HomeInternasionalPrediksi Zionis Tentang Waktu Normalisasi Hubungan Saudi - Israel

Prediksi Zionis Tentang Waktu Normalisasi Hubungan Saudi – Israel

Al-Quds, Purna Warta – Sebuah surat kabar Zionis menulis dalam sebuah laporan bahwa para pejabat rezim ini sangat yakin bahwa hubungan antara Tel Aviv dan Riyadh akan kembali normal pada akhir tahun 2021.

Surat kabar Zionis Jerusalem Post melaporkan bahwa para pejabat senior Zionis mengharapkan hubungan antara Tel Aviv dan Riyadh menjadi normal pada akhir 2021.

Ada banyak kepercayaan di antara para pejabat Israel bahwa normalisasi hubungan dengan Riyadh tidak akan terjadi sampai Trump meninggalkan kekuasaannya atau pada tahap awal pemerintahan Biden, tetapi ada keyakinan bahwa hubungan dengan Riyadh akan terguncang selama 12 bulan ke depan.

Klaim itu muncul setelah serangkaian pernyataan yang terkadang saling melengkapi dan terkadang pula saling kontradiktif dari pejabat senior Israel dalam beberapa bulan terakhir.

Terlepas dari klaim tersebut, Kementerian Luar Negeri Israel belum membuat pernyataan resmi tentang masalah tersebut.

Pekan lalu, Menteri Intelijen Israel Eli Cohen mengatakan bahwa kesepakatan dengan Saudi mungkin akan dicapai dalam beberapa tahun mendatang, tetapi kesepakatan itu tidak akan tercapai sebelum tanggal 20 Januari, pada hari Trump meninggalkan Gedung Putih.

Pejabat Zionis itu juga tidak menjelaskan bahwa normalisasi hubungan Riyadh dengan Tel Aviv akan tercapai sebelum akhir 2021.

Pada tanggal 23 November, media secara luas melaporkan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah bertemu dengan Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman.

Menurut laporan media, pertemuan itu berlangsung di hadapan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo.

Setelah itu, ada banyak konfirmasi dan bantahan tentang pertemuan ini, dan Netanyahu sendiri secara terbuka menolak mengomentari hal ini, sampai pihaknya mengirimkan tanda-tanda kemajuan hubungan normalisasi dengan Riyadh.

The Jerusalem Post baru-baru ini melaporkan bahwa Mohammad bin Salman sebelumnya melakukan perjalanan rahasia ke wilayah pendudukan.

Pada tanggal 25 Oktober, kepala intelijen Mossad Yossi Cohen mengatakan kepada orang-orang di sekitarnya bahwa Saudi sedang menunggu pemilihan AS, tetapi mereka dapat menawarkan untuk menormalkan hubungan dengan Tel Aviv sebagai “hadiah” kepada pemenang pemilihan AS.

Cohen mengatakan seminggu sebelum pemilihan AS bahwa jika Donald Trump memenangkan pemilihan AS, Arab Saudi dapat segera mengumumkan normalisasi hubungan dengan Tel Aviv.

The Jerusalem Post menulis bahwa meski jajak pendapat memprediksi dengan tepat kemenangan calon dari Partai Demokrat Joe Biden, Saudi, meski masih mengupayakan normalisasi hubungan dengan Tel Aviv, tetapi belum memiliki jadwal yang jelas tetantang normalisasi tersebut.

Cohen mengatakan Saudi tidak ingin memberikan hadiah kepada Trump dan kemudian tidak memiliki apa pun untuk diberikan kepada pemerintahan Biden.

Yang menarik sekarang, dua bulan setelah pemilihan presiden AS, masih ada kepercayaan yang tinggi di kalangan pejabat Israel bahwa kesepakatan dengan Arab Saudi akan tercapai pada akhir 2021.

“Sebelum pemilu AS pada 3 November, Yossi Cohen dan Eli Cohen tidak yakin tentang normalisasi hubungan dengan Saudi, tetapi sekarang para pejabat yakin bahwa Saudi akan melakukannya,” demikian kesimpulan Jerusalem Post.

Baca juga: Kenapa Emirat Ingin Bangun Pangkalan Militer Israel di Socotra?

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

17 + 16 =