penulis arab

Purna Warta – Lusinan penulis dan intelektual Arab menyerukan boikot terhadap penghargaan buku yang didanai oleh Uni Emirat Arab (UEA) sebagai protes atas kesepakatan normalisasi antara Abu Dhabi dan rezim pendudukan Israel.

Mereka mengundurkan diri dari festival Penghargaan Internasional untuk Fiksi Arab (IPAF) dan Penghargaan Buku Sheikh Zayed, yang keduanya dibiayai oleh Departemen Kebudayaan dan Pariwisata Abu Dhabi.

Sekelompok 17 mantan pemenang IPAF, anggota juri dan penulis terpilih telah menulis surat terbuka kepada pengawas acara tersebut menuntut penghentian pendanaan UEA demi menjaga independensi acara tersebut.

Di antara para penandatangan surat tersebut adalah novelis Lebanon Elias Khoury, penulis Maroko Bensalem Himmich dan penulis Palestina-Yordania Ibrahim Nasrallah serta akademisi dan penulis Palestina Khaled Hroub.

Hroub, yang merupakan anggota pendiri IPAF, menekankan bahwa ia tidak dapat lagi berafiliasi dengan penghargaan tersebut selama itu didanai oleh Abu Dhabi. Ia juga mengecam keras normalisasi UEA-Israel dan menyebutnya “pertukaran yang mengejutkan dan menyedihkan” bagi hak-hak Palestina .

“Saya dulu memiliki kontak budaya yang hebat di UEA selama bertahun-tahun, memiliki banyak teman asal UEA dan ikut serta dalam banyak kegiatan, pameran buku, dan festival di negara ini. Kegiatan-kegiatan ini tentunya telah memberikan kontribusi pada kancah budaya Arab. Tapi semua itu kini dilemparkan ke dalam ketidakpastian dan digantikan oleh Israel, ”ujarnya.

Hubungan UEA dengan Israel sangat memprihatinkan karena kerja sama bilateral melampaui keamanan dan ekonomi hingga pendidikan, budaya dan seni, kata Hroub.

“Apa yang akan Anda pelajari secara budaya, pendidikan, atau artistik” dari rezim yang “menjajah dan menindas seluruh rakyat dengan paksa?” Dia bertanya.

Serupa dengan itu, Nasrallah mengumumkan bahwa dia tidak akan mendaftar lagi selama kesepakatan normalisasi ada, menambahkan bahwa “ratusan penulis Arab” memiliki pendirian yang sama.

Penulis, yang memenangkan IPAF pada tahun 2018, lebih lanjut mengatakan bahwa meskipun penghargaan UEA memberikan hadiah yang sangat besar, namun penghargaan tersebut “tidak boleh menjadi cara untuk mengkompromikan nilai-nilai kemanusiaan seperti keadilan dan kebebasan.”

“Kami menulis didasari oleh hati nurani dan nilai-nilai kami. Penulis harus memiliki suara, secara umum, dan dalam bukunya, tentang apa yang terjadi di dunia tempat kita tinggal, ”tegas Nasrallah.

Penulis Maroko Zohra Ramij menarik novel terbarunya dari Penghargaan Buku Sheikh Zayed, yang telah disebut sebagai “Hadiah Nobel dunia Arab”. Penyair rekan senegaranya, Mohammed Bennis, juga mengundurkan diri dari panitia penyelenggara acara tersebut setelah menjabat selama 10 tahun.

“Peran pertama saya adalah untuk mempertahankan nilai kebebasan dan berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Palestina yang sekarang merasa terisolasi dan dilupakan,” kata Bennis.

Surat terbuka terpisah yang memboikot semua festival yang didanai UEA juga telah ditandatangani oleh 80 pembuat film, musisi, dan artis Arab terkemuka.

Salah satu penandatangan, komedian Palestina-Amerika Amer Zahr mengatakan dia tidak akan tampil di UEA lagi, menambahkan, “Tidak ada yang lebih penting dari prinsip kami, dan normalisasi dengan Israel adalah garis merah. Saya tidak bisa melegitimasi penindas saya.”

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menandatangani pakta normalisasi dengan Menteri Luar Negeri Emirat Sheikh Abdullah bin Zayed Al Nahyan dan Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif Al Zayani selama upacara resmi yang diselenggarakan oleh Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih pada pertengahan September.

Warga Palestina telah mengutuk kesepakatan itu sebagai “tikaman dari belakang” terhadap perjuangan mereka melawan pendudukan Israel.

Baca juga: UE Kecam “Kondisi Mengerikan” HAM di Bahrain

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

12 − one =