokir halaman Ayatollah Khamenei karena melanggar kebijakan perusahaan mengenai individu dan organisasi berbahaya.

Baca Juga : Sekjen Hizbullah: Israel Terjebak di Rawa Gaza

Pemblokiran ini terjadi ketika komentar-komentar Pemimpin Revolusi Islam Iran dalam mendukung perlawanan Palestina dan tekanan negara-negara di wilayah tersebut terhadap negara-negara mereka untuk memboikot rezim Israel menjadi viral di jejaring sosial dan mendapat tanggapan positif di kalangan masyarakat di wilayah tersebut.

Pemblokiran akun Pemimpin Iran yang memiliki  jutaan pengikut di berbagai belahan dunia tersebut oleh Meta Barat menunjukkan permusuhan yang jelas dari Barat terhadap kebebasan berekspresi.

Akun-akun tersebut ditutup sementara¬† dalam beberapa tahun terakhir berbagai tokoh, pejabat, dan bahkan individu biasa menggunakan alibi apa pun untuk mempublikasikan penodaan mereka terhadap Al-Qur’an dan Nabi Muhammad SAW di jejaring sosial dengan dukungan penuh dari pemilik platform perusahaan.

Mendukung para penghujat Islam, sebuah agama dengan sekitar dua miliar pengikut, dengan dalih kebebasan berekspresi di Barat adalah contoh lain dari kebijakan standar ganda Barat dalam mendukung kebebasan berekspresi dan hak asasi manusia.

Meskipun kebebasan berekspresi adalah salah satu poros yang menjadi fokus negara-negara Barat untuk menampilkan diri mereka sebagai orang yang sah, pengalaman menunjukkan bahwa konsep tersebut hanya penting selama dapat memenuhi kepentingan politik mereka?

Baca Juga : Iran: Palestina Mengembangkan Inisiatif Politik untuk Era Pasca Perang

Berlawanan dengan pandangan ini adalah pandangan Islam yang menekankan kebebasan manusia dan tidak memandang perbedaan ras, agama, dan warna kulit.

Dapat diprediksi bahwa para pengacau yang arogan akan melakukan segala cara untuk merugikan keinginan bangsa Palestina dan para pendukungnya setelah kegagalan berturut-turut rezim Israel dan AS dalam konfrontasi baru-baru ini dengan front perlawanan Palestina.

Pemutusan bantuan oleh Barat kepada UNRWA dan jutaan warga Palestina yang terlantar baru-baru ini dan sekarang pemblokiran akun jejaring sosial Pemimpin Iran yang merupakan pendukung terbesar hak-hak bangsa Palestina dalam beberapa dekade terakhir dianggap mencapai tujuan tersebut. .

Faktanya, pemblokiran akun Pemimpin oleh Meta tidak hanya dapat dilihat sebagai contoh nyata standar ganda Barat mengenai kebebasan berekspresi tetapi juga harus dianggap sebagai tindakan untuk mendorong rezim Israel melanjutkan kejahatannya di Gaza; sebuah kejahatan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang sejauh ini telah menyebabkan pembantaian 28.000 warga Palestina dan penghancuran 80% rumah dan infrastruktur di Gaza.

Baca Juga : Menlu Iran: Israel Akan Tenggelamkan AS dalam Perang di Asia Barat

Meski demikian, pengalaman Revolusi Islam selama 45 tahun telah menunjukkan bahwa Republik Islam Iran dan para pejabatnya, khususnya Imam Khomeini dan Ayatollah Khamenei, dalam mendukung negara-negara tertindas seperti Palestina, tidak pernah menyerah terhadap kekuatan arogan. ancaman dan tekanan.

Tindakan Meta yang dipolitisasi untuk membungkam suara-suara dukungan terhadap bangsa Palestina justru akan menumbuhkan kewaspadaan dan kesadaran masyarakat dunia terhadap genosida Israel di Palestina.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here