HomeInternasionalTimur TengahMedia Jepang Beritakan Pembunuhan Fakhrizadeh dan Ketegangan di Timur Tengah

Media Jepang Beritakan Pembunuhan Fakhrizadeh dan Ketegangan di Timur Tengah

Tokyo, Purna Warta – Media Jepang telah menerbitkan artikel tentang pembunuhan Dr. Mohsen Fakhrizadeh, seorang ilmuwan terkemuka di industri nuklir dan pertahanan Iran, mencatat bahwa ketegangan di Timur Tengah kemungkinan akan meningkat, mengingat bahwa pihak yang disalahkan atas pembunuhan ini telah diarahkan kepada rezim Zionis.

Surat kabar Jepang Mainichi menerbitkan analisis pembunuhan Dr. Mohsen Fakhrizadeh, Wakil Menteri Pertahanan dan Kepala Organisasi Riset dan Inovasi Kementerian Pertahanan, dan mencatat bahwa rezim Zionis sebelumnya telah memperkenalkan Syahid Mohsen Fakhrizadeh sebagai direktur program energi nuklir Iran. “Saat ketegangan antara Israel dan Iran meningkat, ada spekulasi tentang pembunuhan Fakhrizadeh oleh Israel,” katanya.

Publikasi tersebut selanjutnya merujuk pada tweet Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif tentang kesyahidan Dr. Fakhrizadeh yang menulis bahwa Israel mungkin terlibat dalam operasi teroris ini. Komunitas internasional harus mengutuk tindakan pengecut dan agresif ini.

Mainichi menambahkan: “Juga, Hossein Dehghan, seorang penasihat militer untuk pemimpin tertinggi Iran, men-tweet bahwa pada hari-hari terakhir kehidupan politik sekutunya Trump, Israel berusaha untuk mengintensifkan dan meningkatkan tekanan pada Iran untuk melancarkan perang skala penuh.”

Menurut laporan tersebut, rezim Zionis tidak mengomentari pembunuhan ilmuwan industri pertahanan Iran, tetapi New York Times mengutip tiga pejabat intelijen yang mengatakan bahwa Israel berada di balik pembunuhan ilmuwan industri pertahanan Iran tersebut, dari 2010 hingga 2012 setidaknya empat ilmuwan nuklir Iran telah dibunuh.

Mainichi melanjutkan untuk membahas pandangan Marandi, seorang profesor di Universitas Teheran, dalam sebuah wawancara dengan Al Jazeera, dan mengutipnya yang mengatakan bahwa program nuklir Iran sedang berkembang dan Iran memiliki banyak ilmuwan nuklir muda. Pandangan ini menunjukkan bahwa pembunuhan ilmuwan ini tidak akan menjadi pukulan besar bagi Iran.

Surat kabar Nikki Jepang juga menerbitkan kembali tweet Menteri Luar Negeri Iran tentang pembunuhan Shahid Fakhrizadeh dan menulis: “Mengingat bahwa Korps Pengawal Revolusi Islam telah mengisyaratkan untuk membalas pembunuhan seorang ilmuwan nuklir Iran, ada kemungkinan ketegangan meningkat di kawasan.”

“Israel berada di belakang pembunuhan seorang ilmuwan nuklir Iran,” kata laporan itu mengutip tiga pejabat AS yang mengatakan dalam wawancara dengan New York Times.

“Iran mengatakan program nuklirnya untuk tujuan damai, tetapi Amerika Serikat dan Israel, yang merupakan musuh Iran, percaya bahwa Mohsen Fakhrizadeh telah memainkan peran dalam pengembangan program senjata nuklir Iran,” kata Nikki.

Laporan itu menambahkan bahwa para ilmuwan nuklir Iran telah menjadi syiahid berkali-kali di masa lalu, dan menambahkan: “Setelah penarikan Trump dari kesepakatan nuklir 2018 antara Iran dan kekuatan dunia, ketegangan antara Iran dan beberapa bagian dari komunitas internasional meningkat setelah penarikan AS dari JCPOA. Biden, yang memenangkan pemilihan presiden, telah mengumumkan rencananya untuk kembali pada kesepakatan nuklir tersebut, sementara Israel tidak senang dengan kesepakatan nuklir dengan Iran.”

Baca juga: Pejabat Intel Barat: Teror Mohsen Fakhrizadeh, Agenda Jangka Panjang Israel vs Iran

Must Read

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

9 − 9 =