HomeInternasionalTimur TengahPenasihat Tim Perunding Iran Bereaksi Pada Serangan Terhadap Salman Rushdi

Penasihat Tim Perunding Iran Bereaksi Pada Serangan Terhadap Salman Rushdi

Tehran, Purna Warta – Penasehat tim perunding Iran memberikan reaksinya terhadap serangan penusukan terhadap penulis novel kontroversial The Satanic Verse, Salman Rushdi, di kota New York, AS.

“Saya tidak akan meneteskan air mata untuk seorang penulis yang menyemburkan kebencian & penghinaan tanpa henti terhadap Muslim & Islam. Seorang pion kerajaan yang menyamar sebagai novelis Postkolonial,” Mohammad Marandi, yang juga wakil presiden untuk urusan internasional di Universitas Tehran mentweet sebagai reaksi atas berita tentang Salman Rushdi, penulis buku anti-Islam yang menghujat, yang diserang pada hari Jumat dalam sebuah acara di New York.

Baca Juga : Nasib Salman Rushdi Setelah Penusukan

“Tapi, bukankah aneh bahwa ketika kita mendekati kesepakatan nuklir potensial, AS membuat klaim tentang pukulan terhadap Bolton … dan kemudian ini terjadi?” Marandi juga menambahkan.

Salman Rushdi telah diserang di atas panggung selama sebuah acara di New York, menurut media AS.

Setelah ditikam, Rushdi diterbangkan ke UPMC Hamot Surgery Center di Erie, Pennsylvania, dan menjalani operasi. Andrew Wylie, agen Rushdie, mengatakan dia menggunakan ventilator dengan hati yang rusak, saraf yang terputus di lengan dan mata yang kemungkinan besar akan hilang.

Tweet Marandi muncul ketika Departemen Kehakiman AS mengeluarkan pernyataan pada hari Rabu yang mengklaim bahwa seorang warga negara Iran yang merupakan anggota Korps Pengawal Revolusi Islam telah dituduh berusaha membunuh John Bolton, mantan Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat.

Baca Juga : Surat Kabar Iran Memuji Penyerang Salman Rushdi

“Retorika AS yang berkembang tentang elemen yang bangkrut secara politik, teroris terkemuka dan komplotan kudeta terhadap negara dan pemerintah independen, adalah sebuah pelarian semata dengan tujuan melarikan diri dari tanggung jawab atas kejahatan internasional,” Nasser Kan’ani, Kementerian Luar Negeri Iran menulis dalam tweet pada hari Jumat sebagai reaksi terhadap klaim yang ditujukan terhadap anggota IRGC yang diduga oleh Departemen Kehakiman AS yang menuduhnya merencanakan untuk membunuh mantan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

4 × 2 =