HomeInternasionalPalestinaPasukan Israel Menahan Sejumlah Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Pasukan Israel Menahan Sejumlah Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Tepi Barat, Purna Warta – Pasukan rezim Israel telah menahan sejumlah warga Palestina dalam serangan di Tepi Barat dan al-Quds, ketika ketegangan berlanjut di wilayah pendudukan menyusul pelarian enam tahanan Palestina dari penjara Gilboa pekan lalu.

Kantor berita Palestina Safa melaporkan bahwa pasukan Israel menyerbu pusat Tepi Barat al-Bireh, yang terletak 15 kilometer (9,3 mil) utara al-Quds, dan menangkap dua orang warga setelah menyerbu dan menggeledah rumah mereka dengan kekerasan.

Bentrokan pecah antara sekelompok pemuda Palestina dan tentara Israel di lingkungan al-Sina’a al-Bireh ketika kendaraan militer Israel meluncur ke daerah tersebut.

Pasukan Israel juga menangkap seorang warga Palestina dalam penggerebekan di rumahnya di lingkungan al-Salaymeh.

Selain itu, sebuah unit militer Israel menyerbu desa Kafr Ein yang terletak di barat laut Ramallah di Tepi Barat tengah dan menangkap seorang pemuda Palestina di tengah serangan tersebut. Tentara Israel meluncurkan tembakan tabung gas air mata dan granat kejut tanpa pandang bulu.

Pemuda itu dilaporkan dipindahkan ke pos pemeriksaan militer Israel di dekat desa kecil Nabi Salih, sebelum dibawa ke lokasi yang tidak diketahui.

Pada dini hari Selasa (14/9), pasukan Israel menangkap dua remaja di kota Ni’lin.

Bentrokan juga meletus di persimpangan dekat kota Ya’bad di Tepi Barat utara, seorang pemuda terkena peluru tajam selama kerusuhan itu.

Di tempat lain, bentrokan terjadi antara sekelompok warga Palestina dan pasukan Israel di pos pemeriksaan al-Jalama di kota Jenin.

Pasukan Israel menangkap delapan warga Palestina di kota al-Khalil dan satu warga di kota Betlehem, selatan al-Quds.

Banyak warga Palestina ditahan di bagian lain Tepi Barat, termasuk desa Beit ar-Rush al-Fauqa, kota Sa’ir dan Jannatah.

Lebih dari 1.300 narapidana melakukan mogok makan

Sementara itu, Komisi Urusan Tahanan di Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan 1.380 tahanan Palestina akan memulai mogok makan terbuka pada hari Jumat, sebagai protes atas meningkatnya kekerasan Israel terhadap mereka.

Komisi itu mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (13/9) bahwa pelanggaran serius terhadap narapidana terjadi tidak hanya sebagai akibat dari keputusan oleh pejabat penjara Israel tetapi juga atas perintah otoritas rezim, terutama setelah pelariandiri tahanan baru-baru ini dari penjara Gilboa.

Pernyataan itu mengatakan total 400 tahanan Palestina akan melakukan mogok makan di penjara Ramon. Mereka akan bergabung dengan 300, 200 dan 100 narapidana lainnya di pusat penahanan Ofer, Nafha dan Megiddo. Yang lain akan bergabung dengan pemogokan dari penjara Gilboa, Eshel, Shatta dan Hadarim.

Komisi melanjutkan untuk mencatat bahwa lebih banyak tahanan Palestina akan berpartisipasi dalam mogok makan pada 21 September di antaranya 100 pemimpin politik senior yang ditahan, termasuk Marwan Barghouti dan Karim Younis.

Para tahanan Palestina dilaporkan menuntut rezim Israel untuk mengakhiri pelanggaran terhadap mereka, menghentikan kurungan isolasi, dan membatalkan kebijakan penahanan administratif untuk menangkap dan menahan warga Palestina tanpa tuduhan.

Mereka juga menuntut dimulainya kembali kunjungan keluarga, pemasangan telepon umum, dan masuknya kembali buah-buahan, sayuran, dan daging ke dalam penjara.

Komisi mengimbau kelompok-kelompok hak asasi manusia internasional untuk campur tangan, dan memaksa Israel untuk menghentikan pelanggaran serius terhadap tahanan Palestina, termasuk penyiksaan, kurungan isolasi, penahanan administratif, dan serangan fisik oleh penjaga penjara.

Pada dini hari tanggal 6 September, Zakaria Zubeidi, mantan komandan Brigade Syuhada al-Aqsa di Jenin dan lima anggota Jihad Islam membuat terowongan keluar melalui sistem drainase sel mereka dan melarikan diri dari penjara Gilboa.

Petugas penjara Israel diberitahu oleh para petani yang melihat mereka berlari melewati ladang.

Menurut media Israel, empat dari anggota Jihad Islam menjalani hukuman seumur hidup, sementara satu lagi ditahan tanpa dakwaan selama dua tahun di bawah perintah penahanan administratif.

Pada hari Sabtu (11/9), outlet media Israel melaporkan bahwa empat dari pelarian telah ditangkap di bagian utara wilayah pendudukan.

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

2 × 1 =