Sana’a, Purna Warta – Yaman telah menegaskan kembali proposalnya untuk menukar warga Palestina yang ditahan di penjara Saudi dengan tahanan Saudi.

Mohammed Ali al-Houthi, anggota Dewan Politik Tertinggi Yaman, mengusulkan kesepakatan baru kepada Partai Reformasi. Partai Reformasi akan menekan Arab Saudi untuk menangguhkan persidangan pejabat Hamas yang ditahan oleh Saudi.

Mohammad Ali al-Houthi men-tweet bahwa Sanaa akan membebaskan Mahmoud al-Sabihi dan Mansour Hadi, bersama dengan dua orang lainnya yang dipilih oleh Partai Reformasi, sebagai imbalan atas pembebasan pejabat Hamas dari penjara Saudi.

Baca Juga : Satu Kandidat Pemilu Presiden Iran Buka Pintu Pertemuan dengan Joe Biden

Al-Houthi sebelumnya men-tweet, “Menentang pertukaran tahanan adalah kejahatan.
Kami menuntut pembebasan warga Palestina yang ditahan oleh rezim Saudi. Dan suatu hari kami meminta Majelis Nasional untuk menuntut tubuh Jamal Khashoggi, seorang jurnalis dan kritikus Saudi, saat berbicara tentang tahanan Saudi atau negara agresor lainnya.

Pemerintah Sana’a telah berjanji untuk membebaskan pilot Saudi yang ditahan dengan imbalan pembebasan tahanan Palestina di Arab Saudi.

Perlu disebutkan bahwa Pemimpin Ansarullah Yaman sebelumnya telah mengumumkan bahwa dia siap untuk membebaskan salah satu pilot yang ditangkap, bersama dengan empat perwira dan tentara Saudi, sebagai imbalan atas pembebasan anggota gerakan Hamas yang diculik.

Pada hari Selasa, Rafat marrah meminta para pemimpin Hamas agar menuntut para pejabat Saudi untuk membebaskan Mohammed al-Khadiri dan semua tahanan Palestina.

Dia mengatakan bahwa kelanjutan penahanan Al-Khadri dan tahanan Palestina lainnya adalah ketidakadilan besar dan penghinaan terhadap rakyat Palestina dan masalah Palestina dan hubungannya dengan Arab Saudi.

Baca Juga : Ledakan Dahsyat di Sana’a

Pihak berwenang Saudi menangkap al-Khadiri, yang bertanggung jawab atas hubungan dengan Riyadh, pada September 2019.

Penahanan Al-Khadiri merupakan bagian dari gelombang penangkapan yang mencakup sejumlah warga Palestina yang tinggal di Arab Saudi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

fourteen − 11 =